Bolehkah Kusta Dicegah dengan Gaya Hidup Sihat?

, Jakarta - Ingin tahu berapa peningkatan kes kusta di peringkat global? Menurut catatan Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), terdapat 208,619 kes kusta baru yang didaftarkan secara global pada tahun 2018. Kusta adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh kuman. Mycobacterium leprae .

Bakteria jahat ini membiak dengan perlahan dan tempoh inkubasi penyakit ini adalah sekitar lima tahun secara purata. Walau bagaimanapun, gejala kusta dapat muncul dalam satu tahun, tetapi dalam beberapa kes, gejala juga dapat muncul hingga 20 tahun atau lebih.

Kusta adalah penyakit yang menyerang kulit, saraf periferal, mukosa saluran pernafasan atas, dan mata. Persoalannya, bagaimana mencegah penyakit kusta? Bolehkah penyakit ini dicegah dengan gaya hidup sihat?

Baca juga: Jangan abaikan, ini adalah akibat penyakit kusta yang tidak dirawat

Pencegahan Kusta

Bercakap tentang cara mencegah kusta bukanlah perkara yang "menggembirakan". Sebabnya, sehingga kini tidak ada vaksin untuk mencegah penyakit kusta. Gaya hidup yang sihat, seperti diet berkhasiat seimbang atau senaman teratur, tidak menjamin bahawa tubuh akan kebal dari bakteria penyebab kusta. Namun, mengamalkan gaya hidup sihat memperkuat sistem kekebalan tubuh sehingga diharapkan lebih kuat untuk mencegah jangkitan dengan bakteria ini.

Menurut WHO di " Garis Panduan untuk Diagnosis, Rawatan dan Pencegahan Kusta "Ada dua cara untuk mencegah kusta, yang masih dikembangkan. Salah satunya adalah melalui kemoprofilaksis (pemberian ubat-ubatan untuk tujuan mencegah penyakit atau jangkitan) seperti SDR ( dos tunggal rifampisin).

Selain itu chemoprophylaxis, terdapat juga percubaan vaksin seperti LepVax, vaksin subunit baru yang kini dalam kajian fasa 1a ( kajian fasa 1a ). Selain itu, Kumpulan Pembangunan Garis Panduan juga mengesyorkan agar setiap vaksin tuberkulosis (TB) baru dinilai untuk pencegahan penyakit mikobakteri lain seperti kusta dan ulser Buruli.

Selain perkara di atas, kaedah terbaik untuk mencegah penyebaran kusta adalah diagnosis awal dan rawatan orang yang dijangkiti. Sebagai contoh, dalam hal hubungan rumah tangga, pemeriksaan secara langsung dan tahunan disarankan sekurang-kurangnya lima tahun selepas hubungan terakhir dengan orang yang dijangkiti.

Kesimpulannya, sehingga kini tidak ada cara yang pasti untuk mencegah penyakit kusta. Walau bagaimanapun, diagnosis awal dan rawatan yang tepat adalah kaedah terbaik untuk mencegah komplikasi dan juga penularan yang lebih luas.

Baca juga: Jangan sesat, begitulah penyebaran kusta yang mesti difahami

Perhatikan Gejala Kusta

Kusta telah lama tersekat kerana sifatnya yang menular dan kecacatan yang boleh ditimbulkannya. Stigma ini menyebabkan masalah sosial dan emosi bagi individu yang terkena. Jadi, apakah simptom kusta?

Gejala kusta pada mulanya mungkin kelihatan tidak jelas, dan boleh berbeza dari orang ke orang. Dalam beberapa kes, gejala kusta baru muncul setelah bakteria yang menyebabkannya berkembang biak selama bertahun-tahun di dalam tubuh penderita.

Inilah simptom kusta yang biasa dialami oleh penghidapnya, seperti:

  • Rasa mata di kulit, kehilangan keupayaan untuk merasakan sentuhan, tekanan, suhu, atau kesakitan. Gejala-gejala ini biasanya berlaku di tangan, lengan, kaki, dan kaki.
  • Kemunculan luka tetapi tidak ada rasa sakit.
  • Kemunculan lesi pucat, menebal pada kulit, dan warnanya ringan.
  • Lesi yang tidak sembuh selepas beberapa minggu hingga beberapa bulan
  • Kelemahan otot badan, terutamanya otot tangan dan kaki.
  • Kehilangan kening dan bulu mata.
  • Kesesakan hidung dan mimisan.

Di samping itu, terdapat gejala lain yang boleh berlaku pada kelainan mata. Gejala dicirikan oleh refleks berkedip yang berkurang, dan kelopak mata yang tidak ditutup dengan betul. Masalah yang lebih serius adalah kecacatan kekal seperti jari bengkok, dipendekkan atau terputus, dan kelumpuhan tangan dan kaki.

Baca juga: Sebab kusta boleh menjadi penyakit wabak

Nah, bagi anda yang ingin mengetahui lebih lanjut mengenai penyakit kusta, atau mempunyai keluhan kesihatan, anda boleh bertanya terus kepada doktor melalui aplikasi .

Anda juga boleh berjumpa dengan hospital pilihan anda. Sebelum ini, buat temu janji dengan doktor di aplikasi Oleh itu, anda tidak perlu menunggu sebentar ketika anda sampai di hospital. Praktikal, bukan?

Rujukan:
WHO. Diakses pada tahun 2021. Garis Panduan Diagnosis, Rawatan dan Pencegahan Kusta
CDC. Diakses pada tahun 2021. Penyakit Hansen (Kusta)
WHO. Diakses pada tahun 2021. Kusta
Jabatan Kesihatan Negeri New York. Diakses pada tahun 2021. Kusta (penyakit Hansen)
Institut Kesihatan Nasional - MedlinePlus. Diakses pada tahun 2021. Kusta