Kecurigaan Berlebihan, Waspadalah terhadap Gangguan Paranoid

Jakarta - Rasa cemas dan curiga adalah perkara semula jadi yang sering dialami seseorang ketika bertemu orang baru, tetapi anda harus memperhatikan keadaan kecurigaan yang berlebihan. Kecurigaan yang berlebihan boleh menjadi tanda gangguan kesihatan mental, seperti paranoia. Selain mempunyai kecurigaan yang berlebihan, gangguan paranoid juga dicirikan oleh pemikiran yang berbeza dari banyak orang.

Baca juga: Ibu yang mengalami gangguan paranoid, inilah kesannya pada anak-anak

Tidak ada salahnya mengenali gejala gangguan paranoid yang lain sehingga anda dapat mengatasi keadaan ini dengan tepat. Selain dapat menurunkan kualiti hidup penghidapnya, keadaan paranoid juga dapat menyebabkan hubungan sosial penderita terganggu. Orang yang menderita paranoia akan mengalami kesukaran untuk membina hubungan romantis dan juga hubungan di pejabat dan persekitaran.

Selain Kecurigaan Berlebihan, Kenali Gejala Paranoid Lain

Gangguan paranoid adalah gangguan psikologi di mana penghidapnya akan mempunyai kecurigaan yang berlebihan disertai dengan ketakutan. Biasanya, seseorang yang mengalami gangguan paranoid akan sukar mempercayai orang lain. Bukan hanya itu, mereka juga mempunyai pemikiran yang sangat berbeza dari kebanyakan orang lain.

Lancarkan Klinik Cleveland , penyebab sebenar gangguan paranoid tidak diketahui, namun, keadaan ini boleh disebabkan oleh beberapa faktor pencetus. Seseorang dengan skizofrenia atau gangguan khayalan berisiko lebih tinggi mengalami paranoia daripada mereka yang kesihatan mentalnya berada dalam keadaan optimum.

Bukan hanya itu, tekanan yang menyebabkan trauma psikologi, baik pada orang dewasa dan kanak-kanak juga meningkatkan risiko gangguan paranoid. Adalah idea yang baik untuk mengenal pasti gejala gangguan paranoid lain supaya keadaan ini dapat diubati dengan betul.

Baca juga: Adakah Gangguan Keperibadian Paranoid Benar-benar Genetik?

Ciri gangguan paranoid adalah timbulnya kecurigaan yang berlebihan sehingga meragukan komitmen dan kepercayaan orang lain. Selain itu, orang yang mengalami gangguan ini tidak akan ingin bersikap terbuka terhadap orang lain, sukar memaafkan orang lain, pendendam, sensitif, tidak dapat menerima input atau kritikan, tidak peduli dan tidak peduli dengan orang lain, dan antisosial.

Selain itu, orang dengan gangguan paranoid mengalami kesukaran untuk bekerjasama dengan orang lain, cepat marah, keras kepala, dan selalu menganggap mereka betul. Itulah beberapa gejala yang akan dialami oleh orang yang mengalami gangguan paranoid. Walaupun secara amnya gejala paranoid sering muncul pada masa remaja, ada kemungkinan gejala tersebut dapat dialami sejak kecil.

Atasi Gangguan Paranoid dengan tepat

Walaupun gangguan paranoid adalah salah satu gangguan kesihatan mental yang paling biasa dialami, keadaan ini harus diatasi dengan segera. Pemeriksaan perlu dilakukan di hospital terdekat untuk mengetahui punca gejala yang anda alami. Gangguan paranoid didiagnosis dengan melakukan pemeriksaan fizikal dan juga ujian psikiatri.

Namun, kadang-kadang pengendalian gangguan paranoid terhambat kerana disyaki dan tidak percaya pesakit dengan pasukan perubatan yang akan menjalankan rawatan. Dalam keadaan ini, peranan keluarga dan saudara mara sangat diperlukan untuk proses merawat gangguan paranoid.

Baca juga: Hipersensitiviti, Gejala Gangguan Keperibadian Paranoid

Psikoterapi dan terapi tingkah laku kognitif dianggap sebagai salah satu rawatan yang sesuai untuk mengatasi keadaan paranoid. Penggunaan ubat sangat jarang digunakan, tetapi beberapa penderita akan diberikan untuk mengurangkan gejala, seperti kegelisahan dan ketakutan yang berlebihan. Ubat diberikan untuk mengurangkan risiko gangguan kesihatan mental yang lain, seperti tekanan atau kemurungan.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Gangguan Keperibadian Paranoid.
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Komplikasi Apa yang Dikaitkan dengan Paranoid Personality Disorder.
Klinik Cleveland. Diakses pada tahun 2020. Gangguan Keperibadian Paranoid.
Psikologi Hari Ini. Diakses pada tahun 2020. Gangguan Keperibadian Paranoid.