6 Kesalahan Yang Membuat Latihan Kardio Tidak Berkesan

, Jakarta - Pernahkah anda rajin melakukan latihan kardio tetapi masih belum menurunkan berat badan? Mungkin anda berlatih dengan cara yang salah. Latihan kardio seperti berenang, berlari, berjoging , berbasikal dan treadmill ia dapat membakar banyak kalori, jadi dipercayai berkesan untuk menurunkan berat badan. Namun, jika ia tidak dilakukan dengan betul, anda tidak akan mendapat hasil yang maksimum walaupun anda banyak berlatih. Berikut adalah 6 kesilapan yang sering dilakukan orang ketika melakukan kardio:

  1. Amalkan Hanya Kardio Sahaja

Hanya melakukan senaman kardio setiap hari bukan sahaja membosankan, tetapi jumlah kalori yang dibakar juga kurang. Latihan kardio mesti seimbang dengan latihan kekuatan untuk menurunkan banyak kalori. Pelatih selebriti dan pemilik Prestasi Tinggi, Elizabeth Hendrix Burwell, mendedahkan bahawa latihan kekuatan berguna untuk membina jisim otot, sehingga metabolisme dan kemampuan tubuh untuk membakar lemak dapat meningkat.

  1. Melakukan Latihan Kardio dengan Latihan Kekuatan Sekaligus

Untuk mendapatkan badan langsing dengan cepat, anda mempertahankan melakukan latihan kardio dan kekuatan pada masa yang sama dalam satu sesi. Sebenarnya, jika anda melakukan latihan berat badan selepas latihan di treadmill secara intensif, anda tidak dapat melakukan angkat berat secara maksimum, kerana tenaga telah habis untuk berlatih treadmill . Oleh itu, lebih baik melakukan dua jenis latihan ini pada dua hari yang berasingan agar lebih berkesan.

  1. Cita-cita untuk Mendapat Markah Tinggi

Anda sering berlatih dengan bersungguh-sungguh di atas treadmill untuk mendapat skor tinggi di papan konsol? Ini adalah salah satu kesalahan yang perlu anda hentikan. Mesin treadmill hanya dapat menganggarkan kadar metabolisme badan. Oleh itu, bukannya menargetkan skor tinggi, fokus pada intensiti latihan anda. Sekiranya anda melakukan kardio dengan intensiti tinggi, maka jumlah kalori yang dapat dibakar sebenarnya akan lebih banyak.

  1. Latih dengan Intensiti Rendah

Mungkin anda fikir, tidak apa-apa untuk berolahraga dengan intensiti rendah, asalkan ia dilakukan untuk waktu yang lebih lama. Tetapi sebenarnya, badan tidak akan membakar banyak lemak jika anda bersenam dengan intensiti rendah. Marta Montenegro, pelatih yang disahkan dan profesor latihan di Florida International University mengatakan, "Semakin tinggi intensiti latihan, semakin banyak kalori yang akan anda bakar." Namun, kerana senaman intensiti tinggi yang kerap dapat meningkatkan risiko kecederaan, ada baiknya anda menukar antara latihan intensiti tinggi dan rendah.

  1. Amalkan Kardio pada Perut Kosong

Kereta hanya memerlukan petrol untuk bergerak. Begitu juga badan. Otot besar yang memberi anda kekuatan semasa latihan kardio berasal dari pengambilan karbohidrat dan lemak untuk tenaga. Semasa anda berlatih dengan perut kosong, badan anda akan mengambil karbohidrat dan lemak dari aliran darah dan otot anda, bukan sel-sel lemak. Akibatnya, anda berisiko mengalami hiperglikemia dan hidrasi rendah yang dapat mengurangkan intensiti latihan.

  1. Bersenam Hingga Disalirkan

Mungkin anda berpendapat bahawa bersenam sehingga badan betul-betul kering dapat mengurangkan berat badan. Sebenarnya, kaedah ini dapat membuat badan anda letih dan tertekan. Berolahraga secara berlebihan juga boleh mempengaruhi hormon kortisol, yang menyebabkan ketahanan insulin. Kesannya, lemak sebenarnya akan terkumpul, terutama di sekitar perut. Terlalu banyak berjalan juga membahayakan kesihatan kelenjar tiroid dan menurunkan kadar metabolisme badan.

Ingat, jangan hanya bersenam, tetapi anda juga perlu mengamalkan diet yang sihat dan berehat secukupnya untuk menurunkan berat badan. (Baca juga: 5 minit Cardio Kuat untuk Badan yang Sihat). Untuk membeli makanan tambahan dan vitamin yang anda perlukan, tidak perlu bersusah payah, cukup gunakan aplikasinya . Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google.