Sudah Dirawat, Bolehkah Chlamydia Kembali?

, Jakarta - Chlamydia adalah jangkitan kelamin yang biasanya disebabkan oleh bakteria. Orang dengan klamidia jarang mengalami gejala pada peringkat awal. Klamidia yang tidak dirawat boleh menyebabkan komplikasi serius. Itulah sebabnya penting untuk melakukan pemeriksaan berkala sekiranya terdapat masalah yang berkaitan dengan organ kelamin.

Punca Chlamydia

Sebilangan besar penyakit klamidia disebarkan melalui hubungan seksual. Bayi yang baru lahir juga berisiko dijangkiti klamidia dari ibu melalui kelahiran anak. Oleh itu, pemeriksaan pranatal berguna untuk mengesan kemungkinan penularan klamidia. Bukan hanya organ kemaluan, jangkitan klamidia juga dapat terjadi pada mata, tetapi kes ini sangat jarang berlaku.

Baca juga: Ini adalah Gejala Chlamydia kerana Keintiman

Rawatan Chlamydia

Kerana disebabkan oleh bakteria, klamidia dapat dirawat dengan antibiotik. Azithromycin adalah antibiotik yang biasanya diresepkan dalam dos yang cukup besar. Selain itu, doxycycline juga boleh digunakan dan mesti diminum dua kali sehari selama kira-kira satu minggu. Arahan dos perlu dipatuhi sehingga jangkitan dinyatakan sembuh sepenuhnya. Pengambilan ubat boleh memakan masa satu hingga dua minggu, sesuai dengan dos yang disyorkan oleh doktor.

Sepanjang tempoh rawatan, disarankan untuk tidak melakukan hubungan seks terlebih dahulu. Sebabnya adalah kerana penularan klamidia masih berlaku. Pasangan dengan pesakit juga digalakkan untuk berbincang dengan doktor mereka untuk mendapatkan rawatan yang sama. Tujuannya adalah untuk memutuskan sepenuhnya rangkaian penularan klamidia.

Bolehkah Chlamydia Kembali?

Jawapannya adalah ya. Sebabnya ialah bakteria penyebab klamidia dapat bertahan di perut penderita setelah dibersihkan dari alat kelamin dengan antibiotik. Chlamydia bersembunyi di saluran pencernaan boleh menjadi tidak aktif selama bertahun-tahun tanpa gejala. Keadaan ini juga dapat menular kepada pasangan seksual dengan mudah tanpa diperhatikan.

Itulah sebabnya orang yang pernah menjalani rawatan klamidia masih boleh menjangkiti orang lain atau menjangkiti diri sendiri melalui persetubuhan. Pencegahan klamidia adalah cara yang paling berkesan kerana setelah dijangkiti, bakteria yang menyebabkannya lebih sukar untuk dibuang.

Baca juga: Harus Tahu, Rawatan untuk Mengatasi Klamidia

Pencegahan Chlamydia

1. Gunakan Kondom

Gunakan kondom dengan betul semasa melakukan hubungan seks. Bagi lelaki, disyorkan menggunakan kondom lateks dan wanita menggunakan kondom poliuretana. Walaupun tidak menghilangkan risiko jangkitan, ini berguna untuk mengurangkan gejala.

2. Setia kepada Satu Pasangan Seksual

Harus mengelakkan kebiasaan menukar pasangan seksual. Selain klamidia, kebiasaan ini meningkatkan risiko menularkan jangkitan kelamin lain seperti gonorea, HIV / AIDS, dan sifilis.

3. Elakkan Douching

Douching adalah sejenis rawatan kecantikan untuk mencuci Miss V dengan menyemburkan larutan khas ke saluran. Walaupun bertujuan untuk membersihkan Miss V, rawatan ini dapat mengurangkan bilangan bakteria baik pada Miss V. Itulah sebabnya douching tidak digalakkan kerana boleh meningkatkan risiko klamidia.

Baca juga: Inilah ciri-ciri penyakit kelamin pada lelaki dan wanita

Itulah fakta mengenai klamidia. Sekiranya anda ingin bertanya mengenai penyakit kelamin lain, anda tidak perlu malu untuk berjumpa doktor . Ciri Bercakap dengan Seorang Doktor apa yang ada dalam aplikasi memudahkan anda menghubungi doktor pada bila-bila masa dan di mana sahaja melalui Berbual , dan Panggilan Suara / Video . Ayuh, cepat muat turun permohonan di App Store atau Google Play!