Ketagihan Dadah adalah Penyakit, Benarkah?

Jakarta - Ketagihan dadah dan ubat-ubatan haram yang lain sering kali dikenali dengan perkara negatif. Namun, banyak pakar mengatakan bahawa ketagihan dadah adalah penyakit. Benarkah?

Ketergantungan pada sesuatu, seperti ketagihan bermain permainan, ketagihan alkohol dan dadah adalah sesuatu yang boleh menyerang sesiapa sahaja. Ketagihan disebut sebagai penyakit kompleks otak dan badan, yang melibatkan penggunaan beberapa bahan secara kompulsif. Pada tahap yang lebih maju, keadaan ini boleh menyebabkan seseorang mempunyai kualiti kesihatan yang semakin buruk, termasuk memberi kesan kepada kehidupan sosial.

Beberapa pakar juga percaya bahawa ketergantungan, termasuk pada ubat-ubatan, adalah penyakit kronik yang disertai oleh perubahan otak yang ketara. Ketagihan adalah keadaan kompleks yang melibatkan kemampuan otak untuk menghasilkan hormon dopamin. Kerana bahagian otak yang mempunyai hormon ini adalah tempat paling mudah untuk bahan ketagihan merosakkan tubuh.

Dopamine adalah zat kecil di otak yang penting untuk membawa isyarat dari satu sel otak ke organ tubuh yang lain. Hormon ini berperanan dalam mengatur pergerakan, pembelajaran, ingatan, emosi, kesenangan, tidur, dan kognisi. Fungsi itu akan rosak oleh zat alkohol dan ubat-ubatan.

Dalam tubuh yang sihat, dopamin berfungsi mengenali sesuatu yang "sedap" dan bermanfaat bagi tubuh seperti makan, bersenam. Tetapi dalam kes ketagihan, dopamin menipu otak untuk mengatakan bahawa ubat sama baik dan diperlukan oleh tubuh seperti makan. Ini mencetuskan perasaan senang pada seseorang setelah mengambil dadah, dan mendorong keinginan untuk terus mendapatkan sensasi itu.

Di samping itu, tidak dapat dinafikan bahawa sensasi yang diberikan oleh ubat-ubatan ini dapat membuat seseorang menyukai mereka. Banyak jurnal menyebut bahawa selain ketagihan, kesan sampingan lain dari penggunaan dadah adalah perasaan tenang dan senang.

Berbeza dengan kebiasaan

Ramai orang percaya bahawa pergantungan adalah keadaan yang disebabkan oleh kebiasaan. Contohnya, anda menjadi ketagihan rokok kerana anda terbiasa membakar dan menghisapnya. Namun, mereka ternyata menjadi dua perkara yang sangat berbeza.

Ketagihan adalah tahap yang lebih teruk. Kerana dalam ketagihan, seseorang cenderung sangat sukar, bahkan tidak dapat melepaskan apa yang disukainya. Ia berbeza dengan kebiasaan yang boleh dilewatkan, dengan alasan apa pun.

Tetapi, tentu saja, kedua-duanya masih saling terkait. Kerana penyelidikan mendapati bahawa salah satu faktor yang menyebabkan ketergantungan adalah kebiasaan. Apabila seseorang mencuba sesuatu untuk pertama kalinya, seseorang mungkin melakukannya "secara sukarela" dan percaya bahawa mereka akan dapat mengawal diri mereka sendiri.

Tetapi lama-kelamaan, dan kerana ia dilakukan berulang kali, perlu meningkatkan dos untuk memenuhi keperluan tubuh. Jumlah ubat atau perkara lain yang diperlukan untuk memenuhi tahap keseronokan dan kepuasan seperti ketika anda pertama kali mencuba, akan meningkat. Di sinilah proses pergantungan akan bermula.

Kemudian, pada masa yang sama terdapat perubahan pada bahagian otak yang menyebabkan tubuh tidak lagi dapat mengawal kehendak dan keperluannya. Terutama perkara yang ketagihan. Pada tahap ini, orang itu mungkin melalui masa yang sukar ketika dia tidak mendapat apa yang dia mahukan.

Sayangnya, tidak banyak orang yang memahami bahawa ini, terutama jika sudah mencapai tahap ketagihan, boleh membahayakan hidup. Begitu banyak orang memilih untuk menjauhkan diri daripada penagih tanpa berusaha menolong mereka. Sebenarnya, pertolongan dari orang terdekat adalah satu perkara yang diperlukan untuk dapat pulih dari pergantungan.

Mempunyai masalah kesihatan dan memerlukan nasihat doktor? Gunakan aplikasinya hanya! Hubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual untuk mendapatkan cadangan membeli ubat. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play.