Fakta Mengenai Anak Batuk rejan Boleh Mengalami

Jakarta - Ada beberapa jenis batuk yang mungkin Anda hadapi, seperti batuk kering, batuk dengan kahak, dan batuk rejan. Di antara ketiganya, anda perlu berhati-hati dengan batuk rejan, kerana batuk ini menyerang paru-paru dan saluran pernafasan dan sangat berbahaya ketika menyerang bayi dan anak-anak.

Pertussis , sebagai istilah perubatan untuk batuk rejan, dapat dikenali oleh batuk keras yang terjadi secara berterusan. Selalunya, batuk ini bermula dengan nafas yang panjang dan melengking. Batuk ini dapat menyebabkan penderita mengalami kesukaran untuk bernafas, bahkan menyebabkan komplikasi yang lebih serius jika tidak segera dirawat.

Punca Batuk rejan

Batuk rejan adalah sejenis batuk yang sangat menular dan berlaku kerana sejenis jangkitan bakteria Bordetella pertussis di saluran pernafasan. Keadaan ini boleh berlangsung antara 4 hingga 8 minggu, jadi penyakit ini juga sering disebut sebagai batuk seratus hari. Selain batuk dan mengi, pertusis dapat diikuti oleh berbagai masalah kesihatan lain, seperti mata berair, demam, tekak kering, dan hidung tersumbat.

Baca juga: Anak Kecil Anda Mempunyai Batuk rejan, Apa Yang Harus Anda Lakukan?

Batuk rejan Sangat mudah dijangkiti bayi dan kanak-kanak

Bayi, balita, dan anak-anak adalah kumpulan yang paling rentan terhadap batuk rejan, terutama bayi di bawah 12 bulan dan balita berusia 1 hingga 4 tahun yang tidak mendapat vaksinasi DPT. Malah, melalui penyelidikan yang diterbitkan oleh The Lancet , dikatakan bahawa terdapat sekitar 24.1 juta kes batuk rejan pada tahun 2017 yang terutama mempengaruhi kanak-kanak.

Fasa Gejala Batuk rejan

Gejala batuk rejan biasanya berlaku antara 5 hingga 10 hari setelah tubuh dijangkiti bakteria. Pada kanak-kanak, gejalanya boleh menjadi lebih spesifik, seperti anak mengalami sesak nafas ketika tidur atau berbaring. Secara umum, gejala pertusis dibahagikan kepada tiga fasa dengan tanda yang berbeza pada setiap fasa, iaitu:

  • Fasa satu yang berlangsung sekitar 1 hingga 2 minggu. Gejala pada tahap ini ringan, seperti kesesakan hidung, demam, batuk dengan kahak, merah, dan mata berair.
  • Fasa kedua dikenali sebagai fasa paroxysmal, biasanya berlangsung 1 hingga 6 minggu selepas fasa memburuk pertama. Tahap ini dicirikan oleh batuk yang lebih kuat, kadang-kadang tidak berhenti sehingga 10 minit.
  • Fasa ketiga atau fasa penyembuhan yang biasanya berlangsung dari 1 hingga 3 bulan. Walaupun mereka tidak lagi dapat menyebarkan penyakit, jangkitan bakteria dan virus lain masih dapat terjadi, sehingga penyembuhan dapat memakan waktu lebih lama.

Baca juga: Kedua-duanya Batuk, Inilah Perbezaan Batuk Rokok Dan Batuk Biasa

Walaupun masih ringan dan berada di fasa pertama, segera dapatkan rawatan jika anak menunjukkan gejala batuk rejan. Ini kerana risiko kematian lebih tinggi apabila rawatan ditangguhkan dan gejala bertambah buruk dan memasuki fasa paroxysmal. Ibu boleh menggunakan aplikasinya untuk memudahkan membuat janji temu dengan pakar pediatrik di hospital terdekat, sehingga anak mendapat rawatan segera.

Komplikasi Batuk rejan

Pada orang dewasa, batuk rejan yang tidak mendapat rawatan dapat berkembang menjadi keadaan yang lebih serius, seperti insomnia, penurunan berat badan, kesukaran bernafas ketika tidur, hingga radang paru-paru. Sementara itu, komplikasi yang berlaku pada kanak-kanak boleh dianggap lebih serius.

Baca juga: Kenali 6 Jenis Batuk Yang Boleh Berlaku Pada Kanak-kanak

Sebabnya, batuk yang tidak berhenti boleh mengakibatkan penurunan kerja paru-paru. Bukan hanya itu, kanak-kanak yang mengalami penahanan pernafasan sementara atau apnea berterusan boleh menyebabkan hipoksia. Kajian yang diterbitkan di Rangkaian JAMA juga mendedahkan bahawa bayi yang mengalami batuk rejan mempunyai risiko lebih tinggi terkena epilepsi pada masa kanak-kanak.

Rujukan:
Karene Hoi Ting Yeung, BSc., Et al. 2017. Diakses pada tahun 2020. Kemas kini Beban Pertussis Global pada Kanak-kanak yang Lebih Muda Dari 5 Tahun: Kajian Pemodelan. Penyakit Berjangkit Lancet 17 (9): 974-980.
Morten Olsen, M.D., Ph.D., et al. 2015. Diakses pada tahun 2020. Jangkitan Pertusis Diagnosis Hospital pada Kanak-kanak dan Risiko Epilepsi Jangka Panjang. JAMA Jaringan 314 (17): 1844-1849.
CDC. Diakses pada tahun 2020. Pertussis (Batuk rejan).