5 Cara Mencegah Preeklampsia Selepas Bersalin

, Jakarta - Semasa mengandung, ibu digalakkan makan makanan sihat dan berkhasiat yang tidak hanya bermanfaat untuk bayi dalam kandungan, tetapi juga dapat mencegah ibu dari pelbagai komplikasi kehamilan. Salah satu komplikasi yang perlu disedari oleh ibu adalah preeklamsia atau tekanan darah tinggi semasa mengandung yang boleh membahayakan janin. Tetapi jangan risau, ada beberapa cara untuk mencegah preeklampsia.

Preeklamsia adalah keadaan di mana wanita hamil mengalami tekanan darah tinggi dan disertai dengan kerosakan organ, seperti ginjal dan hati. Wanita hamil yang mempunyai sejarah hipertensi, diabetes, obesiti dan wanita yang mengandung kembar lebih berisiko terkena preeklampsia. Sekiranya ibu menyedarinya terlambat, preeklampsia boleh berkembang menjadi eklampsia yang boleh mengancam keselamatan wanita hamil dan janin mereka. Oleh itu, penting bagi wanita hamil untuk mengetahui gejala preeklamsia.

Gejala Preeklamsia

Gejala preeklamsia biasanya muncul ketika usia kehamilan memasuki trimester kedua atau sekitar minggu 24-26, hingga hari kelahiran. Gejala preeklampsia yang paling jelas adalah peningkatan tekanan darah. Sekiranya tekanan darah wanita hamil mencapai 140/90 mm Hg, dia disarankan untuk segera berjumpa pakar sakit puan. Oleh itu, sangat penting bagi wanita hamil untuk memeriksa tekanan darah mereka secara berkala semasa mengandung supaya mereka dapat mengesan komplikasi ini lebih awal. Untuk memudahkan ibu melakukan ujian darah secara berkala, cukup gunakannya Ujian Makmal apa yang ada dalam aplikasi .

Selain peningkatan tekanan darah, gejala preeklampsia lain adalah:

  • Isipadu air kencing menurun.
  • Disfungsi hati.
  • Sakit kepala yang teruk.
  • Pening dan muntah.
  • Susah bernafas.
  • Penglihatan menjadi kabur.
  • Tapak kaki membengkak.
  • Sakit perut bahagian atas (biasanya di bawah tulang rusuk kanan).

Cara Mencegah Preeklampsia

Cara paling berkesan untuk mencegah preeklamsia adalah dengan mengelakkan penyebabnya. Malangnya, penyebab preeklampsia masih belum diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, para pakar meramalkan bahawa berat badan berlebihan dan pemakanan yang buruk dapat mencetuskan preeklamsia. Oleh itu, ibu boleh melakukan cara ini untuk mengelakkan komplikasi ini:

1. Mengawal Berat

Obesiti atau berat badan berlebihan diketahui mengganggu keseimbangan hormon dan metabolisme dalam badan, sehingga menjadikan ibu lebih berisiko terkena preeklampsia. Jadi, wanita hamil perlu menjaga berat badan dalam had normal, sebelum dan semasa kehamilan.

2. Menjaga Pengambilan Makanan

Wanita hamil juga perlu menghadkan makan makanan yang tinggi garam untuk mengelakkan tekanan darah meningkat. Di samping itu, ibu juga disyorkan untuk memenuhi keperluan pengambilan kalsium, baik melalui makanan yang dimakan setiap hari atau dengan mengambil makanan tambahan kalsium. Walau bagaimanapun, ibu harus terlebih dahulu berbincang dengan pakar obstetrik mereka sebelum mengambil makanan tambahan tertentu. Makanan tidak sihat, seperti makanan yang tinggi gula, berminyak, dan dengan pengawet, juga wajib dihindari oleh ibu.

3. Rajin Memakan Probiotik

Dalam satu kajian mendapati bahawa wanita hamil yang sering mengambil susu atau makanan yang kaya dengan probiotik, mempunyai risiko yang lebih rendah untuk mengalami komplikasi kehamilan atau preeklamsia. Jadi, seringlah mengambil yogurt, kimchi, kombucha, keju mozzarella dan timun acar semasa mengandung.

4. Memeriksa Kandungan Secara Berkala

Preeklampsia kadang-kadang boleh berkembang tanpa gejala atau hanya gejala ringan yang tidak terlalu ketara. Oleh itu, penting untuk memeriksa kandungan secara berkala untuk mengelakkan komplikasi ini berlaku. Dengan memeriksa kandungannya, doktor dapat menentukan kandungan protein dalam air kencing dan memantau tekanan darah ibu, sehingga preeklampsia dapat dikesan lebih awal.

5. Minum banyak air & berehat secukupnya

Selain menjaga tubuh sentiasa terhidrat, minum banyak air juga dapat membantu menjaga keseimbangan kadar garam dalam badan. Wanita hamil juga disarankan untuk berehat secukupnya dengan tidur sekurang-kurangnya 7-8 jam setiap malam untuk mengelakkan tekanan yang menyebabkan tekanan darah tinggi.

Setiap ibu ingin melindungi bayi di rahimnya dari pelbagai penyakit dan bahaya. Jadi, menerapkan gaya hidup sihat dengan memakan makanan yang sihat dan melakukan senaman secara teratur adalah perkara yang dapat dilakukan oleh ibu sehingga kesihatan janin dapat dijaga sehingga saat ia dilahirkan. Sekiranya anda mengalami masalah tertentu semasa mengandung, anda boleh membincangkannya dengan doktor anda melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Anda juga boleh membeli produk kesihatan dan vitamin yang anda perlukan . Kekal pesanan dan pesanan anda akan dihantar dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play.