3 Cara Mengatasi Anak Yang Sering Berbohong kepada Ibu Bapa

, Jakarta - Berbohong boleh menjadi cara bagi anak-anak untuk mendapatkan sesuatu yang mereka inginkan dan mengelakkan atau keluar dari situasi tertentu. Kanak-kanak dapat belajar berbohong sejak usia dini, biasanya sekitar usia tiga tahun. Setelah berusia 4-6 tahun, kanak-kanak boleh berbohong lebih banyak lagi.

Pada usia itu, ibu mungkin masih dapat mengenali tanda-tanda berbohong kepada anak kecil mereka dengan melihat ekspresi wajah dan nada suara mereka. Ketika si ibu, memintanya untuk menjelaskan apa yang dia katakan, Si Kecil biasanya akan segera menyerah. Jadi, bagaimana menangani Si Kecil yang suka berbohong? Lihat penjelasan berikut.

Baca juga: Mula aktif lagi, berikut adalah 5 cara untuk menetapkan waktu produktif anak-anak

Cara Mengatasi Kanak-kanak yang Suka Berbohong

Menurut Matthew Rouse, psikologi klinikal dari Institut Minda Kanak-kanak , bagaimana menangani anak yang berbohong bergantung pada tujuan dan keparahan masalah yang dialami oleh Si Kecil. Sebabnya, tahap pembohongan yang dilakukan oleh Si Kecil pasti menghasilkan kesan yang berbeza. Inilah cara menangani kanak-kanak yang suka berbohong berdasarkan tahap mereka, iaitu:

  1. Tidak dihiraukan

Sekiranya anak anda berbohong hanya untuk mendapatkan perhatian, doktor Rouse mengesyorkan agar tidak mengendahkannya dan bukannya mengatakan bahawa apa yang dia katakan itu adalah dusta. Doktor Rouse juga mengesyorkan agar ibu bapa mengambil pendekatan yang lembut, di mana bapa atau ibu tidak harus memberi akibat tertentu tetapi juga tidak harus memberikan banyak perhatian kepadanya.

Pembohongan peringkat rendah seperti ini tidak akan menyakiti sesiapa pun. Walau bagaimanapun, ini juga bukan tingkah laku yang baik. Oleh itu, pastikan ibu atau ayah mengabaikannya dan mengarahkan anak kecil anda kepada sesuatu yang lebih faktual atau nyata.

  1. menegur

Sekiranya anak anda terus berbohong, ibu bapa boleh memberi amaran ringan. Namun, teguran yang diberikan juga harus disampaikan dengan cara yang lembut agar Si Kecil tidak terluka. Memberi teguran dengan kata-kata yang cukup kasar sebenarnya boleh menyakitinya dan membuatnya ingin terus berbohong.

Baca juga: Ini adalah alasan penting untuk menyatakan kasih sayang kepada anak-anak

Kiriman yang boleh anda cuba adalah seperti "Anak lelaki, ini seperti kisah dongeng, mengapa anda tidak cuba memberitahu ibu apa yang sebenarnya berlaku?". Melalui pertuturan yang lembut, anak akan lebih terbuka dan tidak takut untuk mendedahkan apa yang berlaku.

  1. Berikan Akibat

Pembohongan tahap tertinggi biasanya dilakukan oleh kanak-kanak yang lebih tua. Anak-anak yang telah memasuki sekolah rendah jarang berbohong untuk mendapat perhatian, mereka cenderung berbohong di mana mereka berada atau adakah mereka telah membuat kerja rumah mereka. Pembohongan ini boleh membahayakan dan membahayakan diri mereka sendiri. Oleh itu, pasti ada akibat yang diberikan oleh ibu bapa.

Sekiranya anak itu mengatakan bahawa dia tidak mempunyai pekerjaan rumah dan kemudian ibu mengetahui bahawa dia mempunyai kerja rumah untuk segera dilakukan, maka ibu dapat menyuruhnya duduk dan melakukan semua pekerjaan di bawah pengawasan ibu. Sekiranya dia menyerang anak lain dan berbohong, ibu boleh menyuruhnya menulis surat permintaan maaf kepada anak lain.

Baca juga: Bagaimana Anak-anak Belajar di Rumah Walaupun Ibu Bapa Kembali Berusaha

Sekiranya anda masih menghadapi masalah dengan anak kecil anda yang suka berbohong, anda boleh berbincang dengan ahli psikologi melalui aplikasi tersebut untuk mengetahui kaedah lain untuk menanganinya. Melalui aplikasi tersebut, ibu dapat menghubungi psikologi kapan saja dan di mana sahaja melalui e-mel Berbual , dan Panggilan Suara / Video .

Rujukan:
Institut Minda Kanak-kanak. Diakses pada tahun 2020. Mengapa Anak-anak Berbohong dan Apa Yang Boleh Dilakukan Ibu Bapa Mengenainya.
Membesarkan Anak. Diakses pada tahun 2020. Berbohong: mengapa kanak-kanak berbohong dan apa yang perlu dilakukan.