4 Punca Bayi Mudah Terpengaruh dengan Panas Terus

Jakarta - Panas berduri, atau yang dikenali sebagai miliaria, adalah ruam merah kecil yang menonjol. Ruam ini kecil, gatal, dan menyebabkan sensasi terbakar pada kulit. Walaupun dapat dialami oleh siapa saja, bayi mempunyai faktor risiko yang lebih besar untuk mengalaminya. Bayi rentan terhadapnya kerana peraturan suhu di dalam badan belum terbentuk sepenuhnya. Bukan hanya itu, kelenjar peluh pada bayi juga tidak berkembang sepenuhnya.

Ini menjadikan bayi tidak dapat berpeluh dengan betul. Panas berdarah pada bayi biasanya muncul di bahagian muka, leher, dan pangkal paha. Walaupun tidak berbahaya, keadaan ini akan membuat bayi merasa tidak selesa dan sentiasa rewel. Oleh itu, apakah punca panas berdarah pada bayi yang memerlukan perhatian? Ayuh, baca lebih lanjut di bawah.

Baca juga: Panas berdarah pada bayi baru lahir, inilah cara menanganinya

Ibu, Ketahui Punca Panas Berdarah pada Bayi

Panas berduri disebabkan oleh kelenjar peluh yang tersumbat. Keadaan ini mencetuskan kemunculan ruam dan keradangan pada kulit. Punca kepanasan pada bayi masih belum dapat dipastikan. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa keadaan yang dapat meningkatkan risiko panas berdarah. Berikut adalah beberapa syarat yang perlu anda perhatikan:

1. Iklim Tropika

Iklim tropika, serta cuaca panas dan lembap adalah penyebab utama panas berdarah pada bayi. Cuaca panas akan mencetuskan bayi merasa panas, sehingga kelenjar peluh dapat tersumbat. Ini akan mencetuskan sejumlah gejala panas yang berduri. Sebagai tambahan kepada iklim tropika, memakai pakaian tebal atau suhu bilik yang terlalu panas adalah penyebab kepanasan pada bayi.

Baca juga: 4 Cara Mudah Menangani Panas Berduri di Anak Kecil Anda

2. Kelenjar peluh yang tidak berkembang

Penyebab panas berdarah berikutnya pada bayi adalah kelenjar peluh yang belum terbentuk sepenuhnya. Keadaan ini akan menjadikan peluh lebih mudah terperangkap di kulit. Inilah sebab mengapa panas berdarah lebih mudah dialami oleh bayi.

3. Obesiti

Bayi yang mempunyai berat badan berlebihan adalah salah satu faktor pencetus panas. Dalam keadaan ini, panas berduri lebih cenderung berlaku di kawasan lipatan, seperti perut, leher, dan pangkal paha.

4. Berbohong Terlalu Lama

Walaupun bayi tidak dapat menukar posisi sendiri, lebih baik tidak membiarkan ibu berbaring terlalu lama. Kedudukan ini mencetuskan kemunculan panas berduri di kawasan belakang kerana berpeluh, kelembapan, dan panas. Sebaiknya pegang bayi sekali-sekala, atau ubah kedudukannya.

Baca juga: Ubat Semula jadi Buatan Panas Buatan Sendiri

Bagaimana merawat haba berdarah pada bayi?

Walaupun secara amnya tidak berbahaya, haba berduri boleh menyebabkan ketidakselesaan pada bayi. Sekiranya demikian, bayi akan sentiasa cerewet dan menangis. Sekiranya ibu melihat sejumlah tanda dan simptom kepanasan berdarah pada bayinya, cubalah mengambil langkah merawatnya secara bebas di rumah. Berikut adalah beberapa langkah yang boleh anda ambil:

  • Kompres sejuk sekerap mungkin. Sekurang-kurangnya 20 minit setiap jam.
  • Bersihkan ruam dengan air mengalir, dan sabun bayi khas.
  • Taburkan serbuk talcum untuk mengurangkan rasa tidak selesa pada kulit.
  • Pastikan kulit tetap sejuk.
  • Elakkan cuaca panas dan tempat yang lembap.
  • Beri susu ibu dengan banyak untuk mengelakkan dehidrasi.
  • Pakai pakaian yang longgar.

Panas berduri dapat sembuh dengan sendirinya jika ibu meletakkan anak di bilik sejuk. Namun, jika simptomnya semakin merisaukan, ibu disarankan untuk memeriksa anak di hospital terdekat untuk mengambil langkah rawatan yang sewajarnya.



Rujukan:
NHS. Diakses pada tahun 2021. Ruam panas (panas berduri).
Garis Kesihatan. Diperoleh pada tahun 2021. Prickly Heat (Miliaria Rubra).
Apa yang Harapkan. Diperoleh pada 2021. Ruam Panas (Miliaria) pada Bayi.
Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2021. Apa yang perlu diketahui mengenai ruam panas pada bayi.