Ketahui 2 Komplikasi yang Disebabkan oleh Apendisitis

, Jakarta - Anda tidak boleh meremehkan sakit perut yang anda alami, terutamanya jika keadaan ini dirasakan di bahagian bawah kanan perut. Mungkin anda mengalami gejala radang usus buntu. Apendisitis adalah keradangan pada apendiks atau apendiks.

Baca juga: Jangan salah, Makanan Benih Tidak Menyebabkan Apendisitis

Lampiran atau apendiks adalah organ kecil dan nipis yang bersambung dengan usus besar. Radang usus buntu boleh menjadi keadaan serius jika tidak dirawat dengan segera. Ketahui cara merawat radang usus buntu sehingga tidak menyebabkan komplikasi kesihatan.

Gejala Apendisitis

Sakit perut adalah gejala utama apendisitis. Secara amnya, sakit perut yang dirasakan akibat keradangan pada lampiran adalah sakit yang berasal dari pusar dan memancar ke bahagian kanan bawah perut. Sakit perut menjadi lebih teruk apabila orang dengan apendisitis bergerak, menarik nafas dalam-dalam, batuk, dan bersin.

Orang yang mengalami radang usus buntu juga mengalami penurunan selera makan, perut kembung, dan juga tidak dapat mengeluarkan gas atau kentut. Lancarkan Web MD , penghidapnya biasanya mengalami loya, sembelit, cirit-birit, dan kadang-kadang merasa demam. Jangan teragak-agak untuk segera pergi ke hospital terdekat apabila anda mengalami beberapa gejala ini untuk mengetahui punca keluhan kesihatan yang anda alami.

Keradangan pada apendiks sebenarnya disebabkan oleh rongga usus yang dijangkiti. Lancarkan Klinik Mayo , bakteria yang menyebabkan jangkitan merebak dan membiak di apendiks menyebabkan apendiks menjadi radang, membengkak, hingga nanah muncul.

Baca juga: Bolehkah Makan Makanan Goreng Mencetuskan Apendisitis?

Rawatan usus buntu

Lancarkan Perkhidmatan Kesihatan Nasional UK Sekiranya anda mengalami radang usus buntu, sudah tentu, rawatan perlu dilakukan agar penyakit ini tidak bertambah buruk. Keradangan pada apendiks pada umumnya mesti segera dihilangkan dengan melakukan operasi yang dikenali sebagai apendektomi.

Tetapi jangan khawatir, apendiks tidak memiliki fungsi penting dalam tubuh, jadi penghapusan apendiks tidak berdampak pada kesihatan. Terdapat dua jenis apendisitis yang boleh dilakukan, pembedahan laparoskopi dan terbuka. Pembedahan terbuka biasanya dilakukan ketika apendiks telah dijangkiti. Sudah tentu, tindakan ini perlu dilakukan untuk mengelakkan radang usus buntu menjadi lebih teruk.

Komplikasi Apendisitis

Keradangan apendiks yang tidak dirawat dengan baik menyebabkan beberapa komplikasi kesihatan, seperti:

1. Peritonitis

Lancarkan Klinik Mayo Keradangan apendiks yang tidak dirawat menyebabkan apendiks meletup. Keadaan ini menjadikan jangkitan merebak ke rongga perut. Sekiranya anda menghidapinya, orang yang menghidap radang usus buntu mempunyai peritonitis. Penghapusan lampiran adalah salah satu cara menangani yang boleh dilakukan.

2. Abses

Lancarkan Perkhidmatan Kesihatan Nasional UK Keradangan pada lampiran boleh menyebabkan abses. Secara amnya, abses terbentuk di kawasan apendiks yang pecah. Lakukan pemeriksaan segera untuk mengatasi abses yang disebabkan oleh pecahnya lampiran. Keadaan ini menyebabkan kesakitan yang semakin teruk pada orang yang mengalami radang usus buntu.

Baca juga: Bolehkah Wanita Hamil Mengalami Pembedahan Apendisitis?

Itulah komplikasi yang berlaku kerana radang usus buntu yang tidak segera dirawat. Walaupun tidak dapat dicegah, makan banyak sayur dan buah akan mencegah radang usus buntu. Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan, anda boleh menghubungi doktor melalui aplikasi , bila-bila masa dan di mana sahaja.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Apendisitis
Perkhidmatan Kesihatan Nasional UK. Diakses pada tahun 2020. Apendisitis
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Apendisitis