Suka Menyebarkan Kebencian di Media Sosial Tanda-tanda Gangguan Mental, Benarkah?

, Jakarta - Dalam beberapa minggu kebelakangan ini garis masa penuh dengan berita pemecatan beberapa anggota TNI kerana tindakan isteri mereka yang menyebarkan kebencian melalui muat naik di media sosial. Melalui kejadian ini, orang ramai sekali lagi diingatkan untuk bijak bermain media sosial, terutamanya dalam memuat naik status atau posting.

Sebenarnya orang yang suka menyebarkan kebencian atau sering disebut pembenci terdapat banyak dan sering berkeliaran di media sosial. Namun, pernahkah anda terfikir, mengapa ada orang yang dengan begitu mudah mengucapkan kata-kata benci, menyerang orang yang tidak mereka sukai, sampai ke tahap membuli dan membuli? membuli teruk? Nah, keseronokan menyebarkan kebencian di media sosial sebenarnya boleh menjadi tanda gangguan mental, anda tahu. Ayuh, lihat penjelasannya di sini.

Kemunculan pelbagai jenis media sosial, seperti Facebook, Twitter, dan Instagram sebenarnya sangat baik sebagai tempat untuk menjalin hubungan dan menyatakan aspirasi. Namun, semakin banyak anda datang ke sini, semakin banyak media sosial nampaknya memberi kesan negatif kerana munculnya banyak orang pembenci . Mereka sering menyiarkan pemikiran marah dan benci kepada ramai orang. Lebih buruk lagi, ucapan-ucapan marah ini dapat dilihat oleh masyarakat luas ketika disiarkan di media sosial.

Baca juga: Pengaruh Media Sosial Terhadap Remaja

Menipu, melecehkan, menghujat, dan bertindak agresif di dunia maya nampaknya memberikan kepuasan yang tiada tandingan untuk pembenci . Terutama jika pihak yang diserang merasa menderita. Kelakuan agresif di media sosial juga boleh disebut buli siber .

Baca juga: Buli Siber Boleh Menyebabkan Depresi Bunuh Diri

Menurut pakar, pembenci yang sering melakukan buli siber berkemungkinan mengalami gangguan mental. Mereka tidak dapat mengawal pemikiran marah dengan baik, sehingga mereka mengeluarkan kata-kata pencerobohan di dunia maya. Sama seperti tingkah laku agresif pada umumnya, pencerobohan terbahagi kepada dua jenis, iaitu pencerobohan instrumental dan pencerobohan akibat kemarahan. Pencerobohan instrumental adalah tingkah laku agresif yang dilakukan sebagai alat untuk mencapai tujuan tertentu. Contohnya, untuk menyokong kepentingan kumpulan politik, agama, dan kumpulan lain. Sementara itu, pencerobohan kemarahan dilakukan kerana orang itu mempunyai kemarahan terhadap orang atau keadaan yang ada yang kemudian dilepaskan ke dunia maya.

Bukan hanya itu, mereka yang mempunyai "hobi" menghujat, membuli, atau melecehkan melalui media sosial juga mungkin mengalami trauma mereka sendiri. Pelaku mungkin pernah menjadi mangsa buli sebelumnya dan telah lama menahan kemarahan. Jadi, mereka berjaya buli siber sebagai bentuk pelepasan. Sebab lain yang mungkin berlaku ialah pelaku mendapat manfaat daripada tindakan tersebut buli apa yang mereka lakukan, sehingga mereka termotivasi untuk mengulangi tingkah laku untuk mendapatkan faedah yang sama.

Selain itu, suka menyebarkan kebencian di media sosial sebenarnya dapat menunjukkan kelemahan orang itu, yang merupakan tanda bahawa dia tidak mendapat cinta, baik dari keluarga maupun orang lain. Orang yang kurang cinta akan cenderung dengan lebih mudah mengucapkan kata-kata kasar yang penuh dengan kebencian. Walaupun berinteraksi secara langsung, dia akan cenderung menakutkan orang lain. Secara psikologi, ini berlaku kerana dalam fikirannya telah tertanam dalam pola pikir bahawa sukar untuk menjalin hubungan dengan orang lain, jadi dia memilih untuk menjauhkan diri dari orang lain dengan menyebarkan kebencian.

Baca juga: Inilah sebab-sebab mengapa kanak-kanak menjadi pembuli

Itulah penjelasan mengenai gangguan mental yang mungkin dialami oleh pembenci atau menyebarkan kebencian di media sosial. Sekiranya anda menghadapi masalah mengawal emosi anda, berbincanglah dengan ahli psikologi melalui aplikasi tersebut . Anda boleh menghubungi ahli psikologi atau psikiatri melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja. Sampaikan aduan dan dapatkan nasihat terbaik dari pakar. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Medscape. Diakses pada tahun 2019. Pelaku dan Korban Buli Siber Berisiko untuk Masalah Fizikal dan Psikiatri.