Ketahui Jarak Ideal untuk Kehamilan yang Sihat

, Jakarta - Mempunyai anak akan mengubah perspektif pasangan mengenai kehidupan. Mengetahui perancangan bila masa yang tepat untuk mempunyai anak adalah salah satu cara untuk mempersiapkan diri untuk membina rumah tangga yang ideal. Selang kehamilan yang ideal adalah maklumat yang berharga untuk menentukan masa untuk menambah anak lain.

Pengetahuan ini tidak hanya berguna secara kewangan, di mana calon ibu bapa dapat menyediakan dana untuk kelahiran, penjagaan, dan masa depan anak-anak mereka. Jarak kehamilan yang ideal juga membantu ibu bapa secara psikologi dan fizikal. Ibu mempunyai masa untuk "pulih" setelah mempunyai anak pertama dan mempunyai masa yang berkualiti dengan anak pertama mereka. Ibu bapa juga tidak melepaskan masa untuk memperkenalkan saudara baru mereka kepada anak kecil mereka.

Selang kehamilan yang ideal sebenarnya adalah 5 tahun. Tempoh ini dianggap masa yang tepat untuk semua ahli keluarga menerima kehadiran ahli baru. Sebenarnya, jarak 18 bulan masih relatif selamat, tetapi itu tidak bermakna tanpa risiko. (Baca juga: 5 Latihan Paling Disarankan untuk Wanita Hamil)

Pakar Sakit Puan Dr. Emily DeFranco dari University of Cincinnati, AS menekankan bahawa kelahiran jarak jauh jauh lebih berisiko untuk kesihatan, baik untuk ibu dan anak. Beberapa risiko yang boleh terjadi dengan jarak kehamilan yang dekat adalah seperti berikut:

  • Dilahirkan sebelum waktunya
  • Sebahagian atau seluruh plasenta mengelupas dinding dalaman rahim
  • Berat bayi rendah
  • Kemungkinan gangguan fungsi dan kognitif pada bayi
  • Peningkatan risiko autisme
  • Keradangan saluran kemaluan pada ibu

Semakin tinggi usia ibu, semakin banyak jarak antara kehamilan yang diperlukan

Walaupun jarak yang dianggap selamat adalah 18-24 bulan. Walau bagaimanapun, terutama bagi ibu yang berusia lebih dari 35 tahun, tidak digalakkan hamil secara dekat. Akan ada lebih banyak risiko yang dihadapi oleh ibu yang berusia lebih dari 35 tahun, seperti darah tinggi dan diabetes. Belum lagi bahawa preeklamsia dikhuatiri akan mengganggu semasa mengandung.

Ini disebabkan oleh keadaan fizikal ibu yang tidak sekuat dan sekuat ketika dia berusia 20-an, di mana badannya masih cergas untuk membawa bayi dan menjalani proses kelahiran. Belum lagi bahawa ketika melahirkan anak kedua, yang jaraknya tidak jauh, tubuh fizikal ibu akan semakin habis, antara berkongsi waktu dengan anak pertama dan kedua, dan mengurus dirinya sendiri.

Selanjutnya, sangat mungkin bahawa perhatian kepada anak pertama tidak optimum, baik secara emosional dan memberi khasiat dan pemakanan melalui susu ibu. Pada akhirnya, kehamilan pada usia hampir 40 tahun memang lebih berisiko. Lebih-lebih lagi, dengan jarak kelahiran yang dekat, tahap risikonya lebih besar.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai selang kehamilan yang ideal, anda boleh bertanya terus ke . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk wanita hamil. Bagaimana, cukup muat turun permohonan melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor wanita hamil boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .

Anak Pintar Mengandung Sihat

Lagipun, anak-anak adalah rezeki dari Yang Maha Esa. Sesungguhnya, kehamilan yang baik adalah kehamilan yang dirancang, supaya ibu dan pasangan dapat menyiapkan semuanya terlebih dahulu. Tetapi, ketika kehamilan tiba-tiba ketika anak pertama masih memerlukan perhatian lebih, sudah tentu bersedia atau tidak, ibu dan pasangan masih harus melakukan yang terbaik.

Menjaga kehamilan yang sihat untuk anak-anak yang cerdas tidak mungkin dilakukan tanpa pengambilan makanan berkhasiat, senaman secara teratur, dan pemeriksaan berkala dengan doktor. Wanita hamil juga perlu mengelakkan tekanan dan perasaan tertekan semasa mengandung. Membuka komunikasi dengan suami, mertua, dan mencari maklumat mengenai kehamilan adalah cara terbaik untuk menjalani kehamilan dengan selamat.