Denyut Jantung yang Sangat Cepat, Hati-hati dengan Fibrilasi Atrium

, Jakarta - Biasanya, jantung kita berdegup dengan irama yang teratur, sehingga dapat mengalirkan darah dari atria jantung ke ruang jantung, yang kemudian akan mengalir ke paru-paru atau ke seluruh tubuh. Walau bagaimanapun, keadaan juga boleh berlaku apabila atria (atria) jantung berdegup dengan cepat dan tidak teratur. Keadaan ini dipanggil fibrilasi atrium.

Pada fibrilasi atrium, konduksi elektrik jantung dan irama degup jantung terganggu, sehingga atria tidak dapat mengalirkan darah ke ventrikel. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, keadaan ini dapat meningkatkan risiko pembekuan darah, strok, dan kegagalan jantung. Oleh itu, mari kita ketahui lebih lanjut mengenai fibrilasi atrium supaya anda dapat mengetahui penyakit jantung ini.

Fibrilasi atrium boleh berlaku disebabkan oleh penyakit lain atau boleh terjadi pada orang yang sihat yang tidak mengalami gangguan perubatan tertentu. Jika dilihat dari jangka masa berlakunya keadaan ini, fibrilasi atrium dapat dibahagikan kepada tiga jenis.

fibrilasi atrium paroxysmal ( Sekali-sekala ) untuk menunjukkan keadaan fibrilasi yang hanya muncul sekali-sekala dan berlangsung selama beberapa minit atau jam, selepas itu ia boleh kembali normal dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, terdapat juga fibrilasi atrium yang berlaku dalam jangka masa yang panjang, iaitu lebih dari satu minggu ( berterusan ), lebih dari satu tahun ( lama bertahan , walaupun kronik atau berterusan ( kekal ).

Untuk tiga jenis fibrilasi atrium jangka panjang, pesakit perlu diberi ubat atau rawatan perubatan lain untuk menormalkan sistem konduksi elektrik jantung.

Walaupun tidak mengancam nyawa, fibrilasi atrium masih perlu ditangani dengan serius untuk mengelakkan komplikasi yang lebih teruk. Rawatan untuk setiap pesakit juga berbeza-beza, bergantung pada jenis dan keparahan gejala fibrilasi atrium yang dialami oleh pesakit.

Baca juga: Denyutan jantung yang tidak teratur, mesti menyedari aritmia

Punca Fibrilasi Atrium

Fibrilasi atrium disebabkan oleh gangguan pada pengaliran isyarat elektrik jantung, di mana terlalu banyak impuls elektrik melalui jantung nod atrioventricular (Simpul AV) yang berfungsi sebagai penghubung elektrik antara atria dan ventrikel. Akibatnya, degupan jantung meningkat menjadi sekitar 100-175 denyut seminit. Manakala degupan jantung normal hanya 60-100 degupan seminit. Ini boleh mengakibatkan kerosakan pada struktur jantung.

Beberapa keadaan perubatan berikut juga disyaki menjadi penyebab fibrilasi atrium:

  • Kecacatan jantung kongenital

  • jangkitan virus

  • Penyakit paru-paru, tekanan darah tinggi, dan serangan jantung koronari

  • Gangguan metabolik, seperti kelenjar tiroid yang terlalu aktif

  • Penggunaan dadah, alkohol, atau tembakau

  • Adakah anda pernah menjalani pembedahan jantung?

  • Masalah pernafasan semasa tidur ( apnea tidur )

  • Tekanan kerana penyakit atau selepas pembedahan

  • Pengalaman sindrom sinus sakit , di mana impuls elektrik jantung tidak berfungsi dengan normal.

Selain mempunyai keadaan perubatan di atas, beberapa faktor lain juga dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami fibrilasi atrium, seperti:

  • Mempunyai riwayat keluarga fibrilasi atrium

  • Tabiat minum alkohol

  • Berat badan berlebihan atau gemuk

  • Berusia.

Baca juga: Inilah Kesan Alkohol terhadap Kesihatan Jantung dan Hati

Gejala Fibrilasi Atrium

Fibrilasi atrium tidak boleh menyebabkan gejala (asimtomatik). Walau bagaimanapun, orang dengan fibrilasi atrium biasanya akan merasakan jantungnya berdegup kencang atau berdegup lebih cepat dan tidak teratur sehingga mereka kehilangan kesedaran. Di samping itu, gejala fibrilasi atrium lain yang juga boleh berlaku, termasuk:

  • Mudah letih, terutamanya ketika bersenam

  • Nafas pendek

  • Pening

  • Lemah

  • Sakit dada.

Baca juga: Bukan hanya sakit dada, ini adalah 14 tanda penyakit jantung

Rawatan Fibrilasi Atrium

Secara umum, rawatan untuk fibrilasi atrium dilakukan untuk memulihkan irama jantung dan mengawal degupan jantung, mencegah pembekuan darah, dan mengurangkan risiko strok. Rawatan juga disesuaikan dengan keadaan perubatan yang dialami oleh penderita, termasuk jangka masa gejala.

Sebagai langkah awal rawatan, doktor akan memberikan ubat-ubatan, seperti ubat antikoagulan untuk mencegah pembekuan darah, ubat kawalan degupan jantung, dan ubat antiaritmia. Selain itu, langkah-langkah non-invasif (tanpa pembedahan) juga dapat dilakukan untuk mengatasi gejala fibrilasi atrium. Contohnya, memberi kejutan elektrik ke dada ( kardioversi elektrik ) untuk mengembalikan degupan jantung menjadi normal. Walau bagaimanapun, jika ubat-ubatan dan tindakan tidak invasif tidak dapat mengatasi masalah fibrilasi atrium, doktor akan mengesyorkan pembedahan.

Itulah sedikit penjelasan mengenai fibrilasi atrium yang menyebabkan degupan jantung yang sangat cepat. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai fibrilasi atrium, tanyakan kepada pakar secara langsung menggunakan aplikasi ini . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual untuk membincangkan mengenai kesihatan bila-bila masa dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.