Depresi dan Bipolar, Apa Perbezaannya?

Jakarta - Gangguan bipolar sering disalahpahami dan disebut sebagai kemurungan kerana gejalanya serupa. Kedua-duanya tergolong dalam kategori penyakit mental tetapi jelas mempunyai perbezaan yang ketara. Depresi berkait rapat dengan perubahan mood. Gangguan psikiatri ini boleh menyebabkan perasaan sedih dan putus asa yang mempengaruhi pola tidur dan makan. Tanpa rawatan, orang yang mengalami kemurungan akut boleh berakhir dengan cubaan bunuh diri.

Berbeza dengan bipolar yang kadang-kadang disebut kemurungan manik. Perubahan jantung pada orang dengan gangguan bipolar jauh lebih melampau. Sebenarnya, naik turun ini tidak ada kaitan dengan apa sahaja yang anda lalui. Pada satu masa, anda dapat merasa sangat teruja, gembira, dan bertenaga. Namun, anda dapat segera mengalami perasaan sedih, cemas, dan kebingungan dalam masa terdekat.

Jenis-jenis Depresi dan Bipolar

Nampaknya, kedua-duanya juga mempunyai pelbagai jenis. Berikut adalah jenis kemurungan yang harus anda ketahui:

  • Depresi yang berlangsung lebih dari 2 tahun dikenali sebagai gangguan kemurungan berterusan.

  • Kemurungan selepas bersalin. Depresi yang dialami setelah seorang ibu melahirkan dapat menyebabkan seorang ibu tidak dapat menjaga bayinya.

  • Kemurungan bermusim, yang berlaku hanya pada musim-musim tertentu. Jenis ini juga dikenali sebagai kemurungan utama dengan corak bermusim.

Baca juga: Peranan Keluarga dalam Menangani Gangguan Bipolar

Manakala untuk jenis bipolar, antara lain:

  • Bipolar 1, keadaan di mana anda mempunyai sekurang-kurangnya satu episod manik kemurungan utama. Jenis gangguan bipolar ini bergantian antara kemurungan dan mania.

  • Bipolar 2, apabila anda mengalami satu episod kemurungan utama dan satu tempoh hipomania, adalah bentuk mania yang lebih ringan.

  • Gangguan siklotimik, ciri utamanya adalah gangguan mood kronik dan turun naik yang melibatkan banyak gejala hipomanik dan tempoh gejala depresi yang berbeza.

Rawatan Depresi dan Bipolar

Antidepresan adalah rawatan utama bagi orang yang mengalami kemurungan. Terapi bicara boleh menjadi alternatif yang tepat. Doktor sering mengesyorkan terapi tingkah laku kognitif. Dalam beberapa kes kemurungan, terapi keluarga jelas lebih jelas. Sekiranya boleh, amalkan teknik pernafasan dan pelbagai teknik relaksasi untuk mengurangkan ketegangan.

Baca juga: 7 Mitos Bipolar Yang Perlu Anda Ketahui

Semasa menggunakan ubat, ada beberapa jenis ubat yang boleh memakan masa hingga beberapa minggu untuk menunjukkan kesannya. Walau bagaimanapun, semua ubat berpotensi memberi kesan sampingan yang serius. Oleh itu, jika anda merancang untuk menghentikan rawatan, pastikan anda telah membincangkannya dengan doktor anda.

Sementara itu, doktor menggunakan penstabil mood untuk merawat gangguan bipolar. Namun, tidak dengan antidepresan, yang boleh menjadikan mania lebih teruk. Sekiranya diperlukan, doktor juga menetapkan rawatan lain, seperti PTSD atau gangguan kecemasan. Sekiranya anda mengalami kegelisahan yang berlebihan, benzodiazepin boleh membantu melegakan, tetapi tetap berhati-hati dalam penggunaannya.

Baca juga: Jangan Abaikan, 8 Tanda-Tanda Fizikal Depresi

Pelbagai jenis ubat antipsikotik baru dan telah dinyatakan selamat untuk digunakan oleh doktor boleh dicuba untuk merawat gangguan bipolar. Sentiasa berbincang dengan doktor anda mengenai ubat-ubatan yang anda ambil untuk mengatasi masalah mental ini.

Itulah perbezaan antara kemurungan dan bipolar dari penjelasan penyakit, jenisnya, dan bagaimana mengatasinya. Gejalanya mungkin serupa sehingga kedua penyakit ini sering disebut sama, tetapi sebenarnya tidak. Oleh itu, jika anda merasakan ada simptom pada diri anda, segeralah meminta doktor anda untuk mendapatkan diagnosis yang lebih tepat. Anda boleh menggunakan aplikasi untuk bertanya kepada doktor secara langsung. Cara, muat turun permohonan dan pilih Tanya perkhidmatan Doktor. Semoga bermanfaat.