Detoks Badan Semasa Berpuasa, Apa Artinya?

, Jakarta - Ketika berpuasa, ini bermaksud tubuh dan organ tubuh yang lain bekerja lebih ringan. Sekiranya puasa dilakukan dengan betul, proses membuang toksin dalam badan atau detoksifikasi akan berjalan dengan sempurna. Jadi, apa yang dimaksudkan dengan detoksifikasi badan semasa berpuasa? Ayuh, dapatkan maklumat lebih lanjut di sini.

Baca juga: Cara Detox Badan dengan Puasa

Inilah Tujuan Detoks Badan Semasa Berpuasa

Pada dasarnya, tubuh sudah mempunyai mekanisme tersendiri untuk menangani toksin dalam badan dengan berpeluh, buang air kecil, dan buang air besar. Beberapa cara ini adalah detoks semula jadi dari badan. Dengan berpuasa, badan melakukan detoksifikasi secara berkala untuk mengelakkan mekanisme detoksifikasi semula jadi tubuh terganggu.

Dengan berpuasa, pelbagai jenis toksin yang disimpan dalam lemak akan dipecah, kemudian dikeluarkan oleh badan. Puasa juga akan meningkatkan endorfin, yang dikenali sebagai hormon kebahagiaan. Dengan peningkatan hormon ini, seseorang akan mengalami peningkatan kewaspadaan, kesihatan mental, dan daya kognitif. Ya, puasa memang disebut-sebut sebagai kaedah detoksifikasi semula jadi, kerana semasa berpuasa, penyerapan nutrien dari makanan akan lebih berkesan.

Baca juga: Makanan untuk Detoksifikasi Badan

Ini adalah makanan untuk menyahtoksin badan ketika berpuasa

Detoksifikasi adalah cara bagi tubuh untuk mendapatkan nutrien yang betul dan memberi peluang kepada tubuh untuk menyingkirkan bahan toksik di dalamnya. Organ yang berperanan aktif dalam proses membuang bahan toksik ini adalah hati dan saluran usus. Semasa berpuasa, usus akan membersihkan diri dan organ tubuh lain, seperti perut, akan berehat.

Beberapa makanan yang disyorkan untuk dimakan ketika berpuasa untuk membantu proses detoksifikasi badan termasuk:

  1. Bayam. Sayuran ini terkenal sebagai salah satu sayur yang mempunyai banyak khasiat. Bayam sangat baik untuk membantu menyahtoksin toksin dari badan. Sayuran hijau ini juga sangat berkesan untuk merawat anemia, meningkatkan metabolisme dan imuniti, dan menguatkan tulang dan gigi.
  2. Buah limau gedang. Mengonsumsi buah ini pada waktu subuh dapat membantu membersihkan sistem pencernaan, sistem peredaran darah dan hati. Diperkaya dengan antioksidan dan vitamin C yang cukup tinggi, limau gedang juga dapat memaksimumkan detoksifikasi toksin yang menetap akibat kesan radikal bebas. Buah ini juga membantu meningkatkan proses penurunan berat badan ketika berpuasa.
  3. Brokoli. Sayuran ini mengandungi antioksidan yang cukup tinggi, sehingga dapat membantu membuang toksin penyebab penyakit, memaksimumkan pembaharuan sel, dan juga menjaga organ penting dalam tubuh agar tetap sihat dan kuat.
  4. Teh hijau. Antioksidan yang tinggi dalam teh hijau sangat berkesan untuk menyingkirkan toksin yang disebabkan oleh radikal bebas. Selain itu, minuman yang bermanfaat ini juga dapat meningkatkan sistem metabolisme dan mengoptimumkan proses pembakaran lemak, sehingga penurunan berat badan dengan cepat akan turun dalam waktu yang cukup singkat.
  5. Bawang putih. Selain berguna untuk perasa hidangan, bawang putih juga terkenal berkesan membuang toksin dalam badan. Ini kerana bawang putih mengandungi zat allicin yang cukup tinggi, zat ini dapat membantu menjauhkan tubuh dari pelbagai jenis penyakit berbahaya dengan menyaring toksin dalam sistem pencernaan, sehingga menjadikan tubuh selalu sihat dan kuat.

Baca juga: 5 Cara Melakukan Detox Hati Yang Boleh Anda Lakukan Secara Semula Jadi

Anda ingin mengetahui lebih banyak petua kesihatan? Anda boleh mendapatkan lebih banyak petua kecantikan dan kesihatan dengan aplikasi . Di samping itu, anda juga boleh berbual secara langsung dengan doktor pakar yang berkaitan dengan masalah kesihatan anda melalui e-mel Berbual atau Panggilan Suara / Video . Dengan aplikasi tersebut , anda juga boleh membeli ubat yang anda perlukan dan pesanan anda akan dihantar dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun aplikasinya akan segera hadir di Google Play atau App Store!