Hati-hati, ini adalah masalah penglihatan yang boleh berlaku disebabkan oleh sklerosis berganda

Jakarta - Masalah mata dan penglihatan sering terjadi pada orang yang mengalami sklerosis berbilang . Ini sering menjadi gejala utama, walaupun dapat juga berkembang menjadi penyakit. Gangguan visual berlaku secara akut, sebagai sebahagian daripada kekambuhan. Dalam beberapa kes, gejala bertambah baik dari masa ke masa, tetapi kesan sampingan mungkin berterusan.

Lalu, apakah gangguan visual yang berlaku akibat sklerosis berbilang ? Berikut adalah beberapa daripadanya:

  • Neuritis optik

Neuritis optik disebabkan oleh keradangan saraf optik yang menghubungkan mata ke otak. Gejala termasuk sakit mata, penglihatan kabur, penglihatan warna terganggu atau penglihatan kelabu, dan kehilangan penglihatan periferal. Keadaan ini dapat bertambah baik dalam masa lebih kurang 2 minggu.

Gangguan mata ini boleh berlaku pada satu mata pada satu masa atau kedua mata pada masa yang sama. Juga, keadaan ini boleh berlaku hanya sekali seumur hidup, atau berulang kali. Rawatan dengan steroid mempercepat pemulihan dengan mengurangkan keradangan dan mengurangkan aktiviti sistem imun.

Baca juga: Gaya Hidup Sihat Dapat Mencegah Sklerosis Berganda

Walau bagaimanapun, pengambilan ubat ini tidak mempengaruhi seberapa baik seseorang dapat melihatnya lagi. Kira-kira 90 peratus orang dengan neuritis optik kembali bertentangan dengan penglihatan 22. Namun, ketajaman visual kontras ini agak rendah, sehingga sukar dilihat pada waktu senja. Pada akhirnya, keadaan ini mengakibatkan kesukaran untuk memandu.

Sebilangan penghidap mengalami penglihatan kabur sepanjang hayat mereka, tetapi yang lain mengalami kebutaan sepenuhnya. Bagi orang yang sukar melihat dengan cahaya rendah, pencahayaan tambahan, cermin mata pembesar, cermin mata khas, dan penapis skrin komputer dapat membantu mengimbangi keadaan tersebut.

  • Diplopia

Lebih dikenali sebagai double vision, diplopia adalah gangguan penglihatan seterusnya yang berlaku kerana: sklerosis berbilang . Keadaan ini berlaku apabila mata tidak sejajar dan menunjuk pada objek yang sama pada masa yang sama. Dengan syarat sklerosis berbilang , diplopia berlaku kerana lesi pada batang otak atau otak kecil. Diplopia berlaku kerana saraf kranial 3-4 di batang otak terganggu, yang menyebabkan gangguan otot yang menggerakkan bola mata.

Baca juga: 6 Fakta Mengenai Kerosakan Saraf Multiple Sclerosis

Penduaan gambar mungkin berlaku dari sisi ke sisi, atas ke bawah, atau gabungan keduanya, dan mungkin berbeza bergantung pada tugas visual, seperti membaca atau melihat sesuatu yang jauh. Untuk keadaan akut, steroid IV mungkin diresepkan. Sekiranya tidak bertambah baik, doktor anda mungkin mencadangkan plasmapheresis.

  • Nystagmus

Dalam keadaan ini, mata membuat pergerakan cepat, berulang, tidak terkawal yang mengganggu penglihatan dan persepsi kedalaman. Mata boleh bergerak dari sisi ke sisi atau ke atas dan ke bawah. Orang yang menghidap nystagmus sering mengalami gangguan keseimbangan dan cepat merasa mual. Gangguan penglihatan ini berlaku kerana kerosakan pada saraf dan struktur otak yang mengawal pergerakan mata.

  • Oftalmoplegia nuklear

Kemudian, terdapat juga ophthalmoplegia internuklear, yang dicirikan oleh gangguan pergerakan mata mendatar. Gejala termasuk penglihatan kabur, penglihatan berganda, pening, dan rasa pergerakan ketika melihat sesuatu yang masih pegun. Sama dengan nystagmus, gangguan visual ini berlaku kerana kerosakan pada struktur otak yang mengawal pergerakan mata. Pada orang tua, keadaan ini boleh berlaku kerana: strok .

Baca juga: Adakah benar bahawa sklerosis berganda adalah penyakit keturunan?

Itu adalah beberapa gangguan visual yang mungkin terjadi pada penderita sklerosis berbilang . Sekiranya anda ingin bertanya perkara lain mengenai gangguan mata, anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui aplikasi . Aplikasi ini boleh anda muat turun di Play Store dan App Store, percuma. Ayuh, gunakannya !