Sebab-sebab Obesiti Boleh Menyebabkan Hiatus Hernia

, Jakarta - Hernia hiatal dapat terjadi ketika tisu badan atau organ mendorong melalui diafragma. Diafragma adalah membran yang menahan organ perut di tempatnya, memisahkannya dari jantung dan paru-paru di rongga dada. Ia adalah lapisan otot berbentuk kubah di antara kedua rongga, dan bergerak ke atas dan ke bawah untuk menyokong pernafasan. Hernia hiatal berlaku apabila bahagian perut atas mendorong melalui diafragma.

Seseorang boleh dilahirkan dengan jurang hernia hiatus yang lebih besar. Peningkatan tekanan di perut seperti kehamilan, kegemukan, batuk, atau ketegangan semasa buang air besar juga dapat meningkatkan potensi hernia hiatal.

Hiatal Hernia Hubungan dan Obesiti

Peningkatan berat badan dan peningkatan ukuran perut seseorang boleh menyebabkan atau memburukkan lagi keadaan ini. Pedih ulu hati atau GERD (penyakit gastroesophageal reflux), berlaku apabila asid perut mengalir kembali ke esofagus, yang merupakan saluran makanan yang menghubungkan tekak dan perut.

Baca juga: 5 Ujian untuk Mendiagnosis Hernia Hiatal

Gejala pedih ulu hati sering berlaku sejurus selepas makan dan boleh berlangsung selama beberapa minit atau bahkan berjam-jam. Orang mungkin mengadu sensasi terbakar di dada atau tekak, rasa masam atau pahit di mulut, atau bahkan gejala batuk.

Pergaulan ini nampaknya lebih kuat pada wanita dan penduduk kulit putih berbanding lelaki dan kumpulan etnik lain. Peningkatan risiko GERD dianggap disebabkan oleh lemak perut yang berlebihan sehingga menyebabkan tekanan pada perut. Selain itu, risikonya juga dapat dipengaruhi oleh perkembangan hernia hiatal yang menyebabkan aliran balik asid atau perubahan hormon seperti peningkatan pendedahan estrogen yang dapat terjadi pada individu yang terkena obesiti.

Obesiti Bukan Satu-satunya Punca

Punca kelemahan struktur yang menyebabkan hernia hiatal tidak diketahui secara pasti. Salah satu penyebab berpotensi adalah tekanan pada diafragma, yang risikonya mungkin lebih tinggi pada sesetengah orang kerana faktor genetik tertentu.

Beberapa faktor risiko menimbulkan kelemahan hiatus, pembukaan diafragma melalui saluran paip makanan. Contohnya, hernia hiatal lebih kerap berlaku pada orang berusia lebih dari 50 tahun dan mereka yang gemuk.

Baca juga: Gaya Hidup Sihat bagi Penghidap Hiatus Hernia

Faktor risiko lain termasuk latihan kekuatan semasa angkat berat, cuba mengosongkan usus, batuk, atau muntah berterusan. Tindakan ini meningkatkan tekanan pada rongga perut buat sementara waktu.

Hernia Hiatal juga sering berlaku pada wanita semasa mengandung. Janin yang tumbuh mendorong organ perut ke atas, kadang-kadang menyebabkannya membesar melalui diafragma di mana ia memenuhi saluran makanan. Sekiranya anda mengalami gejala yang berkaitan dengan hernia hiatal, segera hubungi doktor anda melalui aplikasi tersebut .

Anomali kongenital pada diafragma juga menjadi penyebabnya, tetapi hernia hiatal jarang terjadi dalam penyebab ini. Kecederaan diafragmatik, seperti trauma dari kejatuhan atau kemalangan jalan raya, juga boleh menyebabkan hernia hiatal. Beberapa prosedur pembedahan yang melibatkan paip makanan juga meningkatkan risiko seseorang.

Baca juga: Asid Perut Mudah Meningkat Kerana Hiatus Hernia

Inilah masanya untuk melakukan pencegahan

Kerana obesiti adalah faktor risiko hernia hiatal, penurunan berat badan dapat membantu mengurangkan risiko bagi beberapa orang. Sebab dan faktor risiko lain yang diketahui untuk hernia ini tidak dapat dicegah.

Sesiapa yang mempunyai hernia hiatal mungkin mendapati bahawa mengubah diet dan tabiat minum mereka dapat membantu mengurangkan gejala pedih ulu hati. Seseorang boleh mendapat faedah daripada pengurangan berikut:

  • Keseluruhan saiz makanan.

  • Saiz bahagian.

  • Makan makanan tertentu yang mencetuskan refluks.

Mengurangkan pengambilan makanan dan minuman berikut sering dapat mengurangkan gejala:

  • Alkohol.

  • Kafein.

  • Coklat.

  • Tomato.

  • Makanan berlemak atau pedas.

Waktu makan dan minum juga boleh menjadi faktor kerana waktu makan mempengaruhi apabila asid dapat mengalir kembali ke paip makanan. Orang yang mengalami pedih ulu hati harus duduk tegak semasa makan dan makan sekurang-kurangnya 3 jam sebelum tidur.

Rujukan:

Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2019. Apa yang Perlu Diketahui Tentang Hiatal Hernia