Para saintis mengatakan Virus Corona Boleh Menyebarkan Melalui Udara

, Jakarta - Pada Februari 2020, wakil kepala Biro Urusan Sipil Shanghai, China membuat klaim mengejutkan mengenai jenis koronavirus SARS-CoV-2. Pegawai tersebut mengatakan bahawa virus yang menyebabkan COVID-19 dapat merebak ke udara ( penyakit bawaan udara ).

Pada masa itu, tuntutan kontroversi ini pastinya menimbulkan rasa panik. Pertentangan selepas bantahan datang. Menurut pakar dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit China, tidak ada bukti saintifik untuk menyokong hujah ini. Perbahasan juga datang dari ahli virologi di Pusat Penyelidikan Penyakit Berjangkit Australia. Pakar itu mengatakan bahawa pernyataan itu hanyalah tuntutan liar tanpa bukti sokongan.

Oleh itu, apa yang dikatakan oleh Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO)? Laporan WHO di Laporan Misi Bersama WHO-China mengenai Penyakit Coronavirus 2019 (COVID-19) juga mengatakan perkara yang sama. Di sana jelas dinyatakan, penyebaran udara tidak dilaporkan untuk COVID-19. Penyebaran melalui udara tidak dipercayai sebagai pemacu utama penghantaran berdasarkan bukti yang ada.

Namun, bantahan ini kini memasuki fasa baru. Lima bulan kemudian, kini virus korona disyaki sebagai virus penyakit bawaan udara.

Baca juga: Berurusan dengan Virus Corona, Inilah Yang Harus Dilakukan dan Tidak Boleh Dilakukan

Beratus-ratus saintis menekan WHO

Semasa pandemi COVID-19, WHO bersetuju bahawa virus korona hanya menular melalui tetesan (bersin atau percikan batuk), bukan melalui udara. Ringkasnya, COVID-19 tidak penyakit bawaan udara, itulah WHO menegaskan.

Namun, 239 saintis dari 32 negara membantah pernyataan WHO. Mereka juga mengirim surat terbuka kepada WHO yang diterbitkan dalam jurnal Penyakit Berjangkit Klinikal . Para saintis mendapati terdapat bukti yang kuat untuk menunjukkan bahawa virus jahat ini dapat merebak di udara.

Ini bermaksud bahawa SARS-CoV-2 terkandung dalam zarah-zarah yang jauh lebih kecil daripada tetesan, dan dapat melayang selama berjam-jam setelah seseorang bercakap atau bernafas. Para saintis di atas menganggap WHO lambat untuk bertindak balas terhadap keadaan semasa. Sebenarnya, SARS-CoV-2 benar-benar baru, dan fakta mengenai virus boleh berubah pada bila-bila masa.

"Ini jelas bukan serangan ke atas WHO, ini adalah perbahasan ilmiah. Namun, kami merasa kami harus membuatnya terbuka kerana WHO menolak bukti ini," kata Jose Jimenez, seorang ahli kimia dari University of Colorado, seperti yang dilaporkan oleh BBC , 8 Julai 2020 ( Coronavirus: WHO memikirkan semula Coronavirus: WHO memikirkan semula bagaimana Covid-19 merebak di udara ).

Tuduhan virus korona dapat menyebar di udara sebenarnya bukanlah perkara baru. Terdapat kajian menarik yang dapat kita lihat. Sebagai contoh, pada bulan Mac 2020, kajian dari Jurnal Perubatan New England bertajuk: Aerosol dan Kestabilan Permukaan SARS-CoV-2 dibandingkan dengan SARS-CoV-1. Apa kata pakar dalam kajian ini?

Baca juga: Kesnya semakin meningkat, berikut adalah 8 cara untuk menguatkan sistem imun terhadap virus korona

Di sana dinyatakan, virus korona dapat hidup hingga tiga jam di udara, mirip dengan saudara kandungnya, iaitu SARS-CoV-1 (penyebab SARS). Kemudian, bolehkah virus ini menular melalui udara?

