Atresia hempedu dapat disembuhkan dengan pemindahan hati

, Jakarta - Terdapat risiko penyakit kuning pada bayi baru lahir. Secara umum, penyakit ini berlaku kerana penumpukan zat kuning yang dikenali sebagai bilirubin dalam darah dan tisu badan. Bahan-bahan yang tersisa dari proses penguraian sel darah merah kemudiannya akan dikeluarkan dari tubuh, dan proses itu adalah tugas hati. Namun, apabila organ ini tidak dapat mengatasinya dengan betul, gejala muncul dalam bentuk perubahan warna pada kulit, mata, dan lapisan lendir di hidung dan mulut penghidap menjadi kuning.

Tetapi secara amnya, gejala yang menjadi tanda gangguan hati akan bertambah baik dari masa ke masa. Namun, jika setelah lebih dari empat minggu keadaan ini tidak hilang, mungkin perubahan warna badan bayi menjadi kuning adalah tanda penyakit Atletia Billier. Apa itu?

Baca juga: Perjuangan Adek Maulana Menentang Atresia Billier

Keadaan ini berlaku kerana gangguan pada saluran empedu pada bayi baru lahir. Walaupun diklasifikasikan sebagai penyakit yang jarang berlaku, atresia bilier sama sekali tidak dapat diremehkan. Sebabnya, jika saluran empedu pada bayi terganggu, ada risiko berbahaya yang boleh terjadi. Penyumbatan saluran ini boleh menyebabkan hempedu - yang harus dikeluarkan - tidak dapat mengalir keluar dari hati. Akibatnya, keadaan ini boleh mencetuskan gangguan hati yang serius, malah boleh menyebabkan organ ini kehilangan fungsinya.

Biasanya penyakit ini akan mula dikesan sejurus selepas bayi dilahirkan, atau pada usia 2 hingga 4 minggu selepas kelahiran. Gejala awal yang sering muncul adalah perubahan warna kekuningan pada kulit, termasuk putih pada bola mata. Sekiranya anda mengalami simptom seperti ini, anda harus segera membawa bayi ke hospital untuk pertolongan cemas untuk mengelakkan risiko yang membawa maut.

Malangnya, sehingga kini belum diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan bayi dilahirkan dengan penyakit ini. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa keadaan yang dipercayai menjadi pencetus atresia bilier, seperti perubahan genetik atau mutasi yang berlaku dan pendedahan kepada bahan toksik. Di samping itu, gangguan perkembangan hati atau saluran empedu semasa di dalam rahim menjadi jangkitan virus atau bakteria selepas kelahiran.

Boleh disembuhkan dengan cantuman hati

Pada bayi dengan gangguan ini, selain perubahan pada kulit dan mata menjadi kuning, biasanya beberapa gejala akan muncul, seperti air kencing yang lebih gelap, limpa yang membesar, najis pucat dan bau yang tidak menyenangkan, sehingga pertumbuhan bayi terhambat yang menyebabkan berat badan bayi tumbuh. tidak meningkat.

Untuk mengatasi keadaan ini, doktor biasanya akan melakukan pemeriksaan terlebih dahulu untuk mengetahui prosedur apa yang perlu dilakukan. Terdapat dua prosedur yang biasanya dilakukan untuk gangguan ini, iaitu prosedur kasai dan transplantasi hati atau transplantasi.

Sekiranya penyakit itu disedari terlambat dan terlambat untuk mendapatkan pertolongan, ada risiko hati bayi akan mengalami kerosakan yang menyebabkan kegagalan hati. Sekiranya anda telah mencapai tahap ini, satu-satunya rawatan yang boleh dilakukan adalah dengan melakukan transplantasi hati. Prosedur ini diambil dengan tujuan untuk mengganti hati yang rosak dengan organ baru dari penderma.

Ketahui lebih lanjut mengenai atresia hempedu pada bayi dengan meminta doktor di aplikasi . Lebih senang menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan berbual. Dapatkan petua untuk menjaga kesihatan dan cadangan untuk membeli ubat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Baca juga:

  • Inilah Prosedur Pemindahan Hati
  • 4 Penyakit yang Sering Berlaku pada Organ Hati