Prosedur Pembedahan Mata untuk Merawat Trachoma yang teruk

, Jakarta - Anda mungkin pernah mendengar bahawa mata sebenarnya dapat menjadi media untuk menyebarkan jangkitan bakteria atau virus. Ini benar, jadi apabila seseorang menyentuh mata yang dijangkiti bakteria dan bersentuhan dengan orang lain, bakteria dapat memindahkannya. Salah satu jangkitan mata yang cukup berbahaya dan mudah menular dengan cara ini adalah trachoma. Penyakit ini disebabkan oleh bakteria Chlamydia trachomatis dan mesti dirawat secepat mungkin.

Trachoma biasanya menyerang mata dan kelopak mata terlebih dahulu, dengan gejala awal seperti kerengsaan dan gatal-gatal ringan. Sekiranya simptom bertambah buruk dan jika tidak dirawat dengan betul, ia boleh menyebabkan kebutaan. Nah, salah satu langkah untuk merawat trachoma dengan gejala yang cukup teruk adalah melalui pembedahan. Inilah ulasannya!

Baca juga: Ketahui trachoma, penyakit yang menyebabkan kebutaan tertinggi di Afrika

Pembedahan untuk Merawat Trachoma

Pada peringkat awal trachoma, rawatan boleh dilakukan dengan antibiotik untuk menghilangkan jangkitan. Jenis yang boleh diresepkan oleh doktor adalah salap mata tetrasiklin atau azitromisin oral (zithromax). Namun, jika simptomnya cukup teruk maka pembedahan mungkin diperlukan. Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengesyorkan pembedahan untuk orang yang mengalami trachoma lanjut.

Melalui pembedahan putaran kelopak mata (putaran tarsal bilamellar), doktor membuat sayatan pada kelopak mata yang berparut dan memutarkan bulu mata dari kornea. Prosedur ini menghadkan pengembangan tisu parut kornea dan akan membantu mencegah kehilangan penglihatan yang lebih jauh.

Sekiranya kornea pesakit menjadi keruh dan dikhuatiri akan merosakkan penglihatan pada masa akan datang, transplantasi kornea mungkin merupakan pilihan untuk meningkatkan penglihatan. Dalam banyak kes, prosedur ini tidak memberikan hasil yang baik.

Penghidapnya mungkin juga perlu menjalani prosedur untuk menghilangkan bulu mata (penyingkiran rambut). Dan prosedur ini mungkin perlu diulang beberapa kali. Sekiranya pembedahan bukanlah pilihan rawatan yang tersedia, penghidapnya perlu meletakkan pembalut pelekat di atas bulu mata sehingga mereka tidak menyentuh mata.

Baca juga: Trachoma Boleh Menyebabkan Komplikasi di Telinga, Hidung, dan Tekak

Oleh itu, gejala apa yang disyaki trachoma?

Tanda dan gejala trachoma biasanya mempengaruhi kedua-dua mata. Beberapa gejala yang perlu diperhatikan, seperti:

  • Gatal dan kerengsaan ringan pada mata dan kelopak mata;

  • pelepasan lendir atau nanah dari mata;

  • Bengkak kelopak mata;

  • Kepekaan cahaya (fotofobia);

  • Sakit mata.

Sekiranya anda mengalami gejala yang dinyatakan di atas, anda harus segera berjumpa dengan hospital terdekat. Sekiranya anda tidak mahu giliran beratur, anda boleh membuat temu janji terlebih dahulu dengan pakar oftalmologi melalui aplikasi .

Baca juga: Ketahui Strategi SELAMAT untuk Mengubati Trachoma

Penyakit ini juga diketahui cukup mudah menyerang kanak-kanak kecil, tetapi penyakit ini sebenarnya akan berkembang dengan perlahan. Gejala yang lebih teruk juga biasanya berlaku selepas dewasa.

WHO telah mengenal pasti lima peringkat dalam perkembangan trachoma, iaitu:

  • Keradangan - Folikular. Jangkitan baru bermula pada tahap ini. Lima atau lebih folikel - gumpalan kecil yang mengandungi limfosit, sejenis sel darah putih - dilihat dengan pembesaran pada permukaan dalaman kelopak mata atas (konjungtiva).

  • Keradangan - Intensif . Pada tahap ini, mata menjadi sangat menular dan jengkel, dengan penebalan atau pembengkakan kelopak mata atas.

  • Tisu parut kelopak mata. Jangkitan berulang menyebabkan parut pada kelopak mata dalaman. Parut sering muncul sebagai garis putih ketika diperiksa dengan pembesaran. Kelopak mata boleh menjadi terdistorsi dan boleh berubah (entropion).

  • Bulu Mata Berkembang (Trichiasis) . Lapisan dalaman kelopak mata sentiasa cacat, menyebabkan bulu mata berubah sehingga menggosok dan menggaru permukaan luar yang telus (kornea).

  • Kelegapan kornea. Kornea dipengaruhi oleh keradangan yang sering dilihat di bawah kelopak mata atas. Keradangan berterusan diperparah dengan menggaru bulu mata yang terbalik menyebabkan kornea berkerut dan keruh.

Semua tanda-tanda trachoma ini lebih teruk pada penutup atas daripada penutup bawah. Selain itu, tisu kelenjar pelincir di kelopak mata, termasuk kelenjar penghasil air mata (kelenjar lakrimal) mungkin terjejas. Ini menyebabkan kekeringan yang melampau, malah memperburuk masalah.

Rujukan:
Akademi Oftalmologi Amerika. Diakses pada tahun 2020. Trachoma.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Trachoma.
Pertubuhan Kesihatan Dunia. Diakses pada tahun 2020. Trachoma.