"Kami sama sekali tidak mengatakan bahawa terdapat penularan aerosol virus, tetapi kajian ini menunjukkan bahawa virus itu bertahan untuk jangka masa panjang dalam keadaan ini, jadi secara teorinya mungkin," kata pemimpin kajian Neeltje van Doremalen di Institut Nasional Alahan.Penyakit Berjangkit.

Akui dan Terus Mengumpulkan Bukti

Lalu, bagaimana sikap WHO terhadap penyelidikan ratusan pakar di atas? WHO kini akhirnya mengakui bukti bahawa SARS-CoV-2 dapat disebarkan oleh zarah-zarah bawaan udara kecil. Pegawai WHO mengatakan bukti dari saintis tidak dapat dikesampingkan.

"Kemungkinan penularan melalui udara di persekitaran umum, terutama dalam keadaan yang sangat spesifik, sesak, tertutup dan berventilasi buruk telah dijelaskan, tetapi bukti ini tidak dapat dikesampingkan," kata Benedetta Allegranzi, ketua teknikal untuk pencegahan dan pengendalian jangkitan WHO, sebagai dilaporkan oleh Reuters. Reuters (7/7)

Walaupun sejauh ini virus korona yang menyebar melalui udara hanya dijumpai dalam keadaan atau lingkungan yang terbatas, buktinya tidak dapat disangkal. "Bukti masih perlu dikumpulkan dan ditafsirkan, dan kami akan terus menyokong ini," tambah Allegranzi.

Baca juga:Inilah yang mesti anda perhatikan ketika mengasingkan diri di rumah mengenai Virus Corona

Tukar Protokol Kesihatan?

Seperti yang dijelaskan di atas, sejauh ini WHO bersetuju bahawa virus korona hanya menular melalui titisan. Sebenarnya, ada bukti baru yang menunjukkan bahawa coronavirus dapat menyebar melalui udara dan mungkin menular. Sekarang, persoalannya bagaimana dengan protokol kesihatan yang telah dilaksanakan selama ini?

Walaupun telah mengakui bukti dan teori di atas, WHO tidak secara rasmi menurunkannya sebagai kedudukan institusi. WHO juga belum memasukkan risiko dalam protokol kesihatan. Namun, WHO mengatakan mungkin protokol kesihatan diset semula.

Sebagai contoh, melaksanakan topeng penggunaan yang lebih besar dan memperketat peraturan jarak sosial, terutama di restoran atau pengangkutan awam. Bukan hanya itu, protokol di hospital juga dapat disusun semula. Kerana apabila pesakit dijangkiti penyakit udara, ia akan mengubah pengurusan perawatan di hospital.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah di atas? Atau ada aduan kesihatan yang lain? Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung melalui permohonan . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar kapan saja dan di mana sahaja tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
WHO. Diakses pada tahun 2020. Laporan Misi Bersama WHO-China mengenai Penyakit Coronavirus 2019 (COVID-19).
Jurnal Perubatan New England. Diakses pada tahun 2020. Kestabilan Aerosol dan Permukaan SARS-CoV-2 berbanding dengan SARS-CoV-1.
BBC. Diperoleh pada tahun 2020. Coronavirus: WHO memikirkan semula bagaimana Covid-19 merebak di udara.
The New York Times. Diakses pada tahun 2020. 239 Pakar Dengan Satu Tuntutan Besar: Coronavirus Adalah Udara.
Reuters. Diakses pada tahun 2020. WHO mengakui 'bukti yang muncul' penyebaran udara melalui COVID-19.
CNBC. Diakses pada tahun 2020. WHO mempertimbangkan 'langkah berjaga-jaga melalui udara' untuk kakitangan perubatan setelah kajian menunjukkan coronavirus dapat bertahan di udara.
Minggu Berita. Diperoleh pada tahun 2020. Coronavirus Boleh Dilancarkan, Tuntutan Rasmi China.