Cara Menjaga Kesihatan Otak dengan Keupayaan Dwibahasa

Jakarta - Pada masa ini, untuk dapat berkomunikasi dengan banyak orang dari berbagai belahan dunia, anda diminta untuk tidak hanya menguasai bahasa ibunda sebagai bahasa percakapan harian anda, tetapi juga bahasa asing, seperti bahasa Inggeris, Perancis, atau Korea , Jepun, ke Bahasa Mandarin. Sudah tentu, ini akan memudahkan anda kelak sekiranya anda berkunjung ke negara lain.

Namun, ternyata kemampuan berbahasa dua atau disebut dwibahasa tidak hanya baik untuk menyokong komunikasi, tetapi juga sebagai cara untuk menjaga kesihatan otak. Kajian terbaru yang diterbitkan dalam jurnal neurologi, memeriksa rekod klinikal lebih daripada 200 orang yang didiagnosis menghidap penyakit Alzheimer.

Para penyelidik mendapati bahawa mereka yang dapat bertutur dalam dua atau lebih bahasa secara konsisten selama bertahun-tahun mengalami kelewatan dalam permulaan gejala penyakit ini, selama kira-kira lima tahun. Sebenarnya, bagaimana ini berlaku?

Baca juga: Bahaya Penyakit Alzheimer Berlaku pada Usia Muda

Keupayaan Dwibahasa dan Alzheimer

Nampaknya, otak orang yang mempunyai kemampuan untuk bertutur dalam dua bahasa masih menunjukkan kemerosotan akibat patologi Alzheimer. Keupayaan istimewa ini sepertinya merupakan penyediaan yang sangat berguna sebagai penghalang gejala Alzheimer, seperti kehilangan ingatan, kekeliruan, untuk sukar menyelesaikan masalah dan merancang.

Walau bagaimanapun, para penyelidik tidak mendakwa bahawa dwibahasa dengan cara mencegah penyakit Alzheimer atau demensia lain, tetapi ia boleh menyumbang kepada rizab kognitif di otak yang nampaknya dapat mencegah timbulnya gejala Alzheimer untuk beberapa waktu. Prosedur penyelidikan mengklasifikasikan 102 orang sebagai dwibahasa dan 109 yang lain monolingual atau hanya mempunyai satu kemampuan berbahasa.

Baca juga: Orang dengan Alzheimer Boleh Mengalami Gangguan Psikotik

Sebelum ini, dr. Bialystok telah melakukan ujian serupa pada tahun 2007 dan diterbitkan dalam jurnal Neuropsikologi yang memeriksa rekod klinikal 184 orang yang didiagnosis menghidap Alzheimer dan bentuk demensia lain. Akibatnya, didapati bahawa dwibahasa menunda permulaan gejala sekitar empat tahun berbanding dengan monolingual.

Cara Lain untuk Menjaga Kesihatan Otak

Bukan hanya kemampuan berbilang bahasa, orang yang mempunyai pendidikan tinggi atau pekerja keras diduga akan mengalami ketahanan yang sama terhadap penyakit Alzheimer. Dr. Bialystok menjelaskan, semakin lama anda dwibahasa, lebih awal anda bermula, dan semakin lama pengalamannya, semakin banyak perubahan akan berlaku.

Nampaknya, ada cara lain yang dapat digunakan untuk menjaga kesihatan otak selain memiliki kemampuan untuk dwibahasa. Menurut dr. Bialystok, berikut adalah beberapa cara:

  • Pergi ke konsert, kerana aktiviti ini akan membuat anda berinteraksi dengan orang lain, sehingga menjadikan otak berfungsi.
  • Melakukan kerja keras , misalnya teka-teki silang kata atau penggoda otak lain sebagai cara untuk melatih otak. Semakin sukar untuk otak, semakin baik otaknya, kata dr. BiaƂystock.
  • Bersenam, termasuk melakukan senaman aerobik. Namun, jangan lupa untuk berehat secukupnya.

Baca juga: Demensia Boleh Datang 30-an Anda

Penyakit Alzheimer itu sendiri adalah gangguan otak yang dapat menyebabkan penurunan daya ingatan, kemampuan berfikir dan berbicara, hingga perubahan tingkah laku secara beransur-ansur. Biasanya, keadaan ini sering dijumpai pada orang yang berumur 65 tahun ke atas.

Jadi, bukan hanya berdasarkan kemampuan berbahasa dua, tetapi ada banyak faktor lain yang juga mempengaruhi risiko Alzheimer, seperti bersenam, makan makanan yang sihat, dan cukup rehat. Sekiranya anda mempunyai aduan kesihatan, tanyakan kepada pakar secara langsung melalui aplikasi , supaya rawatan dapat dijalankan dengan segera.

Rujukan:
Fergus I.M. Craik, P.hD., et al. 2010. Diakses pada tahun 2020. Menunda Permulaan Penyakit Alzheimer: Dwibahasa sebagai Bentuk Cognitive Reserve. Neurologi 75 (19): 1726-1729.
Ellen Bialystok. 2007. Diakses pada 2020. Dwibahasa sebagai Perlindungan Terhadap Permulaan Gejala Demensia. Neuropsikologi 54 (2): 459-64.
ScienceDaily. Diakses pada tahun 2020. Bilingualisme Melambatkan Permulaan Gejala Alzheimer, Hasil Kajian.