Kerap Meludah Semasa Berpuasa, Adakah Biasa?

, Jakarta - Selama bulan puasa, setiap Muslim yang memakainya mesti menahan diri dari memakan makanan dan minuman dari matahari terbit hingga terbenam. Memang, puasa dapat menyihatkan tubuh ketika dilakukan secara rutin, tetapi boleh menyebabkan beberapa perasaan tidak selesa di dalam badan. Salah satunya terjadi di mulut yang menjadi lebih kerap ketika berpuasa. Lalu, adakah perkara biasa berlaku? Inilah ulasan penuh!

Menyebabkan Seseorang Selalunya Meludah Ketika Berpuasa

Sebenarnya, air liur boleh berlaku kerana minda mengantisipasi dan mengharapkan makanan atau minuman untuk membuat semacam kejadian pencernaan, yang kemudian memicu tindak balas fisiologi dari air liur dan tindak balas gastrik yang lain. Di samping itu, kadar aliran air liur semasa berpuasa lebih lambat daripada hari biasa dengan nisbah 0.098 ml / minit berbanding 0.208 ml / minit. Tidak terdapat perbezaan jantina.

Baca juga: 4 Faedah Puasa untuk Kesihatan

Ini juga boleh berlaku apabila air liur tidak dirangsang semasa berpuasa, akhirnya berkumpul setelah badan tidak menerima makanan atau minuman selama 6 jam. Sebaliknya apabila seseorang tidak berpuasa, air liur dapat mengumpul dalam masa 30 minit hingga 1 jam selepas makan. Sudah tentu, kepekatan nitrit dan protein dalam air liur juga dapat mempengaruhi seseorang untuk meludah lebih kerap ketika berpuasa.

Fikiran juga boleh menyebabkan tubuh mendapat tindak balas yang menggoda ketika menjangkakan makanan atau minuman yang diinginkan atau dirancang semasa berbuka puasa. Lebih-lebih lagi, iklan makanan menggiling yang pasti akan mendedahkan anda kepada maklumat ini, sehingga pengeluaran air liur meningkat dan akibatnya meludah berterusan.

Cara terbaik untuk mengelakkan meludah berterusan adalah dengan mengawal persekitaran seseorang untuk menghilangkan rangsangan ini. Berikut adalah beberapa perkara yang boleh anda lakukan, untuk mengelakkan memikirkan makanan secara berterusan yang dapat meningkatkan pengeluaran air liur:

1. Pastikan diri anda sibuk

Mengelakkan makan pada hari puasa boleh menjadi sukar, terutamanya jika anda merasa bosan dan lapar. Salah satu cara untuk menghindari keinginan untuk mengingati makanan adalah dengan tetap sibuk, sehingga sering meludah ketika berpuasa tidak terjadi. Sebenarnya, anda boleh melakukan aktiviti yang dapat mengalihkan perhatian dari rasa lapar, tetapi tidak menggunakan terlalu banyak tenaga. Ini termasuk berjalan dan bermeditasi, mandi, membaca buku, atau mendengar lagu.

Baca juga: Kekal Sihat Semasa Berpuasa dengan 5 Cara Ini

2. Makan banyak protein semasa berbuka puasa

Mengambil protein semasa berbuka dapat menahan rasa lapar lebih lama. Ini dapat mengelakkan anda mengeluarkan air liur yang berlebihan. Ramai orang mula berpuasa sebagai cara untuk mengurangkan berat badan. Oleh itu, kebiasaan meludah ketika berpuasa dapat dielakkan.

Namun, kekurangan kalori boleh menyebabkan anda kehilangan otot selain lemak. Salah satu cara untuk mengurangkan kehilangan otot ketika berpuasa adalah dengan memastikan anda makan protein yang mencukupi ketika anda berbuka puasa. Oleh itu, makan sedikit protein pada hari puasa dapat membantu mengimbangi beberapa kesan sampingan puasa.

3 . Senaman ringan

Terus melakukan senaman ringan sambil berpuasa dapat mengekalkan pemikiran positif. Pilihan senaman terbaik semasa berpuasa adalah pilihan berintensiti rendah. Latihan dengan intensiti rendah boleh merangkumi berjalan kaki, yoga ringan, peregangan lembut, dan pekerjaan rumah tangga. Yang paling penting, dengar badan anda dan berehat jika anda menghadapi masalah untuk bersenam ketika berpuasa.

Walaupun kerap meludah seperti itu adalah perkara biasa terutama ketika anda berpuasa, ia masih boleh menyebabkan beberapa masalah kesihatan. Dalam keadaan tertentu, meludah yang kerap boleh menyebabkan kerongkong dijangkiti, jengkel, atau bahkan alergi.

Baca juga: 5 Tabiat Tidak Sihat Semasa Berpuasa

Oleh itu, penting untuk mengetahui punca perasaan tidak selesa di kerongkong, sehingga anda merasa perlu meludah terlalu kerap ketika berpuasa. Salah satu masalah yang boleh menyebabkannya adalah pengeluaran lendir yang berlebihan. Secara amnya, banyak penyebab lendir di kerongkong disebabkan keradangan rongga sinus atau disebut sinusitis.

Pastikan tidak terlalu kerap meludah kerana boleh menyebabkan badan anda mengalami dehidrasi kerana kekurangan cairan. Mulut dan bibir anda akan terasa lebih kering akibat badan anda mengalami dehidrasi. Lakukan semua langkah yang telah disebutkan agar kekurangan cecair dapat dielakkan.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai bagaimana menjaga kesihatan ketika berpuasa, doktor dari sedia membantu untuk menjawabnya. Cukup dengan muat turun permohonan , semua kemudahan dalam mengakses kesihatan dapat diperoleh. Oleh itu, muat turun aplikasi dengan segera untuk mempermudahnya, terutama ketika berpuasa.

Rujukan:
Perpustakaan Perubatan Nasional. Diakses pada tahun 2021. Kesan berpuasa pada komposisi air liur.