Sebelum Mengurut Bayi, Perhatikan 9 Perkara Ini

, Jakarta - Mengurut bayi adalah salah satu aktiviti yang dapat dilakukan untuk mengoptimumkan pertumbuhan dan perkembangannya. Aktiviti ini akan memberikan pelbagai jenis rangsangan berguna, iaitu rangsangan taktil (sentuhan) dan rangsangan kinestetik (pergerakan). Bukan hanya itu, mengurut bayi juga dapat mengeratkan ikatan dalaman antara ibu bapa dan anak-anak. Sebelum melakukannya, berikut adalah beberapa perkara yang perlu diperhatikan:

Baca juga: Mahu Urut untuk Bayi, Ibu Harus Tahu Ini

  • Pastikan bayi dalam keadaan sihat

Bayi yang mengalami kesakitan akan membuat mereka rewel dan tidak dapat merasa santai ketika diurut. Sekiranya si kecil mengalaminya, lebih baik menangguhkan urutan sehingga keadaannya pulih.

  • Buat Suasana Tenang

Suasana yang tenang akan memberi rasa selesa kepada bayi. Dalam kes ini, ibu boleh memainkan lagu yang menenangkan dan menggunakan tikar urut lembut dan rata. Sekiranya perlu, urut bayi sambil bercakap dengan mereka dan membuat jenaka.

  • Basuh Tangan Sebelum Mengurut

Sangat penting bagi ibu untuk mencuci tangan untuk memastikan mereka bersih. Basuh dengan sabun dan air mengalir sebelum dan selepas mengurut bayi. Jangan lupa menanggalkan aksesori yang anda gunakan supaya kulit bayi tidak tercemar dengan kuman.

  • Gunakan Minyak atau Losyen

Ibu boleh menggunakan minyak bayi , minyak kelapa, losyen bayi, atau minyak telon untuk memudahkan urut. Jangan lupa menggunakan sejenis minyak atau losyen yang mempunyai aroma yang menenangkan sehingga bayi berasa selesa.

  • Perhatikan tindak balas

Semasa bayi menangis semasa mengurut, ibu dapat mengetahui puncanya terlebih dahulu. Mungkin bayi lapar, buang air besar, atau merasa tidak selesa. Apabila ini berlaku, hentikan urutan. Sekiranya anda meneruskan, aktiviti ini akan menjadikan bayi lebih tidak selesa.

Baca juga: Perlu Tahu, Ini 4 Khasiat Urut untuk Bayi

  • Tanya Doktor sebelum Mengurut

Urut boleh dilakukan ketika bayi sihat dan stabil. Walau bagaimanapun, jika bayi dilahirkan sebelum waktunya, anda harus membincangkannya dengan doktor terlebih dahulu untuk memastikan bayi itu baik-baik saja.

  • Tetapkan Tempoh Urut

Urut secara berkala harus dilakukan untuk mendapatkan faedah yang optimum. Dalam kes ini, ibu boleh melakukan urutan dua atau tiga kali sehari dengan setiap jangka masa 15 minit.

  • Pastikan urut merangkumi seluruh bahagian badan

Ibu boleh melakukan urutan dengan melihat panduan urutan dari kepala hingga kaki sehingga tidak ada bahagian badan yang terlewat. Tidak perlu melakukannya secara berurutan, yang penting ialah urut merangkumi semua bahagian badan.

  • Jangan Urut Sekiranya Ini Berlaku

Perhatikan keadaannya, jika bayi lapar atau mengantuk, elakkan mengurut. Bukan hanya itu, jangan mengurut bayi setelah makan atau memberi makan, kerana ia akan membuatnya muntah.

Urutan bayi yang betul tidak dapat dilihat dari masa, tetapi dari keadaan bayi sendiri. Mengurut bayi boleh dilakukan pada bila-bila masa, selagi si kecil tidak tidur dan dalam keadaan tenang. Dalam keadaan terjaga, bayi dapat merasakan interaksi langsung dengan ibu dan membolehkan badan bayi bertindak balas dengan baik semasa mengurut.

Baca juga: Jangan hanya mengurut perut, ini bahayanya

Tempoh itu sendiri tidak perlu terlalu lama, yang penting adalah berkesan. Pada bayi di bawah umur 6 bulan, ibu boleh mengurut selama 6-12 minit. Bagi bayi berusia lebih dari 5 bulan, ibu boleh mengurut selama 10-15 minit. Berkaitan dengan ini, ibu dapat melakukannya mengikut keperluan dan keadaan setiap bayi. Semoga berjaya!

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2019. Panduan Anda untuk Urut Bayi.
Pusat Bayi. Diakses 2019. Mengurut Bayi Anda.