Berikut adalah 2 Cara Mengubati Penyakit Chagas

, Jakarta - Penyakit Chagas adalah keadaan yang berlaku dan merebak melalui gigitan serangga. Penyakit yang mempunyai nama lain Trypanosomiasis Amerika ini berlaku kerana serangan serangga bernama kutu mencium atau Triatomin , yang kemudian menyebarkan parasit yang menyebabkan penyakit Chagas, yaitu Trypanosom. Walaupun hingga kini penyakit ini belum dijumpai di Indonesia, mengetahui gejala dan penyebab penyakit Chagas sangat penting.

Terutama jika anda merancang untuk melancong ke negara-negara Amerika Tengah dan Selatan, penyakit Chagas agak biasa dan merebak di kedua-dua negara. Penyakit ini yang sering menyerang kanak-kanak tidak boleh dipandang ringan, kerana boleh menyebabkan masalah jantung.

Gejala penyakit ini biasanya muncul dalam jangka masa yang cukup lama, iaitu 2 hari hingga 4 bulan setelah digigit oleh serangga. Tetapi jika ia muncul, gejala penyakit ini dapat bertahan lama, iaitu dari beberapa minggu hingga beberapa bulan.

Penyakit ini boleh menyebabkan gejala berupa pembengkakan di kawasan yang digigit, mual dan muntah, dan cirit-birit. Penyakit Chagas juga dapat menyebabkan penderita mengalami gejala seperti flu, seperti demam, kelemahan, nafsu makan menurun, sakit otot, dan sakit kepala.

Baca juga: 3 Faktor Risiko untuk Penyakit Chagas

Setelah digigit serangga, orang dengan penyakit ini juga mungkin mengalami ruam pada kulit, kelopak mata bengkak, dan benjolan yang muncul akibat pembengkakan kelenjar tubuh. Penyakit ini juga boleh menyebabkan keradangan otot jantung dan keradangan pada lapisan jantung. Jangan menangguhkan pemeriksaan jika anda mengalami gejala ini, atau mengalami sesak nafas dan sakit dada.

Selain gigitan serangga, parasit ini juga dapat menular melalui beberapa cara. Parasit yang menyebabkan penyakit Chagas dapat ditularkan melalui perjalanan darah, melakukan hubungan seks dengan orang yang sebelumnya telah dijangkiti, dan menerima penderma organ dari orang yang menderita penyakit Chagas. Penyakit ini juga boleh menular dari wanita hamil ke janin yang sedang hamil.

Penyakit Chagas yang tidak dirawat boleh menyebabkan komplikasi dan berkembang menjadi penyakit kronik. Penyakit ini boleh menyebabkan komplikasi dalam bentuk kegagalan jantung, pelebaran esofagus atau kerongkongan, dan pelebaran usus alias megacolon.

Baca juga: Berjangkit, Ini adalah Fasa Penyakit Chagas

Cara Merawat dan Mengubati Penyakit Chagas

Penyakit Chagas mesti diubati dengan cara yang sesuai. Fokus utama dalam menangani kes ini adalah membasmi parasit dan merawat gejala. Rawatan apa yang boleh digunakan untuk merawat penyakit Chagas?

1. Penggunaan Dadah

Salah satu cara untuk mengobati penyakit Chagas adalah dengan mengambil jenis ubat tertentu, iaitu ubat yang berguna untuk membasmi parasit. Walau bagaimanapun, rawatan untuk penyakit ini harus dimulakan sebaik sahaja penyakit Chagas dikesan. Ini kerana penyakit Chagas, yang telah mencapai fase kronik, tidak dapat disembuhkan. Pengambilan ubat dianjurkan untuk orang dengan penyakit Chagas yang berusia kurang dari 50 tahun, sehingga perkembangan penyakit dan komplikasinya dapat diperlambat.

2. Rawatan Tambahan

Selain memberi ubat untuk membunuh parasit penyebab penyakit, rawatan tambahan mungkin diperlukan. Biasanya, rawatan bergantung kepada gejala atau komplikasi yang timbul. Penyakit Chagas, yang menyebabkan komplikasi jantung, biasanya diobati dengan ubat, alat pacu jantung, pembedahan, dan bahkan pemindahan jantung.

Baca juga: Bagaimana Penyakit Chagas Diagnosis?

Masih ingin tahu mengenai penyakit Chagas dan bagaimana merawatnya? Tanya doktor di aplikasi hanya! Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!