Kenali Kesan Sampingan Pemeriksaan Radiologi

, Jakarta - Ketika menderita keadaan kesihatan, ada kalanya kita diminta melakukan berbagai pemeriksaan perubatan oleh doktor. Pemeriksaan radiologi, misalnya. Pemeriksaan radiologi ini menggunakan teknologi pencitraan untuk mendiagnosis dan merawat penyakit. Ringkasnya, pemeriksaan ini dapat membantu doktor untuk memeriksa keadaan bahagian dalam badan.

Pemeriksaan radiologi ini dapat menggunakan beberapa media. Bermula dari sinaran, bahan radioaktif, medan magnet, hingga gelombang bunyi. Oleh kerana media yang digunakan adalah pelbagai, radiologi juga terbahagi kepada beberapa jenis. Contohnya ultrasound, fluoroscopy, sinar-X, pemeriksaan nuklear (imbasan tomografi pelepasan positron), tomografi yang dikira, hingga pencitraan resonans magnetik (MRI).

Terdapat banyak perkara yang perlu diketahui oleh seseorang yang akan melakukan pemeriksaan ini, salah satunya adalah kesan sampingan yang boleh ditimbulkan.

Baca juga: Sinaran pada Sinar X Dada Boleh Mencetuskan Kanser, Benarkah?

Berikut adalah beberapa kesan sampingan yang mungkin berlaku semasa atau selepas pemeriksaan radiologi.

Kesan Sampingan Pemeriksaan Radiologi

Walaupun pada dasarnya pemeriksaan ini mempunyai tujuan yang baik, untuk membantu doktor memeriksa keadaan tubuh, ada kalanya radiologi dapat memberi kesan pada tubuh. Yang mesti diingat adalah bahawa radiologi jarang menyebabkan kesan sampingan, tetapi tidak ada salahnya untuk melihat kemungkinan kesan sampingan.

  • Melakukan imbasan CT sekali sebenarnya masih cukup selamat bagi seseorang. Walau bagaimanapun, risiko barah mungkin meningkat kerana radiasi dari imbasan CT berulang. Terutama apabila imbasan CT dilakukan pada kanak-kanak di dada atau perut.

  • Medan magnet yang kuat dari MRI dapat merosakkan alat bantu badan, seperti alat pacu jantung.

  • Anda boleh cedera jika anda lupa menanggalkan barang kemas anda sebelum melakukan imbasan MRI.

  • Walaupun kasusnya jarang berlaku, cecair yang mengecut dapat menyebabkan tekanan darah turun (secara drastik), kejutan anaphylactic, dan bahkan serangan jantung.

  • Cairan kontras yang diberikan semasa pemeriksaan radiasi boleh menyebabkan pening, sensasi rasa logam di mulut, mual, muntah, dan gatal.

Kesan sampingan pemeriksaan radiologi juga harus diperhatikan oleh wanita hamil. Sebenarnya terdapat banyak perbezaan pendapat mengenai sinar-X semasa kehamilan. Ada pakar yang mengatakan tindakan ini selamat, ada yang menentangnya. Akademi Pakar Perubatan Keluarga mengatakan bahawa sinar-X semasa kehamilan umumnya selamat dilakukan. Mengambil sinar-X semasa hamil dikatakan tidak meningkatkan risiko keguguran, kecacatan kelahiran, atau masalah perkembangan lain bagi bayi.

Baca juga: Bolehkah Wanita Hamil Mengalami X-Ray Dada?

Namun, ada pakar yang mengatakan bahawa pendedahan sinar-X yang kerap dapat meningkatkan risiko bayi mengalami kerosakan pada sel-sel badan. Nah, ini dikhuatiri akan meningkatkan risiko barah pada masa akan datang. Oleh itu, wanita yang sedang hamil disarankan untuk tidak terlalu kerap dan mengelakkan sinaran sinar-X.

Oleh itu, wanita hamil harus mengadakan perbincangan sebelum memutuskan untuk melakukan pemeriksaan ini semasa kehamilan. Agar selamat bagi ibu dan janin, jenis sinar-X yang melibatkan tahap radiasi yang tinggi, harus dielakkan oleh wanita yang sedang hamil.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai kesan sampingan pemeriksaan radiologi? Atau ada aduan kesihatan? Untuk membuat pemeriksaan, anda boleh membuat temu janji dengan doktor di hospital pilihan anda di sini. Ia mudah, bukan? Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play! Ia mudah, bukan?