Bilakah waktu terbaik untuk bersenam semasa pandemik?

, Jakarta - Selama wabak ini, banyak aktiviti mesti dibatasi dan disesuaikan dengan kebiasaan baru. Salah satu aktiviti yang dilarang adalah bersenam di gimnasium. Sukar untuk bermotivasi untuk bersenam ketika berada di rumah. Terutama jika anda terbiasa bersenam di gim dengan rakan dan tenaga pengajar yang memotivasi.

Walaupun wabak itu masih berlanjutan, anda tidak boleh mengendurkan semangat untuk bersenam. Cari masa yang tepat untuk menggunakan versi anda sendiri, agar anda lebih bersemangat dan matlamat kesihatan anda masih tercapai. Jadi, bagaimana mencari masa yang tepat untuk bersenam semasa pandemik?

Baca juga: Harus Tahu, 8 Tanda Kekurangan Senaman Badan

Bersenam Bila Penting Apa Yang Masih Ada

Semasa pandemi ini, tidak ada batasan waktu yang tepat untuk bersenam. Anda masih boleh bersenam bila-bila masa, asalkan selamat. Hanya saja, berpegang pada keinginan untuk bersenam di gimnasium, kerana mungkin masih ada yang ditutup atau tidak begitu selamat mengingat banyak orang datang secara bergantian. Bersenam di rumah atau di sekitar rumah semasa selamat.

Anda masih boleh mengikuti rancangan program latihan sebelumnya. Sekiranya perlu, anda boleh bersenam dengan rakan dan pengajar secara hampir. Sekiranya anda bersenam sendiri, tentukan masa yang sesuai untuk anda. Cukup pertimbangkan untuk bersenam pada waktu pagi untuk memberi tenaga dan mood positif untuk keesokan harinya.

Rangsangan aktiviti fizikal pada waktu pagi dapat merangsang otak dan membantu anda menjalankan tugas dan pekerjaan lain seterusnya. Semasa bersenam, tetapkan tujuan, seperti berjalan kaki 30 minit pada waktu pagi atau tolak naik 100 kali. Cuba manfaatkan aplikasi yang dapat mengesan kemajuan prestasi latihan anda. Dengan mengetahui kemajuan yang telah dicapai, anda dapat terus konsisten.

Baca juga: 8 Cara Kuat untuk Mengatasi Latihan Malas

Jangan Berhenti Bersukan Walaupun Wabak

Sekiranya anda berhenti bersenam semasa pandemik, badan anda akan mudah merasa letih, mudah sakit, kekurangan tenaga, dan sering mengalami mood yang tidak baik. Ini dapat mengakibatkan penurunan kemampuan fokus, masalah otot, dan penurunan kekuatan tubuh. Berhenti bersenam untuk jangka masa panjang dapat meningkatkan risiko kenaikan berat badan.

Dalam tempoh pandemi ini, banyak orang menghabiskan masa di rumah, malas, dan tidak berhenti makan. Sekiranya hanya dilakukan, risiko penyakit akibat pengumpulan lemak dapat berlaku. Apabila anda tidak bersenam untuk waktu yang lama, anda mungkin mudah letih badan anda, walaupun semasa melakukan aktiviti ringan.

Kesan yang paling biasa untuk berhenti bersenam adalah kenaikan berat badan. Ini berkaitan dengan penghambatan pembakaran lemak dan gangguan metabolik kerana kekurangan aktiviti fizikal. Akibatnya, lemak dalam badan menjadi terkumpul dan mencetuskan kenaikan berat badan. Risiko ini menjadi lebih besar jika berhenti bersenam disertai dengan makan berlebihan dan pengambilan makanan yang tidak sihat.

Baca juga: Berikut adalah 6 Tanda Anda Harus Berhenti Bersenam

Kunci untuk menjaga kesihatan badan adalah bersenam secara sederhana dan mengamalkan diet seimbang. Sekiranya anda sudah berhenti bersenam, cuba mulakan semula dengan perlahan. Anda boleh meningkatkan intensiti dan kekerapan bersenam dari masa ke masa.

Untuk lebih selamat, anda boleh cuba bersenam di dalam rumah semasa wabak. Terdapat banyak jenis senaman yang boleh dilakukan di rumah. Sekiranya anda mengalami masalah kesihatan, anda harus berehat dan menghubungi doktor melalui aplikasi tersebut untuk mendapatkan rawatan. Ayuh, cepat muat turun permohonan lebih senang sihat.

Rujukan:

Panduan Bantuan. Diakses pada tahun 2020. Latihan Semasa Coronavirus: Petua untuk Tetap Aktif
Kesihatan Setiap Hari. Diakses pada tahun 2020. 7 Petua untuk Tetap Aktif Semasa Wabak
Sangat Sesuai. Diakses pada tahun 2020. Cara Bersenam di Rumah Semasa Wabak Coronavirus