5 Petua untuk Mendorong Orang yang Dekat dengan Anda untuk Mendapat Vaksinasi COVID-19

Terdapat banyak sebab mengapa orang enggan diberi vaksin terhadap COVID-19. Sekiranya orang yang paling dekat dengan anda mempunyai keraguan seperti ini, hubungi mereka sehingga mereka ingin diberi vaksin. Fahami alasan mengapa dia tidak mahu diberi vaksin, berikan fakta berdasarkan jurnal penyelidikan, dan jika perlu membantunya mendapatkan akses ke vaksin. "

Jakarta - Ada banyak sebab mengapa hingga kini masih ada orang yang tidak mahu diberi vaksin. Sebahagian dari mereka menolak untuk melihat COVID-19 sebagai ancaman, kebimbangan mengenai kesan sampingan vaksin, ketidakpercayaan terhadap vaksin atau institusi di belakangnya, dan teori konspirasi lain.

Ketakutan dan ketidakpercayaan inilah yang dapat menghalang penciptaan imuniti kawanan. Sekiranya orang terdekat anda tidak mahu diberi vaksin sekarang, berikut adalah petua untuk mendorong mereka yang terdekat dengan anda untuk mendapat vaksin terhadap COVID-19!

Baca juga: 4 Kumpulan Orang yang Berisiko Mengalami Reaksi buruk Selepas Vaksin COVID-19

1. Fahami Apa yang Membuat Dia Tidak Sedia Mendapat Vaksinasi

Sekiranya anda cuba meyakinkan seseorang untuk mendapat vaksin, pertama-tama fahami mengapa mereka tidak mahu diberi vaksin. Ketahui maklumat apa yang ada yang membuatnya enggan diberi vaksin. Gali jauh untuk mengetahui ketakutannya dan cuba meletakkan diri anda di kasutnya.

2. Kemukakan Soalan Dengan Lembut

Cara anda bertanya dan menyampaikan mesej mengenai pentingnya vaksin boleh mempengaruhi keputusan mereka untuk mengambil vaksin atau tidak. Ajukan pertanyaan dengan lembut dan tidak menuduh, misalnya, "Saya dengar anda tidak menginginkan vaksin, apa yang membuat anda tidak menginginkan vaksin?"

Biarkan dia menjelaskan mengapa dia belum diberi vaksin. Dengarkan sehingga dia selesai bercakap, jangan mengganggu dan jangan menarik perhatian diri sendiri bahawa anda tahu yang terbaik. Ini hanya akan memberi gambaran bahawa anda sombong.

Baca juga: Ketahui Kesan COVID-19 terhadap Penyelamat Kanser Payudara

3. Berikan Fakta

Setelah mendengar pendapatnya, berikan fakta yang menyokong mengapa dia perlu diberi vaksin. Berikan maklumat dari jurnal penyelidikan dan media kesihatan yang sah yang melengkapkan data mereka dengan tinjauan saintifik. Berkaitan dengan peningkatan kes COVID-19 semasa dan bagaimana orang yang diberi vaksin mendapat perlindungan dan menurunkan risiko jangkitan mereka dengan ketara.

Baca juga: Ibu, Lakukan Ini untuk Mencegah Jangkitan COVID-19 pada Kanak-kanak

4. Nyatakan Keprihatinan Anda

Menyatakan keprihatinan anda dengan menunjukkan penyertaannya dalam vaksin akan memberi banyak makna bagi anda. Sekiranya orang tersebut masih enggan diberi vaksin, anda boleh mengatakan bahawa anda perlu menjauhkan diri dari mereka. Kadang kala, menetapkan had boleh menjadi dorongan yang diperlukan oleh orang yang tidak yakin akan vaksin.

5. Bantu Dapatkan Akses

Kadang-kadang, jadual yang sibuk ditambah dengan keraguan untuk diberi vaksin menjadi alasan untuk menunda atau tidak mendapat vaksin. Sekiranya keadaan ini berlaku pada orang terdekat anda, bantulah dia untuk mendapatkan vaksin. Sekiranya perlu, buat janji temu vaksin untuknya. Anda boleh meminta maklumat mengenai jadual vaksinasi melalui aplikasi !

Sejauh ini, menetapkan protokol kesihatan dan menjalani vaksinasi adalah langkah paling berkesan untuk mencegah penyebaran jangkitan COVID-19. Menurut data yang diterbitkan oleh Pasukan Petugas COVID-19, pada 9 Ogos 2021, 50.630.315 orang Indonesia telah menerima yang pertama vaksinasi dan untuk vaksinasi, kedua terdapat 24,212,024 orang. Sementara itu, sasaran vaksinasi nasional adalah 208,265,720 orang.

Perbezaan ini harus dilakukan untuk vaksinasi maksimum dan perlindungan maksimum. Walaupun vaksinasi terus dipromosikan, pemerintah untuk mengurangkan jumlah orang yang dijangkiti COVID-19 telah memperpanjang PPKM hingga 16 Ogos 2021.

Aktiviti di tempat awam secara beransur-ansur dapat dilakukan dengan menunjukkan kad vaksinasi sekurang-kurangnya dos pertama dan kapasiti 25 persen. Begitu juga, tempat-tempat ibadat telah mula dibuka dengan kapasiti 25 peratus. Diharapkan dengan sekatan ini, kadar pengurangan jangkitan dapat meningkat lebih jauh dibandingkan dengan angka sebelumnya yang telah mencapai 59.6 persen.

Rujukan:
Huffpost.com. Diakses pada tahun 2021. Cinta yang Sukar Dan Menawarkan Dorongan: Bagaimana Orang Meyakinkan Kelonggaran Untuk Mendapat Vaksinasi
Vox.com. Diakses pada tahun 2021. 6 sebab orang Amerika tidak mendapat vaksin
Pasukan Petugas Mengendalikan COVID-19. Data Vaksinasi COVID-19 (Kemas kini pada 9 Ogos 2021)
CnbcIndonesia.com. Diakes pada tahun 2021. Tahap 4 PPKM Diperpanjang Sehingga 16 Ogos 2021