6 Gangguan Kehamilan yang Muncul pada Trimester Ketiga

Jakarta - Memasuki trimester kehamilan terakhir, ibu harus tidak sabar menyambut kehadiran bayinya dalam keluarga kecil ibu dan ayahnya. Namun, keghairahan yang sering dialami oleh ibu membuatkan ibu-ibu melupakan pelbagai gangguan kehamilan yang timbul dalam tempoh kehamilan ini. Jangan mengabaikannya, berikut adalah beberapa gangguan kehamilan yang sering terjadi pada trimester terakhir:

1. Berhati-hati dengan Kelahiran Pramatang

Menjaga kesihatan tentunya menjadi tugas utama ibu menjelang tiga bulan terakhir kehamilan. Bukan hanya diri anda, ibu juga harus memperhatikan kesihatan calon bayi yang akan segera dilahirkan. Kerana, pada trimester ketiga kehamilan, kelahiran pramatang sering terjadi. Biasanya, keadaan ini paling kerap berlaku kerana sejarah keluarga kelahiran pramatang.

2. Preeklampsia

Gangguan kehamilan seterusnya yang sering dialami oleh wanita hamil sebelum kelahiran bayi mereka adalah preeklamsia. Sebabnya, masalah ini berlaku dengan begitu cepat dan sering tidak disedari, oleh itu simptom sedikit pun yang anda alami, segera berjumpa doktor. Biasanya, preeklamsia dicirikan oleh pembengkakan tangan dan kaki, tekanan darah tinggi, sakit kepala, dan pembaziran protein dalam air kencing.

3. Keputihan

Keputihan yang tidak biasa yang sering disertai dengan gatal secara amnya menunjukkan bahawa ibu mengalami vaginosis bakteria. Walaupun tidak berbahaya, jika ibu tidak menjaga kebersihan vagina, ini akan menyebabkan jangkitan dengan bau yang sangat busuk dan menyakitkan. Rasanya sangat tidak selesa, tetapi keadaan ini dapat menjadi tanda bahawa bayi dalam kandungan dapat dilahirkan sebelum waktunya atau mempunyai berat badan yang tidak normal.

Baca juga: Inilah Yang Harus Anda Siapkan Sebelum Melahirkan

4. Sensitif dan Lebih Emosi

Menjadi lebih sensitif dan beremosi ketika hamil adalah wajar, kerana ibu mengalami perubahan hormon yang membuat mood menjadi tidak menentu. Terutama dengan beban tambahan yang perlu dijaga oleh ibu dalam keadaan sebaik mungkin. Ibu tidak perlu risau, cuba beritahu ayah tentang semua masalah dan kebimbangan, dan minta sokongan ayah agar mood ibu menjadi lebih baik.

5. Bayi Breech

Bayi breech adalah satu lagi gangguan kehamilan yang harus diketahui oleh ibu selain kelahiran pramatang. Menjelang waktu kelahiran, janin akan berubah kedudukan, kepala akan turun. Walau bagaimanapun, tidak jarang bayi tidak mengubah kedudukan mereka, atau apa yang lebih sering disebut breech. Sekiranya dia tidak dapat mengubah posisinya, ini akan menjadikan kelahiran lebih sukar, dan bahkan berisiko pendarahan. Biasanya, doktor akan membuat keputusan untuk melakukan pembedahan Caesarean.

6. Pengecutan Palsu

Jangan terkejut ketika menghampiri waktu bersalin, ibu akan sering mengalami kontraksi palsu, atau sakit di perut seperti ketika bayi hendak dilahirkan. Ibu juga akan mengalami pergerakan yang berlebihan di perut dan sakit di saluran kelahiran yang menyebabkan ibu harus berulang kali memeriksa rahim.

Baca juga: Ini adalah Cara Mengira Tarikh Lahir Bayi

Itu adalah enam gangguan kehamilan yang tidak boleh diabaikan oleh ibu ketika memasuki trimester kehamilan ketiga. Jangan lupa memenuhi pemakanan harian ibu agar keadaan kesihatan ibu dan bayi terjaga. Apa pun gejala yang anda alami, jangan ragu untuk bertanya kepada doktor, dan untuk memudahkannya, anda boleh menggunakan aplikasi tersebut sudah menjadi ibu muat turun di telefon bimbit. Permohonan Anda juga boleh menggunakannya untuk memeriksa makmal di mana sahaja dan bila-bila masa tanpa perlu meninggalkan rumah.