Selalunya Membuat Kesalahan, Inilah Cara Membezakan Sindrom Angelman dan Autisme

, Jakarta - Sindrom Angelman dan autisme adalah sindrom yang biasanya dialami oleh kanak-kanak. Kerana kedua sindrom ini sering melakukan kesalahan. Inilah perbezaan antara sindrom Angelman dan autisme, dan bagaimana untuk mengetahui perbezaan antara keduanya.

Baca juga: Pertumbuhan yang perlahan, Ketahui Gejala Sindrom Angelman

Perbezaan Antara Sindrom Angelman dan Autisme

Sindrom Angelman

Sindrom Angelman adalah gangguan genetik yang mempengaruhi sistem saraf dan menyebabkan kecacatan fizikal dan intelektual pada orang yang menghidapinya. Orang dengan sindrom ini akan sering tersenyum dan ketawa, dan mempunyai keperibadian yang gembira dan teruja. Kanak-kanak dengan sindrom Angelman akan mengalami kelewatan perkembangan pada usia 6 hingga 12 bulan. Penyakit ini tidak dapat disembuhkan, dan rawatan akan tertumpu pada perkembangan sindrom ini.

Sindrom Autisme

Sindrom autisme adalah gangguan perkembangan otak yang mempengaruhi kemampuan anak untuk berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain. Autisme juga menyebabkan gangguan tingkah laku pada si Kecil. Walaupun autisme tidak dapat disembuhkan, ada berbagai kaedah yang digunakan untuk mengobati autisme dengan tujuan agar penderita dapat menyesuaikan diri dengan kehidupan sehari-hari.

Baca juga: Inilah Cara Doktor Mendiagnosis Sindrom Angelman pada Bayi

Ini adalah Gejala Sindrom Angelman dan Autisme

Sindrom Angelman

Gejala pada orang dengan sindrom ini biasanya akan dapat dilihat ketika anak mengalami kelewatan pertumbuhan pada usia 6-12 bulan. Kelewatan pertumbuhan seperti tidak dapat duduk sendiri, atau tidak dapat berbual. Gejala akan muncul dengan lebih jelas apabila kanak-kanak itu menghampiri usia 2 tahun.

Beberapa gejala kanak-kanak lain yang mengalami sindrom ini termasuk mata melintang, kesukaran mengunyah dan menelan makanan, keseimbangan dan koordinasi terjejas, kulit pucat, suka menjulurkan lidah, rambut dan mata berwarna lebih ringan, dan gegaran tangan yang mudah.

Sebagai tambahan kepada gejala fizikal, kanak-kanak dengan sindrom ini secara amnya akan menunjukkan sikap ceria, hiperaktif, mudah ketawa, mudah tersenyum, dan akan mengalami gangguan tidur. Namun, seiring bertambahnya usia, gangguan tidur yang dialami akan berkurang.

Sindrom Autisme

Gejala dan keparahan kanak-kanak dengan sindrom autisme akan berbeza bagi setiap kanak-kanak. Orang dengan autisme dengan gejala ringan masih boleh melakukan aktiviti harian yang normal. Namun, jika simptomnya teruk, anak akan sangat memerlukan pertolongan orang lain dalam menjalani kehidupan seharian.

Gejala sindrom autisme pada anak anda biasanya akan mula menunjukkan gejala pada usia 2 tahun. Di samping itu, gejala yang muncul biasanya merangkumi:

  • Tidak pernah meluahkan emosi, dan tidak sensitif terhadap perasaan orang lain.
  • Tidak bertindak balas ketika namanya disebut, walaupun kemampuan pendengarannya normal.
  • Dia lebih suka bersendirian, seolah-olah dia berada di dunianya sendiri.
  • Tidak mahu berkongsi, bercakap, atau bermain dengan orang lain.
  • Mengelakkan dan menolak hubungan fizikal dengan orang lain.
  • Selalunya mengelakkan sentuhan mata dan kurang menunjukkan ekspresi.

Baca juga: Inilah Rawatan yang Betul untuk Mengatasi Sindrom Angelman

Ibu, perhatikan pertumbuhan Si Kecil. Sekiranya anak anda mengalami gejala di atas, ibu boleh segera membincangkannya dengan doktor pakar dan mengetahui apa yang harus dilakukan. Sekiranya ibu ingin membincangkan mengenai pertumbuhan dan perkembangan si Kecil, boleh menjadi penyelesaiannya. Dengan aplikasi tersebut , ibu boleh berbual secara langsung dengan doktor pakar di mana sahaja dan bila-bila masa melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video . Sekiranya ada yang tidak kena dengan kesihatan si kecil, doktor akan segera memberi ubat untuk si kecil. Tanpa perlu keluar rumah, pesanan anda akan dihantar dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun aplikasinya kini di Google Play atau App Store!