Adakah benar bahawa menurunkan berat badan adalah tanda kehamilan yang sihat?

Jakarta - Penurunan berat badan semasa kehamilan mungkin menjadi momok yang menakutkan bagi wanita hamil, mengingat adanya janin yang tumbuh di rahim. Namun, tahukah anda bahawa penurunan berat badan adalah tanda kehamilan yang sihat, dan tidak mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan janin? Untuk maklumat lebih lanjut, lihat ulasan di sini, ya.

Baca juga: Petua Menggunakan Ujian untuk Hasil Lebih Tepat

Berat Badan Adalah Tanda Kehamilan Yang Sihat

Sebanyak 80 peratus ibu mengandung mengalami loya semasa mengandung. Bukan itu sahaja, kebanyakan ibu juga merasa hambar ketika memakan sejumlah makanan. Sekiranya ia terus berlaku, tidak mustahil jika ibu menurunkan berat badan. Sekiranya keadaan ini berlaku pada ibu, jangan terlalu risau, okey? Sebabnya, menurunkan berat badan beberapa kilogram tidak memberi kesan kepada perkembangan janin dalam rahim.

Keadaan ini biasanya berlaku pada awal kehamilan. Melangkah pada minggu ke-14 kehamilan, kemungkinan besar selera makan anda kembali normal. Pada ketika ini, majoriti ibu yang telah menurunkan berat badan dengan cepat dapat mendapatkannya semula. Satu-satunya masalah berlaku apabila penurunan berat badan melebihi 10 peratus daripada keseluruhan berat badan.

Sekiranya keadaan ini berlaku, ibu perlu diperiksa di hospital terdekat untuk mengesan sebarang masalah kesihatan. Kemungkinan besar doktor akan memberikan ubat untuk menghilangkan rasa mual pada waktu pagi, agar si ibu dapat makan dengan baik, dan mula mendapat berat badan yang ideal untuk wanita hamil.

Baca juga: Hasil dari pek ujian tidak dapat dibuat, apa yang harus dilakukan?

Ciri-ciri Kehamilan Sihat yang Lain

Jadi, jelas bahawa menurunkan berat badan semasa kehamilan bukanlah sesuatu yang perlu dibimbangkan secara berlebihan. Sebagai tambahan kepada penurunan berat badan, berikut adalah beberapa tanda kehamilan yang sihat:

1. Mengalami Peningkatan Bilangan Kencing

Kehamilan yang sihat dicirikan oleh peningkatan kekerapan membuang air kecil. Keadaan ini berlaku kerana peningkatan jumlah darah di dalam badan. Sekiranya demikian, prestasi buah pinggang menjadi lebih berat, sehingga pengeluaran air kencing meningkat. Pundi kencing mengisi lebih cepat, dan mencetuskan peningkatan kekerapan membuang air kecil. Ukuran rahim yang membesar, dan hormon kehamilan juga merupakan faktor yang meningkatkan kekerapan membuang air kecil.

2. Mengalami Perubahan Suasana Penting

Perubahan hormon kehamilan adalah salah satu penyebab perubahan mood yang ketara. Wanita hamil mungkin merasakan perubahan emosi secara tiba-tiba, seperti kebahagiaan, kemarahan, kesedihan, kegelisahan, dan juga kemurungan. Sekiranya keadaan itu mengganggu aktiviti harian, atau berlangsung lebih dari seminggu, segera bincangkannya dengan ahli psikologi mengenai permohonan tersebut , ya. Keadaan ini tidak termasuk dalam tanda-tanda kehamilan yang sihat.

3. Mengalami Sakit di Payudara

Sakit payudara semasa mengandung adalah salah satu ciri kehamilan sihat yang dialami sejak trimester pertama kehamilan. Keadaan ini berlaku disebabkan oleh peningkatan hormon progesteron dan estrogen, sehingga payudara menjadi lebih sensitif, bengkak, dan sakit. Sekiranya badan telah menyesuaikan diri dengan hormon kehamilan, rasa sakit akan hilang dengan sendirinya. Peningkatan hormon juga akan menjadikan areola menjadi hitam, sebagai persediaan payudara untuk menyusui di kemudian hari.

4. Mengalami Peningkatan Sensitiviti terhadap Bau atau Makanan Tertentu

Peningkatan kepekaan terhadap bau atau makanan mencetuskan loya, muntah, dan penurunan selera makan. Keadaan ini normal. Punca itu sendiri masih belum diketahui dengan jelas. Mungkin disebabkan oleh perubahan hormon dan berkaitan dengan sakit pagi .

5. Ibu Merasakan Pergerakan Janin

Ciri terakhir kehamilan yang sihat adalah kehadiran pergerakan janin di rahim. Ini biasanya dirasakan oleh ibu ketika memasuki trimester kehamilan kedua. Apabila usia kehamilan meningkat, pergerakan janin menjadi lebih kerap dan kuat. Untuk mengetahui pergerakan janin, ibu boleh melakukan pemeriksaan ultrasound. Sekiranya intensiti pergerakan menurun, cubalah membelai perutnya, bercakap dengannya, atau berbaring di sebelah kirinya.

Baca juga: Titik Darah pada Miss V Menjadi Gejala Kehamilan?

Setelah mengetahui sama ada ibu mengandung, pemeriksaan rutin ke pakar obstetrik diperlukan untuk menentukan pertumbuhan janin dan kesihatan ibu. Sekiranya ada perkara yang tidak diingini, doktor biasa segera mengetahui dan mengambil langkah rawatan yang sesuai. Di samping itu, ibu dapat menyokong kesihatan dengan mengambil makanan tambahan atau multivitamin yang diperlukan. Untuk membelinya, ibu boleh menggunakan ciri "kedai kesihatan" dalam aplikasi .

Rujukan:
Tangisan Pertama Keibubapaan. Diakses pada tahun 2021. Tanda-tanda Bayi yang Sihat dan Tidak Sihat di Womb.
Ibu bapa. Diakses pada tahun 2021. Mengapa Saya Menurunkan Berat Semasa Hamil?
Ibu bapa. Diakses pada tahun 2021. 3 Gejala Mengganggu Yang Sebenarnya Tanda Kehamilan Yang Sihat.