Ini adalah fakta mengenai varian baru virus korona dari Afrika Selatan

, Jakarta - Sebagai salah satu sifat virus, virus ini akan terus bermutasi sepanjang masa. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa virus korona yang muncul di Wuhan, China pada akhir 2019 akan mengalami mutasi yang signifikan seiring dengan replikasi dan penyebaran virus tersebut.

Setelah varian baru dari England yang baru muncul dan telah menyebar ke banyak negara, tekanan baru di Afrika Selatan juga mulai menimbulkan kebimbangan. Seperti varian baru di UK, yang di Afrika Selatan juga terbukti lebih menular.

Jadi, apakah fakta yang diketahui mengenai varian baru virus korona dari Afrika Selatan? Lihat ulasan berikut!

Baca juga: Berikut adalah 6 Fakta mengenai Mutasi Virus Corona Terkini dari UK

Ditemui Sejak Pertengahan Disember

Pada 18 Disember 2020, Afrika Selatan mengumumkan pengesanan mutasi baru yang menyebar dengan cepat di tiga wilayah, dan ia menjadi tekanan dominan di wilayah Cape Timur, Cape Barat dan KwaZulu-Natal. Pihak berkuasa kesihatan Afrika Selatan telah menamakan varian ini "501Y.V2" kerana mutasi N501Y yang mereka dapati dalam protein lonjakan yang digunakan oleh virus untuk memasuki sel-sel di dalam badan. Mutasi ini, antara lain, juga ditemukan dalam strain baru yang dikenal pasti oleh Inggeris pada bulan Disember (tetapi dianggap telah beredar sejak bulan September) yang keduanya dianggap dapat meningkatkan penularan virus, sehingga menyebarkannya dengan lebih efisien.

Bagaimana dan dari mana varian ini berasal tidak jelas. Pakar menekankan bahawa tidak adil untuk "menyalahkan" negara atas mutasi, memandangkan mereka dapat datang dari mana saja, tetapi telah dijumpai oleh negara-negara tertentu yang "mencarinya", yakni negara-negara yang melakukan pengawasan virus secara berterusan dan dengan demikian kemungkinan akan menemui mereka. lebih banyak mutasi. Contohnya varian di UK, ditemui oleh 'COVID-19 Genomics UK Consortium,' yang melakukan urutan genetik rawak sampel COVID-19 positif di seluruh negara.

Setakat ini, beberapa negara yang telah mengesan varian virus baru ini termasuk Austria, Norway dan Jepun. Inggeris juga telah mengesan dua orang dengan varian Afrika Selatan, satu di London dan yang lain di Barat Laut Inggeris. Kedua-duanya adalah kenalan orang yang melancong ke Afrika Selatan.

Berbeza dengan Varian Baru dari England

Pihak berkuasa di UK dan Afrika Selatan kemudian memberi amaran kepada Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengenai mutasi baru pada bulan Disember. WHO menyatakan bahawa walaupun dua varian yang terdapat di UK dan Afrika Selatan mempunyai mutasi N501Y, kedua-duanya berbeza. Varian Afrika Selatan membawa dua mutasi lain dalam protein lonjakan (termasuk E484K dan K417N) yang tidak terdapat dalam strain UK, bernama "VOC-202012/01," di mana VOC bermaksud " Varian Keprihatinan Pakar mengatakan bahawa mutasi ini dapat mempengaruhi bagaimana vaksin yang ada berfungsi melawan COVID-19.

Baca juga: Ini adalah tempat yang berisiko tinggi menyebarkan COVID-19

Tidak Lebih Berbahaya, Tetapi Menyebar Lebih Cepat

Walaupun kedua-dua jenis coronavirus baru ini menyebar dengan lebih mudah, para saintis tidak percaya ia lebih mematikan. Namun, kerana lebih menular, lebih banyak orang akan dijangkiti pada masa akan datang, dan ini bererti jangkitan yang lebih serius dan lebih banyak kematian.

Oleh kerana varian baru dari Afrika Selatan dan UK nampaknya lebih menular, di masa depan mungkin diperlukan sekatan yang lebih ketat terhadap komuniti untuk mengawal penyebarannya. Namun, pakar belum mengetahui banyak tentang varian ini dan mereka menggesa orang untuk tidak panik. Langkah-langkah seperti mencuci tangan, menjauhkan sosial, dan memakai topeng muka akan tetap membantu menghentikan penyebaran.

Keberkesanan Vaksin Masih Ragu

Sejauh ini para saintis tidak sepenuhnya yakin bahawa vaksin COVID-19 akan berfungsi pada varian Afrika Selatan yang baru. Seperti yang dilaporkan Algeria , Penyunting Politik ITV Robert Peston berkata, "Menurut salah seorang penasihat ilmiah pemerintah, alasan Matt 'Hancock' sangat prihatin terhadap varian COVID-19 Afrika Selatan adalah kerana mereka tidak yakin vaksin itu akan sama efektifnya dengan UK. varian. ".

Para saintis mengatakan varian Afrika Selatan yang baru berbeza dengan varian baru yang beredar di negara ini kerana ia mempunyai banyak mutasi dalam protein "lonjakan" penting yang digunakan oleh virus untuk menjangkiti sel manusia. Ia juga dikaitkan dengan viral load tahap yang lebih tinggi, yang bermaksud kepekatan zarah virus yang lebih tinggi di dalam badan pesakit, kemungkinan menyumbang kepada kadar penularan yang lebih tinggi.

John Bell, profesor perubatan regius di University of Oxford yang menganggotai pasukan petugas vaksin pemerintah, mengatakan bahawa dia berpendapat vaksin itu akan berfungsi pada varian Inggeris, tetapi mengatakan ada "tanda tanya besar" sama ada ia akan berfungsi di Afrika Selatan . Dia juga mengatakan bahawa jika vaksin tidak berfungsi pada varian Afrika Selatan, suntikan dapat disesuaikan dan tidak akan memakan waktu setahun. "Mungkin memerlukan satu bulan atau enam minggu untuk mendapatkan vaksin baru," katanya.

Baca juga: 6 Vaksin Corona Digunakan di Indonesia

Sejauh ini, pemerintah belum memastikan sama ada dua varian baru itu memasuki Indonesia. Oleh itu, langkah pencegahan yang diketahui seperti jarak fizikal , pakai topeng, dan basuh tangan dengan sabun masih diperlukan.

Anda juga perlu memastikan semua keperluan kesihatan anda semasa pandemik bermula dari topeng, pembersih tangan , sehingga makanan tambahan untuk menguatkan sistem imun anda dan keluarga anda telah dipenuhi. Sekiranya anda risau keluar dari rumah untuk mendapatkannya, gunakan ciri beli ubat di untuk mendapatkan semua keperluan kesihatan anda. Semua pesanan anda akan dihantar dengan selamat dan ditutup dan akan sampai dalam masa kurang dari satu jam. Praktikal bukan? Tunggu apa lagi, gunakan aplikasi sekarang!

Rujukan:
Algeria. Diperoleh pada tahun 2021. S Africa COVID Varian Lebih Berjangkit daripada UK Strain: Hancock.
BBC. Diperoleh pada tahun 2021. Varian Coronavirus Afrika Selatan: Apakah Risiko itu?
CNBC. Diakses pada tahun 2021. Varian Covid yang Ditemui di Afrika Selatan Merupakan Pakar Yang Membimbangkan: Inilah Yang Kami Tahu Sejauh ini.
Penjaga. Diperoleh pada tahun 2021. Afrika Selatan Memukul 1 Juta Kes Coronavirus Kerana Varian Baru Menyebar Dengan Cepat.