3 Penyakit Menular Seksual Yang Mudah Terhadap Wanita

, Jakarta - Setiap wanita harus tahu bahawa dia berisiko lebih tinggi untuk penyakit kelamin daripada lelaki. Gangguan ini lebih kerap berlaku pada pasangan yang aktif secara seksual semasa melakukan hubungan seks yang tidak selamat, seperti pasangan yang sering bertukar atau tidak menggunakan kondom.

Seseorang yang menghidap penyakit kelamin dapat merasakan gatal-gatal dan terbakar pada bahagian intimnya serta rasa sakit ketika membuang air kecil atau berhubungan seks. Terdapat banyak jenis gangguan yang dapat terjadi, seperti klamidia, gonore, sifilis, hingga HIV. Namun, jenis penyakit kelamin mana yang lebih biasa pada wanita? Inilah ulasannya!

Baca juga: Ketahui Jenis Penyakit Menular Seksual

Penyakit Menular Seksual Yang Sering Berlaku Pada Wanita

Secara biologi wanita lebih mudah terdedah kepada PMS berbanding lelaki. Gangguan ini sering berlaku semasa hubungan seksual kerana permukaan faraj lebih besar dan lebih mudah terkena rembesan seksual daripada zakar yang ditutup dengan kulit. Selain itu, potensi jangkitan ini disimpan di dalam vagina semasa hubungan seksual lebih besar daripada sebaliknya.

Seseorang yang mempunyai penyakit kelamin boleh mengalami gangguan berbahaya, terutama semasa kehamilan yang dapat menyebarkannya ke janin. Gangguan ini mudah menyerang orang lain kerana jarang menyebabkan simptom ketika terjadi sehingga jangkitan lebih mudah menyebar. Oleh itu, anda mesti mengetahui jenis PMS yang lebih berisiko bagi wanita. Berikut adalah jenis PMS:

1. Chlamydia

Salah satu jenis penyakit kelamin yang berisiko bagi wanita adalah klamidia. Kadar gangguan ini yang berlaku pada wanita terus meningkat selama beberapa dekad. Apabila ia berlaku, wanita yang memilikinya dapat mengalami jangkitan pada serviks dan pelvis yang berakhir dengan gangguan serius. Oleh itu, pemeriksaan klamidia secara berkala pada wanita yang aktif secara seksual sangat digalakkan.

Baca juga: Inilah Cara Penularan Penyakit Menular Seksual

2. Gonorea

Kelainan penyakit kelamin lain yang cenderung menyerang wanita adalah gonorea. Sama seperti klamidia, penyakit ini sering tidak menimbulkan gejala ketika ia berlaku. Jangkitan bakteria ini disebarkan melalui hubungan seksual dan boleh menyebabkan jangkitan pelvis dan artritis. Walaupun begitu, gangguan ini dapat diatasi dengan mengambil antibiotik untuk membunuh bakteria yang memasuki tubuh dan kedua-dua pasangan mesti mendapat rawatan agar tidak menyebabkan jangkitan berulang-ulang.

3. Sifilis

Sifilis juga merupakan penyakit kelamin yang mempunyai risiko tinggi terjadi pada wanita, terutama pada usia pembiakan. Gejala yang paling biasa pada wanita dengan gangguan ini adalah luka yang tidak menyakitkan di kawasan genital. Anda mungkin melihat gejala awal hilang dengan sendirinya, tetapi jangkitan bakteria akan berterusan jika anda tidak mendapatkan rawatan. Sekiranya tidak diperiksa, beberapa masalah kesihatan yang serius boleh menyerang jantung dan otak.

Itulah beberapa penyakit menular seksual yang cenderung terjadi pada wanita. Oleh itu, jika anda aktif secara seksual, kerap menukar pasangan, dan tidak menggunakan perlindungan, perlu melakukan pemeriksaan secara berkala mengenai kawasan genital. Sekiranya benar bahawa anda menghidap PMS, rawatan awal perlu dilakukan agar jangkitan yang ada tidak menimbulkan masalah yang lebih besar.

Baca juga: Mitos dan Fakta mengenai Penyakit Menular Seksual

Kemudian, jika anda masih mempunyai pertanyaan mengenai PMS yang berisiko tinggi untuk wanita, doktor dari boleh memberitahu anda mengenai risiko gangguan tersebut. Ia sangat mudah, hanya secara sederhana muat turun permohonan dalam telefon pintar yang digunakan setiap hari untuk mendapatkan akses kesihatan yang mudah!

Rujukan:
CDC. Diakses pada tahun 2020. STD pada Wanita dan Bayi.
HealthLink BC. Diakses pada tahun 2020. Jangkitan Menular Seksual.