Bolehkah Makan Nasi Menurunkan Kadar Obesiti?

Jakarta - Kami selalu berpendapat bahawa makan nasi adalah penyebab kegemukan. Jadi, adakah itu benar? Malah, menurut hasil penyelidikan dari Kolej Seni Liberal Wanita Doshisha di Kyoto, cara berpotensi untuk mengurangkan kadar kegemukan adalah dengan makan nasi.

Didapati bahawa kadar obesiti paling rendah di negara-negara yang menggunakan beras. Aktiviti ini dapat meningkatkan rasa kenyang dan mencegah makan berlebihan. Serat, nutrien dan sebatian tumbuhan yang bermanfaat dapat melindungi usus besar dari risiko penyakit. Maklumat lebih lanjut mengenai beras dan kegemukan boleh didapati di bawah!

Jangan Terlalu Banyak

Walaupun penyelidikan menunjukkan bahawa makan nasi dapat membantu mengurangkan kegemukan, tetapi sebelum menumpuk piring dengan nasi, ada baiknya anda menyedari bahawa makan terlalu banyak nasi dapat meningkatkan risiko sindrom metabolik.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Nasi Putih Menyebabkan Diabetes?

Sebaiknya makan nasi secara sederhana, tidak terlalu banyak. Pada dasarnya, dalam 100 gram beras putih, terdapat 129 kalori kalori, 27.9 gram karbohidrat, 2.66 gram protein, dan 0.28 gram lemak.

Berat badan yang ideal dapat diperoleh dari diet yang betul. Bukan hanya untuk mendapatkan bentuk badan yang diinginkan, tetapi juga berkaitan dengan masalah kesihatan. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai kesan beras terhadap obesiti, tanya di .

Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk anda. Caranya, muat turun sahaja aplikasinya melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor anda boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja.

Peraturan Diet Tanpa Nasi

Kemudian, adakah selamat untuk menjalani diet dan tidak makan nasi? Bagaimana anda menjaga tubuh anda menjadi lemah, kekal bertenaga, dan memenuhi keperluan pemakanan harian anda? Cuba ikuti kaedah ini.

  1. Gantikan Nasi dengan Bahan Makanan Lain

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, sebenarnya makan nasi bukanlah masalah, ia sebenarnya dapat mengurangkan tahap kegemukan. Lebih-lebih lagi, makan nasi dapat memberikan rasa kenyang yang lebih lama dengan pengambilan nutrien dan serat penting yang terkandung di dalamnya.

Namun, makan berlebihan juga boleh membahayakan. Pada dasarnya, apa-apa yang berlebihan tidak akan baik untuk kesihatan. Nah, jika anda mempertimbangkan untuk menjalani diet tanpa nasi, ada baiknya anda mencari menu pengganti nasi.

Baca juga: Bolehkah Anda Tetap Sihat Walaupun Makan Nasi Padang?

Contohnya, roti gandum, beras perang, atau oatmeal. Jangan salah, makan roti gandum juga boleh mengisi. Anda boleh menggabungkannya dengan lauk lain, seperti telur, ikan, atau daging panggang.

  1. Buat Menu Harian

Kejayaan diet tidak bergantung pada jumlah makanan yang anda makan, tetapi pada seberapa konsisten dan berdisiplin anda melakukannya. Tidak berdisiplin menjadikan diet yang anda jalani tidak akan membuahkan hasil. Sebaliknya, anda merasa cepat bosan kerana anda tidak dapat makan makanan kegemaran anda.

Oleh itu, lebih baik jika anda merancang menu diet harian anda sendiri, bermula dari sarapan, makan tengah hari hingga makan malam. Rancang selama seminggu, kemudian lakukannya campur dan padan untuk menu minggu depan agar menu diet anda tidak monoton dan itu sahaja.

  1. Elakkan Snek

Tidak makan nasi putih membuatkan anda cepat lapar? Memang, kerana anda akan kehilangan sumber tenaga terbesar yang membuat perut terasa kenyang. Namun, itu tidak bermakna anda boleh mengunyah secara sembarangan, ya. Diet yang tidak memakan nasi akan mengurangkan pengambilan kalori yang masuk ke dalam badan, tetapi makanan ringan sebenarnya mengumpulkan lebih banyak kalori daripada ketika anda makan nasi.

Sekiranya anda ingin snek, ganti makanan ringan berkalori tinggi yang biasanya anda makan dengan buah-buahan yang mengisi, seperti betik atau pisang. Selain tidak membuat lemak, buah-buahan kaya akan vitamin dan mineral yang diperlukan oleh tubuh.

  1. Kurangkan Pengambilan Gula

Sekiranya anda memotong jumlah beras yang anda makan, tetapi terus minum minuman bergula, hasilnya akan sama. Gula menyumbang banyak kalori dalam badan, walaupun anda memakannya dalam jumlah kecil. Mulai sekarang, gantikan pengambilan minuman bergula dengan air.

  1. Sukan

Ini adalah kaedah paling ampuh untuk memaksimumkan diet anda, iaitu bersenam. Jangan malas melakukannya jika ingin mencapai berat badan yang ideal. Latihan yang anda lakukan tidak perlu dilakukan dengan berat. Berjalan setiap hari selama 30 minit, anda dapat merasakan perubahannya.

Rujukan:
Ctvnews.ca. Diakses pada tahun 2020. Makan lebih banyak beras dikaitkan dengan kadar obesiti yang lebih rendah, kata para penyelidik.
Institut Penyelidikan Beras Antarabangsa. Diakses pada tahun 2020. Nasi yang Selamat dan Sihat.