Berhati-hatilah dengan Ari-Ari yang ditinggalkan ketika bayi dilahirkan, kenal pasti punca-punca pengekalan plasenta

, Jakarta - Ramai wanita tidak menyedari bahawa kelahiran bayi tidak menyelesaikan proses persalinan. Sebenarnya, peringkat akhir kelahiran wanita hamil berlaku apabila plasenta dikeluarkan dari rahimnya.

Bagi banyak wanita, proses ini berlaku dengan sendirinya setelah bayi melewati saluran kelahiran, tetapi bagi beberapa wanita itu tidak berlaku secara automatik, mengakibatkan fenomena yang disebut retensi plasenta.

Plasenta tertahan berlaku apabila plasenta kekal di rahim dan tidak dilahirkan dengan sendirinya secara semula jadi. Apabila ini berlaku, prosesnya mesti dimanipulasi, sehingga plasenta dapat dikeluarkan dari rahim.

Baca juga: 4 Cara untuk Mencegah Pengekalan Plasenta

Sekiranya plasenta kekal di rahim, kesan selepasnya boleh mengancam nyawa sehingga menyebabkan jangkitan dan bahkan kematian. Sebenarnya, jika ibu tidak mengusir plasenta setelah 30 minit bersalin, ia dianggap sebagai penahan plasenta kerana badan wanita menyimpan plasenta dan bukannya mengusirnya.

Sekiranya plasenta yang ditahan tidak dirawat, ibu mudah dijangkiti dan kehilangan darah yang melampau yang boleh mengancam nyawa. Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan plasenta tertahan ini, termasuk:

  • Kehamilan selepas usia tiga puluh. Kehamilan terlambat bagi wanita yang terdedah kepada keadaan ini. Plasenta yang tertahan dapat terbentuk kerana kekurangan kekuatan untuk menyampaikan dengan sangat mudah.

  • Mempunyai kelahiran pramatang. Ia juga boleh mendedahkan wanita pada plasenta.

  • Fasa persalinan pertama dan kedua yang panjang dapat menyebabkan seorang wanita terlalu lemah untuk mengusir lapisan rahimnya.

  • Melahirkan bayi yang mati juga boleh menyebabkan plasenta dikekalkan.

Faktor risiko lain termasuk plasenta yang mengalami kelainan, pembedahan rahim sebelumnya, dan lain-lain. Dalam senarai komplikasi selepas bersalin yang disebabkan oleh pendarahan plasenta yang terkawal adalah yang paling ketara. Ketidakupayaan untuk berkontrak menyebabkan pendarahan berat pada urat selama kira-kira 24 jam dan ini dikenali sebagai perdarahan postpartum primer (PPH).

Baca juga: Inilah Punca dan Gejala Retensi Plasenta

Terdapat juga risiko bahawa anestetik umum yang digunakan semasa rawatan akan masuk ke dalam susu ibu anda dan anda tidak akan dapat menyusui dengan segera setelah prosedur. Malangnya, tidak banyak idea yang terbukti secara saintifik mengenai cara mencegah keadaan ini. Walau bagaimanapun, diketahui bahawa penggunaan oxytocin tiruan dapat meningkatkan risiko terkena plasenta. Juga, jika ibu mengekalkan plasenta sebelumnya, maka ada kemungkinan besar ia terjadi lagi.

Hubungan badan ke badan dengan bayi dapat membantu mengurangkan risiko terjadinya plasenta tertahan. Sekiranya ibu tergolong dalam kategori berisiko tinggi untuk mengekalkan plasenta atau pernah memilikinya pada masa lalu, berbincanglah dengan doktor anda sebelum melahirkan semula. Doktor akan membantu ibu mengelakkan komplikasi yang mungkin berlaku.

Salah satu cara untuk menjaga kesihatan ibu hamil adalah melalui diet yang sihat. Berikut adalah beberapa petua:

  1. Makan dengan Betul

Pemakanan sihat sangat penting bagi wanita hamil. Bayi memerlukan makanan yang sihat, bukan gula dan lemak. Makan banyak buah-buahan dan sayur-sayuran berwarna, biji-bijian, makanan kaya kalsium, dan makanan rendah lemak tepu.

  1. Mengambil Vitamin

Pastikan anda mendapat banyak asid folik dan kalsium. Anda boleh mendapatkan ini dan vitamin dan mineral lain yang diperlukan dari makanan dan multivitamin standard. Bayam, jeruk, brokoli, dan kacang ginjal kaya dengan asid folik. Susu, yogurt, dan bayam dibungkus dengan kalsium. Walau bagaimanapun, multivitamin pranatal setiap hari dapat memastikan anda mendapat jumlah yang tepat. Tanya doktor anda mengenai pengambilan vitamin pranatal setiap hari.

Baca juga: Mengakui Pengekalan Plasenta, Sindrom Wanita Hamil Perlu Diperhatikan

  1. Kekal Terhidrat

Tubuh wanita hamil memerlukan lebih banyak air daripada biasa. Matlamat untuk lapan atau lebih cawan setiap hari.

Untuk maklumat mengenai cara menjaga kesihatan dan diet wanita hamil atau maklumat mengenai plasenta yang dikekalkan, anda boleh bertanya terus ke . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk ibu. Caranya, muat turun sahaja aplikasinya melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor , pasangan boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .