Tidak merawat rambut kemaluan boleh meningkatkan risiko terkena kudis

, Jakarta - Kerana keberadaannya yang tersembunyi dan sering dianggap pantang larang, kebersihan kawasan kemaluan, alias kawasan genital, sering diabaikan. Sebenarnya, menjaga kebersihan kawasan intim sama pentingnya dengan kebersihan bahagian badan yang lain. Sebaliknya, tidak menjaga dan merawat bahagian ini juga boleh menyebabkan gangguan.

Salah satu perkara yang sering diabaikan adalah menjaga kebersihan rambut kemaluan dan kawasan sekitarnya. Tetapi anda tahu, kebiasaan tidak menjaga kebersihan rambut kemaluan sebenarnya boleh menyebabkan masalah kesihatan muncul, salah satunya adalah kudis aka kudis. Mengapa perkara itu berlaku?

Kudis adalah sejenis penyakit yang berlaku akibat serangan kutu, dan boleh menyerang tangan, kepala, dan alat kelamin atau alat kelamin. Penyakit ini dicirikan oleh penampilan gatal pada kulit, dan sering menjadi lebih teruk pada waktu malam. Gatal biasanya akan diikuti dengan munculnya ruam bintik-bintik yang menyerupai jerawat pada bahagian badan yang terkena.

Baca juga: Inilah sebab & cara mengatasi pangkal paha yang gatal

Kemunculan ruam dan bintik-bintik berlaku kerana tungau atau kutu yang hidup dan bersembunyi di kulit. Berita buruknya adalah bahawa kudis adalah penyakit yang sangat menular, baik secara langsung atau tidak langsung. Penularan kutu yang menyebabkan kudis dapat terjadi melalui kontak langsung, berjabat tangan, kebiasaan berkongsi barang peribadi seperti tuala, dan hubungan intim dengan orang yang pernah dijangkiti.

Di samping itu, kutu yang menyebabkan kudis juga dapat tumbuh dan tumbuh di rambut kemaluan yang tidak dirawat. Semakin rambut kemaluan yang tidak dirawat, risiko munculnya kutu yang menyebabkan penyakit ini akan menjadi lebih besar. Oleh itu, jangan sekali-kali memandang rendah masalah kebersihan badan, termasuk di bahagian-bahagian penting seperti kawasan pembiakan.

Terdapat beberapa kumpulan orang yang berisiko tinggi dijangkiti kutu yang menyebabkan kudis. Kutu yang menyebabkan penyakit ini lebih cenderung menyerang kanak-kanak, terutama mereka yang tinggal di tempat bersama, seperti asrama, orang dewasa yang aktif secara seksual, dan orang yang mempunyai sistem imun yang lemah, menjadikan mereka rentan terhadap jangkitan.

Baca juga: 3 Penyakit Kulit Yang Boleh Menyerang Kemaluan

Simptom dan Cara Mengubati Kudis

Penyakit ini dicirikan oleh penampilan gatal di kawasan yang terjejas, dan sering bertambah buruk pada waktu malam. Selain gatal, kudis juga menyebabkan munculnya ruam bintik-bintik yang menyerupai jerawat, dan disertai dengan sisik atau lepuh.

Pada kanak-kanak dan orang dewasa, gejala gatal dan ruam dapat muncul di ketiak, siku, pergelangan tangan, di sekitar payudara, pinggang, di kawasan kemaluan, lutut, hingga ke telapak kaki. Semasa bayi dan orang tua, gejala sering muncul di wajah, kepala, leher, tangan, dan telapak kaki.

Mengubati penyakit ini dilakukan dengan membasmi tungau atau kutu yang menyebabkannya. Segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami simptom seperti kudis yang tidak membaik. Doktor biasanya akan menetapkan ubat topikal untuk merawat aduan kudis dan membasmi penyebabnya.

Sebagai tambahan kepada rawatan perubatan, anda dapat mempercepat penyembuhan kudis dengan mengubati sendiri. Ini dapat membantu melegakan gatal akibat kudis. Anda boleh mencuba rendam dalam air sejuk atau menggunakan kain lembap ke kawasan kulit yang terkena. Mengatasi gatal kudis juga boleh dilakukan dengan penggunaan calamine lotion.

Baca juga: 3 Penyakit Menular Seksual yang Berbahaya

Ketahui lebih lanjut mengenai kudis dan bahaya tidak merawat rambut kemaluan dengan meminta doktor di aplikasinya . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!