Agung Hercules Mendapat Kanser Glioblastoma, Inilah Penjelasannya

Jakarta - Baru-baru ini, dunia hiburan mendapat berita mengejutkan dari pembina badan Agung Hercules. Sebabnya, pembina badan dan pelawak yang pernah membintangi filem Saras 008 telah didiagnosis menghidap glioblastoma atau lebih dikenali sebagai barah otak.

Keistimewaan Agung Hercules, seperti badannya yang tegap dan rambut panjang, kini tidak kelihatan. Isteri Agung Hercules mengatakan bahawa barah suaminya telah mencapai tahap IV yang mengubah penampilannya. Oleh itu, jenis barah otak glioblastoma apa yang menghilangkan badan gempal Agung Hercules? Inilah penjelasannya.

Baca juga: Selalunya Diabaikan, Ini adalah Gejala Tumor Otak yang Perlu Diperhatikan

Glioblastoma adalah jenis barah yang agresif yang biasanya terletak di otak atau saraf tunjang. Glioblastoma terbentuk dari sel astrosit yang menyokong sel saraf. Glioblastoma sering tumbuh di lobus frontal dan temporal otak. Kanser ini juga dapat dijumpai di batang otak, otak kecil, dan bahagian otak yang lain.

Dalam kes Agung Hercules, barah glioblastoma yang telah mencapai tahap IV adalah jenis yang paling agresif dan menyebar ke seluruh otak dengan cepat. Terdapat dua jenis barah glioblastoma, iaitu glioblastoma primer dan sekunder.

  • Glioblastoma primer lebih biasa daripada glioblastoma sekunder. Walau bagaimanapun, jenis ini juga merupakan jenis yang paling agresif.

  • Glioblastoma sekunder kurang biasa dan tumbuh lebih perlahan daripada jenis primer. Biasanya, jenis ini bermula sebagai astrocytoma kelas rendah yang berkembang dari masa ke masa.

Apa yang Menyebabkan Glioblastoma?

Seperti kebanyakan barah, barah ini bermula apabila sel mulai tumbuh dengan tidak terkawal dan membentuk tumor. Walau bagaimanapun, penyebab sebenar glioblastoma tidak diketahui. Pertumbuhan sel ini kemungkinan besar berkaitan dengan gen. Lelaki yang berumur lebih dari 50 tahun mempunyai faktor risiko untuk menghidap barah otak glioblastoma.

Apakah Gejala Glioblastoma?

Pertumbuhan glioblastoma yang tidak terlalu besar mungkin tidak menyebabkan gejala. Namun, jika ukuran barah ini semakin besar, ia dapat menekan otak penghidapnya. Gejala berbeza dari orang ke orang bergantung pada otak mana yang terjejas. Gejala glioblastoma yang biasa termasuk:

  • Sakit kepala

  • Pening dan muntah

  • Kelemahan pada satu bahagian badan

  • Hilang ingatan

  • Kesukaran dengan bahasa

  • Kelemahan otot

  • Penglihatan kabur

  • Hilang selera makan

  • Kejang

Jadi, bagaimana untuk mendiagnosis penyakit ini?

Sekiranya pelbagai orang mengalami pelbagai gejala seperti di atas, maka beberapa ujian akan dilakukan untuk mengesahkan diagnosis. Berikut adalah langkah-langkah untuk mendiagnosis glioblastoma.

1. Pemeriksaan Neurologi

Sebelum pemeriksaan fizikal, doktor akan bertanya mengenai sejarah penyakit dan gejala apa yang dirasakan. Selepas itu, pemeriksaan neurologi akan dilakukan dengan memeriksa penglihatan, pendengaran, keseimbangan, koordinasi, kekuatan, dan refleks. Masalah di satu atau lebih kawasan boleh digunakan sebagai petunjuk bahagian otak yang terkena barah.

Baca juga: 7 Makanan Ini Mencetuskan Tumor Otak

2. Ujian Pengimejan

Setelah pemeriksaan neurologi, ujian pencitraan akan dilakukan untuk menentukan lokasi dan ukuran tumor otak. Jenis ujian pencitraan yang boleh dipilih, iaitu MRI, CT Scan, atau tomografi pelepasan positron (PET).

Setelah didiagnosis, biopsi kemungkinan besar akan dilakukan untuk menentukan jenis sel dan tahap agresif barah. Ujian khusus sel tumor dapat memberitahu doktor mengenai jenis mutasi yang diperoleh sel untuk memberi petunjuk mengenai prognosis dan membimbing pilihan rawatan.

Sekiranya anda perlu memeriksa keadaan kesihatan anda dengan doktor, kini anda boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital pilihan melalui . Mudah bukan? Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store atau Google Play!

Bolehkah Glioblastoma Dirawat?

Salah satu rawatan untuk glioblastoma adalah membuang sel glioblastoma sebanyak mungkin melalui prosedur pembedahan. Tetapi kerana glioblastoma tumbuh menjadi tisu otak normal, membuang semua sel barah adalah mustahil. Atas sebab ini, kebanyakan orang mendapat rawatan tambahan selepas pembedahan untuk menargetkan sel-sel yang tinggal.

Rawatan tambahan boleh merangkumi terapi radiasi atau kemoterapi. Terapi radiasi menggunakan sinar bertenaga tinggi, seperti sinar-X atau proton untuk membunuh sel barah. Sementara kemoterapi, dilakukan dengan menggunakan ubat untuk membunuh sel barah.

Baca juga: Bagaimana Mencegah Tumor Otak Yang Perlu Anda Tahu

Sejauh mana jangka hayat penghidap barah glioblastoma?

Masa bertahan rata-rata bagi penghidap glioblastoma adalah 15-16 bulan. Kerana, ada kajian yang menunjukkan bahawa separuh dari semua penderita barah ini bertahan dalam jangka waktu tersebut. Sebilangannya boleh bertahan hingga lima tahun atau lebih, walaupun ini jarang berlaku.