Inilah 6 Perkara Yang Menyebabkan Melena

, Jakarta - Sudah pasti hampir semua orang merasa panik apabila mereka mengetahui bahawa najis yang mereka lalui berwarna hitam. Secara semula jadi, najis yang dikeluarkan oleh manusia umumnya berwarna hitam, sedikit coklat atau sedikit hijau. Dalam perubatan, najis hitam ini adalah keadaan yang disebut melena.

Melena bukan penyakit tunggal. Biasanya melena adalah gejala penyakit yang lebih kronik, dan umumnya berkaitan dengan pencernaan. Punca melena atau keadaan warna hitam pada najis adalah disebabkan pendarahan pada saluran gastrointestinal atas (esofagus, perut, dan duodenum).

Hemoglobin dalam darah kemudian bertindak balas dengan bahan kimia pencernaan termasuk asid perut, ia juga dapat bertindak balas dengan bakteria usus dalam waktu tertentu sehingga darah tidak lagi merah ketika keluar sebagai tinja tetapi hitam.

Baca juga: Ini adalah keadaan kesihatan yang memerlukan pemeriksaan najis

Jadi, apakah keadaan yang menyebabkan Melena?

Beberapa perkara yang boleh menyebabkan seseorang mengalami melena termasuk:

  • Ulser gastrik dan ulser duodenum. Keadaan ini adalah sakit yang muncul di dinding perut. Sementara ulser duodenum adalah duodenum, yang merupakan saluran pencernaan setelah perut. Luka ini disebabkan oleh jangkitan bakteria H. pylori atau penggunaan ubat anti-radang bukan steroid jangka panjang.

  • Koyakkan di dinding esofagus. Dalam dunia perubatan, keadaan ini berlaku kerana sindrom Mallory-Weis, yang biasanya dijumpai pada mereka yang ketagihan alkohol.

  • Pecahnya vena varikos di kerongkongan. Pecahnya vena varikos di esofagus (esofagus varices) boleh berlaku pada orang yang mengalami sirosis. Vena varikos adalah urat melebar yang cenderung terkoyak dan berdarah.

  • Keradangan esofagus (esofagitis). Keradangan di kerongkongan dapat dialami oleh orang dengan penyakit refluks asid gastrik (GERD). Asid perut yang naik ke kerongkongan menyebabkan keradangan dan kerosakan pada tisu esofagus, mengakibatkan pendarahan.

  • Kanser. Melena boleh berlaku kerana barah esofagus (esofagus) atau barah perut.

  • Rawatan perubatan. Beberapa di antaranya termasuk endoskopi atau radioterapi, yang mengakibatkan pendarahan gastrousus atas.

Melena bukanlah keadaan yang boleh dipandang rendah. Sekiranya anda mengalaminya, segera berjumpa doktor. Buat temu janji dengan doktor sekarang lebih mudah digunakan . Rawatan yang tepat dan pantas sangat berguna untuk mengelakkan keadaan menjadi lebih teruk atau bahkan timbulnya komplikasi yang tidak diingini.

Baca juga: Lakukan 5 perkara ini untuk penghadaman yang lancar

Langkah Merawat Melena

Rawatan untuk melena bergantung kepada penyebabnya. Berikut adalah rawatan yang diberikan oleh doktor untuk merawat melena, termasuk:

  • Pentadbiran Dadah. Tujuannya adalah untuk mengurangkan jumlah asid yang dihasilkan oleh perut jika penyebabnya adalah ulser. Walaupun anda mungkin memerlukan ubat untuk mencegah aliran darah ke luka atau air mata di dalam usus.

  • Endoskopi. Ubat ini digunakan untuk merawat penyebab pendarahan. Doktor menggunakan kepanasan endoskop untuk menyatukan tisu yang koyak di saluran pencernaan. Dalam keadaan ini, pemindahan darah juga diperlukan jika anda mengalami pendarahan.

  • Operasi. Pembedahan dilakukan sekiranya anda mengalami pendarahan berat dan rawatan seperti ubat atau endoskopi tidak berjaya. Pembedahan boleh digunakan untuk memperbaiki air mata di lapisan perut atau usus. Pembedahan juga boleh dilakukan sekiranya penyebab melena adalah tumor.

Baca Juga: BAB Berdarah Tiba-tiba, Adakah Berbahaya?

Ada Petua Untuk Mencegah Seseorang Mengalami Melena?

Cara utama untuk mencegah melena adalah dengan mengelakkan semua pencetus gangguan pencernaan. Berikut adalah beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk mencegah melena, iaitu:

  • Hadkan penggunaan ubat anti-radang bukan steroid.

  • Hadkan pengambilan makanan pedas, masam, dan panas, berlemak, berminyak, dan santan.

  • Hadkan pengambilan minuman seperti kopi, teh, dan alkohol.

  • Pastikan anda mempunyai cukup cecair untuk memastikan badan anda terhidrat dan saluran pencernaan anda berfungsi dengan baik.

  • Elakkan merokok.

  • Terapkan gaya hidup sihat secara keseluruhan, iaitu cukup tidur, makan makanan seimbang, dan bersenam secara teratur.