Marah Dipanggil Nenek, Umur Mempengaruhi Tahap Emosi?

, Jakarta - Sebuah video wanita yang sedang marah menjadi viral di media sosial. Dalam video yang beredar, wanita itu dilihat marah setelah dipanggil oleh neneknya oleh wanita lain. Dia juga melepaskan kemarahannya dengan memijak kaki seorang wanita yang memanggil neneknya. Umur wanita yang sedang marah itu belum diketahui, tetapi dalam video itu kelihatan seperti dia sudah tua.

Kemarahan adalah cara seseorang melepaskan emosi negatif yang sebenarnya normal. Kemarahan juga disebut sebagai salah satu emosi primitif yang telah tertanam sejak zaman berzaman. Tetapi berhati-hatilah, menjadi seseorang yang terlalu mudah marah sebenarnya tidak terlalu baik, malah boleh memberi kesan kepada kesihatan tubuh. Sekiranya anda melihat video viral, bolehkah usia mempengaruhi dan membuat seseorang mudah marah?

Baca juga: 8 Petua Mengawal Kemarahan Sehingga Tidak Terlalu Banyak

Sebab Seseorang Menjadi Marah Dengan Lebih Mudah

Menyatakan kemarahan sebenarnya adalah perkara semula jadi dan baik selagi ia dilakukan dalam had yang munasabah. Berlebihan dalam menyatakan emosi negatif ini, sebenarnya boleh memberi kesan buruk, termasuk dalam hubungan sosial dengan orang lain. Terdapat beberapa faktor yang boleh membuat seseorang lebih mudah marah, salah satunya adalah faktor usia.

Seiring bertambahnya usia, seseorang mungkin mengalami pelbagai perubahan dan memerlukan penyesuaian. Proses penyesuaian inilah yang menjadikan seseorang lebih mudah marah. Walaupun begitu, tidak semua orang tua akan mengalami perkara yang sama dan menjadi pemarah. Sebenarnya, terdapat pelbagai faktor lain yang boleh membuat seseorang mudah marah, termasuk:

1. Kurang tidur

Salah satu faktor yang boleh membuat seseorang mudah marah adalah kurang tidur. Ini menjadikan badan mudah letih dan tanpa sedar boleh menyebabkan emosi meletup tanpa menyedarinya. Selain itu, kurang tidur juga dapat membuat otak lelah, sehingga dapat mengurangkan prestasinya. Ini menyukarkan seseorang untuk berkonsentrasi, bingung, hingga sukar untuk berfikir dengan jelas, dan memicu seseorang menjadi mudah marah.

Baca juga: Emosi yang meletup, Tanda tidak stabil secara mental?

2. Kemurungan

Marah tanpa alasan atau kerana perkara-perkara yang sebenarnya remeh dapat menjadi tanda bahawa seseorang merasa tertekan dan murung. Keadaan ini sering tidak disedari, terutama oleh penghidapnya. Apabila anda tertekan, seseorang menjadi lebih mudah putus asa, selalu sedih, malah menjadi lebih mudah marah dan melampiaskan emosi negatif yang lain. Kemurungan juga dapat memudahkan seseorang melakukan perkara yang berisiko dan tidak dijangka, seperti marah di depan umum.

3. Gangguan Kecemasan

Orang yang mengalami gangguan kecemasan mungkin juga sukar mengatur emosi mereka. Akibatnya, orang-orang dengan gangguan ini akan mudah meletup, dan kegelisahan yang mereka alami dapat membuat mereka merasa mudah terganggu dan akhirnya melampiaskan emosi negatif.

4. Penyakit-penyakit tertentu

Seseorang boleh menjadi lebih mudah marah jika dia mempunyai penyakit tertentu, seperti Alzheimer atau demensia. Sebenarnya, ada jenis penyakit tertentu, terutama yang berkaitan dengan penurunan otak, yang boleh membuat seseorang lebih mudah marah. Ini mungkin berkaitan dengan kekecewaan kerana tidak dapat mengingat sesuatu atau ingatan tertentu.

Baca juga: Kegelisahan Berlebihan, Berhati-hati dengan Gangguan Kecemasan

Mempunyai masalah kesihatan dan memerlukan nasihat doktor segera? Gunakan aplikasinya hanya. Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah pada bila-bila masa dan di mana sahaja melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Perubatan Harian. Diakses pada 2019. Lapan Sebab Perubatan Mengapa Anda Selalu Marah.
Penjaga. Diakses 2019. Ilmu kemarahan: bagaimana jantina, usia dan keperibadian membentuk emosi ini.
Garis Kesihatan. Diakses pada 2019. Tahap Demensia.
Medscape. Diakses pada tahun 2019. Penyakit Alzheimer.