Berhati-hatilah, ini adalah bahaya pengambilan ubat-ubatan yang telah habis dan palsu

, Jakarta - Pernahkah anda menderita penyakit ringan, tetapi tidak hilang, walaupun sudah minum ubat? Atau adakah penyakit anda bertambah buruk setelah mengambil ubat yang anda beli dari farmasi? Anda harus menyedari perkara ini, kerana ubat yang anda ambil adalah palsu atau sudah habis masa berlakunya.

Di Indonesia, kes pemalsuan dadah bukanlah kali pertama berlaku. Baru-baru ini, telah kembali kepada cara menjual dadah, yang telah berakhir tiga tahun. Pengarah PT Jaya Karunia Investindo (JKI), Alfons Fitzgerald Arif Prayitno (52) akhirnya ditangkap kerana amalan menjual ubat-ubatan yang telah tamat tempoh. Mod jenayah dilakukan dengan melekatkan jenama, kotak, brosur mengenai cara menggunakannya, menutup bungkusan dengan pelekat dan hologram palsu, dan memanipulasi tarikh luput ubat.

Baca juga: 7 Tanda Seseorang Mempunyai Alergi Dadah

Oleh itu, mengapa ubat-ubatan yang sudah luput tidak boleh dimakan?

Sama seperti makanan, ubat juga boleh luput. Alias ​​ubat basi ini yang telah habis tempohnya sangat berbahaya untuk dimakan, kerana boleh menjadi tidak berkesan atau bahkan berisiko. Ini disebabkan oleh perubahan komposisi kimia atau penurunan tahap keberkesanannya.

Ubat basi ini tentunya berisiko menyebabkan pertumbuhan bakteria. Contohnya, antibiotik yang terdapat dalam ubat mungkin gagal merawat jangkitan. Daripada membunuh antibiotik, penggunaan ubat-ubatan yang sudah habis masa berlakunya dapat menimbulkan ketahanan terhadap antibiotik.

Sementara itu, ada beberapa alasan untuk mengelakkan ubat-ubatan yang habis masa berlakunya, termasuk:

  • Potensi Hilang. Sebilangan ubat boleh kehilangan potensi dari masa ke masa, dan menjadi kurang berkesan dalam merawat keadaan yang dimaksudkan. Ini berlaku terutamanya untuk insulin dan nitrogliserin. Sekiranya doktor berpendapat bahawa anda telah mengambil ubat yang baik, tetapi keadaannya bertambah buruk, doktor akan meningkatkan dosnya. Sudah tentu akan membawa maut kepada badan.

  • Perubahan dalam Komposisi Kimia. Dadah adalah sebatian kimia yang dapat mengubah warna, bau, dan tekstur dari masa ke masa. Dari masa ke masa, mereka dapat memecahkan bahan kimia, sehingga kesan yang tidak diingini di dalam tubuh dapat muncul.

  • Tidak Lagi Sesuai. Mulai sekarang, jangan sekali-kali menyimpan ubat yang sudah habis di rumah. Contohnya, sisa antibiotik yang anda ambil semasa anda sakit sebenarnya akan menjadikan keadaan lebih teruk.

Baca juga: Apakah Penyakit Berjangkit Tahan Antibiotik?

Inilah Kesan Mengambil Dadah yang Berakhir

Memang, hingga kini belum ada laporan khusus mengenai kesan pengambilan ubat-ubatan yang telah habis masa berlakunya yang berkaitan dengan laporan keracunan pada manusia. Merujuk kepada beberapa literatur, secara amnya ubat-ubatan yang sudah luput masih selamat untuk dimakan. Tarikh luput ubat dibuat sebagai had masa bagi pengilang untuk menjamin keselamatan dan keberkesanan ubat sepenuhnya.

Walaupun keberkesanan ubat dapat berkurang dari masa ke masa, banyak jenis ubat yang keberkesanan dasarnya berterusan, bahkan hingga satu dekad setelah tarikh luput. Walau bagaimanapun, untuk mengelakkan risikonya, anda tidak boleh mengambil ubat ini. Kerana, sangat mungkin ini akan menyebabkan penyakit yang lebih serius dan ketahanan terhadap antibiotik seperti yang telah disebutkan sebelumnya.

Anda harus segera berjumpa dengan keadaan anda dengan doktor anda sekiranya anda secara tidak sengaja mengambil ubat yang telah luput. Anda boleh berjumpa doktor melalui aplikasi .

Baca juga: Antibiotik suntikan Lebih Berkesan Daripada Lisan, Betul?

Juga penting untuk menyimpan ubat dengan betul dan betul untuk membantu mengekalkan potensi dalam jangka masa yang lama. Jadi, ubat tersebut tidak boleh disimpan di tempat yang panas dan lembap. Agar tetap stabil, ubat harus disimpan di tempat yang kering dan sejuk, dan tidak terkena cahaya matahari langsung. Di samping itu, pastikan bungkusan ubat tetap utuh dan jauh dari kanak-kanak dan haiwan peliharaan.