Ketahui Hubungan Antigen dan Antibodi untuk Pengesanan Virus

Jakarta - Untuk mengesan adanya infeksi virus korona di dalam tubuh, Indonesia menggunakan tiga jenis pemeriksaan, yaitu tes antibodi cepat, uji antigen swab atau antigen cepat, dan metode PCR. Dari tiga kaedah pemeriksaan, ujian cepat antibodi dan swab antigen masih merupakan kaedah yang dipilih oleh banyak orang.

Tidak menghairankan, selain dari harga yang agak murah, kedua-dua ujian cepat antibodi dan antigen akan memberikan hasil dalam waktu yang relatif singkat. Ya, memang benar bahawa PCR adalah kaedah memeriksa virus korona yang harganya paling mahal di antara ketiga-tiganya.

Ujian antibodi cepat dilakukan dengan mengambil sampel darah dari hujung jari atau bahagian saluran darah yang kemudian dijatuhkan pada alat khas. Malangnya, kaedah ini mempunyai tahap ketepatan yang rendah, hanya sekitar 18 peratus untuk mengesan kehadiran virus korona walaupun harganya agak murah.

Baca juga: Darah Jenis A rentan terhadap Virus Corona, benarkah?

Sementara itu, ujian antigen cepat dilakukan dengan mengambil sampel dalam bentuk lendir dari kerongkong dan hidung melalui alat yang menyerupai Putik kapas dengan tangkai yang lebih panjang. Proses ini, yang dikenali sebagai swab, kemudian akan menjalani peringkat pemeriksaan seterusnya di makmal.

Kaedah PCR mempunyai kadar ketepatan pengesanan virus korona 80 hingga 90 peratus, sementara sapu antigen sedikit di bawahnya. Ujian antigen cepat akan mengambil masa antara 15 hingga 60 minit untuk menunjukkan hasilnya, sementara PCR akan berlangsung sekurang-kurangnya sehari selepas itu. Namun, kerana sejumlah besar sampel yang akan dikaji, PCR kini dapat memakan waktu hingga seminggu.

Hubungan Antigen dan Antibodi dalam Mengesan Virus

Lalu, apa hubungan antigen dan antibodi dalam badan? Ternyata, sebelum antibodi melawan virus yang menjangkiti tubuh, antigen akan hadir terlebih dahulu untuk mengkaji virus tersebut. Antigen itu sendiri adalah bahan yang dapat merangsang kemunculan sistem imun untuk membentuk antibodi untuk melawan virus.

Baca juga: Ujian Risiko untuk Corona Virus atau COVID-19

Sistem kekebalan tubuh akan menganggap antigen sebagai benda asing yang boleh membahayakan kesihatan tubuh. Biasanya, antigen berasal dari luar badan, boleh berasal dari makanan, minuman, pencemaran, kotoran, dan debu. Walau bagaimanapun, antigen juga dapat timbul dari dalam tubuh, seperti sel barah.

Ketika memasuki tubuh, sistem kekebalan tubuh akan melepaskan zat yang berperanan dalam menghancurkan antigen ini, yang kemudian dikenal sebagai antibodi. Ringkasnya, antibodi adalah bagian dari imuniti yang bertindak sebagai pelindung dan juga penghalang tubuh dari terkena virus, bakteria, dan kuman yang menyebabkan penyakit.

Nah, bilangan antibodi yang dibuat oleh sistem imun akan sama dengan jumlah antigen yang masuk ke dalam badan. Antibodi ini akan memiliki bentuk yang serupa dengan antigen yang diperjuangkan, sehingga antibodi dapat menempel pada antigen dan melawannya. Oleh itu, antigen tidak akan berkembang dan menyebabkan jangkitan pada badan.

Baca juga: AC Boleh Meningkatkan Risiko Virus Corona, Benarkah?

Walaupun begitu, dalam keadaan khas, antigen juga boleh menyebabkan reaksi alergi dan masalah kesihatan yang berkaitan dengan alahan, termasuk asma dan eksim. Oleh itu, anda mesti sentiasa melindungi tubuh anda daripada dijangkiti virus, seperti rajin mencuci tangan, menjaga jarak, dan memakai topeng.

Sekiranya anda memerlukan maklumat lain mengenai antigen dan antibodi serta pemeriksaan Covid-19, anda boleh bertanya terus kepada doktor mengenai permohonannya , atau secara langsung membuat janji untuk melakukan ujian antibodi cepat, swab antigen, atau PCR.



Rujukan:
Hospital Primaya. Diakses pada tahun 2020. Apakah perbezaan antara Antibody Rapid Test dan Antigen Swab?
Pesakit. Diakses pada tahun 2020. Ujian Antibodi dan Antigen.
Versi Pengguna Manual Merck. Diakses pada tahun 2020. Gambaran Keseluruhan Sistem Imun.