Kista epididimis, adakah penyakit berbahaya?

, Jakarta - Epididymal cyst adalah benjolan kecil yang berisi cecair yang berada di saluran testis. Cecair dalam sista ini sering mengandungi sperma yang tidak lagi hidup. Sekiranya anda menyentuhnya, rasanya seperti benjolan keras dan kuat di skrotum di atas testis.

Kista epididimis biasanya tidak berbahaya dan boleh dirawat. Sebenarnya, rawatan tidak diperlukan, kerana apabila kista ini mengecut dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, kadang-kadang sista epididimis dapat membesar dan menyebabkan ketidakselesaan. Lebih lanjut mengenai keadaan ini, terdapat dalam keterangan di bawah.

Penyebab dan rawatan sista epididimis

Sebelum ini, dijelaskan bahawa sista epididimis adalah kelainan pada beg kulit yang tergantung di belakang zakar (skrotum). Testis menghasilkan, menyimpan, dan mengangkut hormon yang menghasilkan sperma

Kista epididimis boleh berlaku kerana pengumpulan cecair, pertumbuhan tisu yang tidak normal, atau pengerasan kandungan testis, sehingga membengkak, meradang, atau mengeras. Keadaan ini perlu diperiksa oleh doktor, walaupun anda tidak mengalami kesakitan atau mengalami gejala lain.

Baca juga: Bolehkah Kista Epididimis Menyebabkan Komplikasi?

Dikhuatiri sista epididimis boleh menjadi barah atau mempengaruhi fungsi dan kesihatan testis. Perlu maklumat yang lebih lengkap mengenai sista epididimis, hanya bertanya di . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk anda. Caranya, muat turun sahaja aplikasinya melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor anda boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja.

Tanda-tanda dan gejala sista epididimis boleh berbeza-beza bergantung pada gangguannya. Tanda dan gejala termasuk:

  1. Benjolan yang tidak biasa pada testis.

  2. Sakit tiba-tiba.

  3. Kesakitan yang membosankan atau rasa berat di testis.

  4. Sakit yang memancar ke pangkal paha, perut atau punggung bawah.

  5. Testis yang lembut, bengkak, atau mengeras.

  6. Bengkak di skrotum.

  7. Kemerahan pada kulit skrotum.

  8. Sensasi loya atau muntah.

Baca juga: Kista Epididimis Semula jadi Inilah Cara Mengubatinya

Sekiranya penyebab sista epididimis adalah jangkitan, tanda dan gejala juga termasuk:

  1. Demam.

  2. Kekerapan membuang air kecil.

  3. Pus atau darah dalam air kencing.

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko kista epididimis boleh berbeza-beza disebabkan oleh pelbagai penyebab kelainan skrotum. Faktor risiko yang ketara termasuk:

  1. Testis Tidak Menurun

Testis bawah ini biasanya berlaku pada peringkat awal perkembangan janin. Keadaan ini dapat meningkatkan risiko keadaan lain, seperti hernia inguinal, kilasan testis, barah testis, dan juga kelainan testis, yang dapat meningkatkan risiko massa skrotum dan barah testis di kemudian hari.

  1. Sejarah Kanser Testis

Sekiranya anda menghidap barah dalam satu testis, anda berisiko lebih tinggi terkena barah yang mempengaruhi testis yang lain. Mempunyai bapa atau saudara lelaki yang menghidap barah testis juga meningkatkan risiko terkena kista epididimis.

  1. Komplikasi

Tidak semua sista epididimis menyebabkan komplikasi jangka panjang. Walau bagaimanapun, sebarang jisim yang mempengaruhi kesihatan atau fungsi testis boleh mengakibatkan perkembangan yang tertunda atau buruk semasa akil baligh, termasuk kemandulan.

Pemeriksaan Awal untuk Epididimis Cyst

Memeriksa sendiri keadaan testis dapat membantu anda menemui sista epididimis sejak awal. Ini akan membolehkan anda mendapatkan rawatan perubatan secepat mungkin.

Periksa testis anda sebulan sekali, terutamanya jika anda menghidap barah testis atau mempunyai sejarah keluarga barah testis. Lakukan pemeriksaan menggunakan air suam atau semasa mandi. Panas dari air melonggarkan skrotum, menjadikannya lebih mudah untuk diperiksa.

Berdiri di hadapan cermin. Cari pembengkakan pada kulit skrotum. Gosokkan skrotum dengan satu tangan untuk melihat apakah rasanya berbeza dari biasanya. Periksa satu testis pada satu masa menggunakan kedua-dua belah tangan. Letakkan jari telunjuk dan tengah di bawah testis, letakkan ibu jari di atas.

Gulungkan testis dengan lembut di antara ibu jari dan jari anda untuk merasakan ketulan. Testis biasanya licin, berbentuk bujur, dan agak keras. Adalah normal bagi satu testis sedikit lebih besar daripada yang lain.

Rujukan:

UW Health.org. Diakses pada tahun 2019. Spermatocele (Epididimal Cyst).
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Jisim skrotum .