Ivermectin: Ubat Deworming yang masih diuji keberkesanannya untuk melawan Corona

, Jakarta - Sejak beberapa bulan terakhir, pandemi COVID-19 yang disebabkan oleh virus korona jenis baru menjadi penyebab banyak kematian. Puluhan ribu orang telah menjadi mangsa kekejaman virus ini, dan para penyelidik sentiasa berusaha mencari ubat yang berkesan untuk membunuh virus ini.

Salah satu kajian yang telah dibincangkan secara meluas kerana dipercayai bahawa ia akan dapat menghentikan penyebaran COVID-19 adalah kajian mengenai ubat ivermectin. Kajian ini dilakukan oleh pasukan dari Monash University dan Doherty Institute di Australia. Ubat ini adalah ubat anti-parasit yang dianggap dapat menghentikan proses pengeraman SARS-CoV-2. Ubat ini berpotensi untuk menyembuhkan pesakit positif COVID-19 dari sebarang penyakit yang disebabkan oleh virus.

Baca juga: 3 Fakta Terkini mengenai Penyebaran Virus Corona

Lebih Lanjut Mengenai Ivermectin

Melancarkan dari The Jakarta Post , penyelidikan yang dilakukan di Australia menunjukkan bahawa Ivermectin, ubat yang ada di seluruh dunia berpotensi membunuh SARS-CoV-2, coronavirus yang menyebabkan COVID-19. Ia akan tumbuh dalam kultur sel dalam 48 jam. Walau bagaimanapun, penyelidikan ini dilakukan secara in vitro atau persekitaran buatan di luar badan makhluk hidup sebenar. Data yang lebih dipercayai akan diperoleh sementara menunggu ujian klinikal pada subjek manusia.

Secara amnya, ivermectin dikenali sebagai ubat anthelmintik. Ia berfungsi untuk merawat jangkitan yang disebabkan oleh cacing. Ivermectin berfungsi dengan mencegah cacing dewasa mereproduksi dan membunuh larva cacing di tubuh pesakit.

Laporan kajian juga menyatakan bahawa Ivermectin sebelumnya telah diluluskan oleh FDA dan telah terbukti mempunyai aktiviti antivirus spektrum luas secara in vitro . Ubat ini juga sebelumnya terbukti efektif melawan berbagai virus seperti HIV, demam denggi, influenza, dan virus Zika.

Kylie Wagstaff, seorang saintis di Monash Biomedicine Discovery Institute yang mengetuai kajian itu, mengatakan: "Hasil optimis dari kajian ini telah menjamin kemungkinan percubaan manusia, yang akan menghasilkan maklumat yang lebih dipercayai mengenai keberkesanan ubat dalam sel hidup.

Menurut penemuan kajian baru, satu dos ubat dapat menghentikan pertumbuhan SARS-CoV-2 dalam kultur sel selama dua hari. Mekanisme Ivermectin terhadap coronavirus masih belum diketahui. Walau bagaimanapun, tindakan ubat terhadap virus lain menunjukkan bahawa ia dapat menyekat SARS-CoV-2 dari mengurangkan kemampuan sel inang untuk membersihkannya.

Baca juga: Inilah Cara Virus Corona Menyerang Tubuh

Masih Memerlukan Percubaan Klinikal pada Manusia

Walaupun kedengarannya baik, ujian tambahan dan ujian klinikal pada manusia masih perlu dilakukan untuk mengesahkan keselamatan dan keberkesanan ubat sebagai rawatan COVID-19 yang berpotensi. Pada fasa penyelidikan seterusnya, para saintis berhasrat untuk menetapkan dos yang tepat bagi manusia untuk memastikan bahawa penyelidikan berkesan secara in vitro berkesan dan selamat.

Ivermectin juga dikenali sebagai ubat yang selamat. Langkah seterusnya adalah mencari dos yang tepat untuk menjadikannya berkesan terhadap SARS-CoV-2. Di samping itu, pada masa pandemi global dan tidak ada rawatan yang disetujui, jika kita sudah mempunyai sebatian yang tersedia di seluruh dunia, maka ubat-ubatan ini sangat mungkin dapat membantu orang dengan lebih cepat. Ini adalah perkara yang paling realistik sebelum vaksin tersedia.

Semua orang berharap bahawa pelbagai kajian yang sedang dijalankan dapat mengurangkan kadar kematian akibat COVID-19. Sebabnya, pandemi ini menimbulkan kerisauan kepada penduduk dunia.

Baca juga: Perhatikan perkara ini jika anda tinggal di rumah bersama pesakit Corona

Sekiranya anda merasa tidak sihat, pernah melancong ke luar negeri, atau bersentuhan dengan orang yang positif COVID-19, segera mengasingkan diri di rumah dan menghadkan hubungan dengan ahli keluarga. Kemudian, segera muat turun dan gunakan aplikasinya untuk berbincang dengan doktor melalui berbual , atau buat janji temu dengan doktor di hospital untuk pemeriksaan.

Rujukan:
The Jakarta Post. Diakses pada tahun 2020. COVID-19: Ubat Antiparasit Dapat Membunuh Coronavirus Dalam Masa Dua Hari, Hasil Kajian.
Farmaseutikal. Diperoleh pada tahun 2020. Kajian Menemukan Ubat Anti Parasit Dapat Membunuh Coronavirus Dalam 48 Jam.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Dadah dan Makanan Tambahan: Ivermectin (Oral Route).