Ini adalah ciri-ciri seseorang yang menderita pedofilia

Jakarta - Kes gangguan seksual tidak hanya terjadi pada orang dewasa. Seseorang yang mempunyai gangguan orientasi seksual pada umumnya mensasarkan kanak-kanak di bawah umur. Kes ini dikenali sebagai pedofilia. Fantasi seksual dalam pedofilia membayangkan kanak-kanak sebagai objek seksual dapat memenuhi kepuasan keinginan seksual mereka.

Untuk mengelakkan anak-anak menjadi sasaran pemangsa ini, peranan ibu bapa diperlukan untuk membuat anak-anak memahami dan bagaimana bertindak ketika menghadapi situasi yang menakutkan. Agar ibu bapa lebih mengetahui tentang jenayah seksual ini, berikut adalah beberapa ciri pedofilia yang perlu anda fahami!

Baca juga: Pedofilia Berlaku Kerana Kelainan Gen, Benarkah?

Orang dengan Pedofilia akan Ditanda oleh Beberapa Karakteristik

Seperti penjelasan sebelumnya, pedofilia adalah seseorang dengan orientasi seksual yang salah, iaitu membayangkan anak-anak sebagai objek seksual. Mengapa kanak-kanak? Ini kerana ketakutan yang berlebihan untuk dinilai oleh orang dewasa, sehingga membuat penderita tertarik pada anak-anak kerana mereka masih makhluk yang tidak bersalah. Inilah ciri pedofilia!

1. Introvert

Salah satu perkara yang perlu diberi perhatian oleh ibu bapa adalah bahawa kadang-kadang pedofil berasal dari orang terdekat. Pada pandangan pertama, pelaku tidak akan mempunyai minat seksual terhadap kanak-kanak. Mereka cenderung menutup diri dengan orang dewasa dan mengelakkan interaksi sosial. Namun, ketika bermain atau berbual dengan anak-anak, pelakunya menunjukkan semangat.

2. obsesif

Ciri pedofilia seterusnya adalah sifat obsesif, yang ditunjukkan oleh minat terhadap anak yang menjadi sasaran. Sekiranya ini terjadi, pelakunya akan terus memperhatikan korban, dengan menyediakan makanan atau benda yang disukainya, sehingga korban dapat diprovokasi. Sekiranya kaedah halus juga tidak membuahkan hasil, mereka tidak teragak-agak untuk menggunakan kaedah kasar.

Baca juga: Bolehkah Wanita Menjadi Pedofil?

3. Penyamaran

Pedofil pandai menyamarkan. Ini adalah satu lagi ciri pedofilia yang perlu disedari oleh ibu. Pelaku akan menyamar sebagai sosok yang baik sehingga anak-anak yang menjadi sasarannya dapat disukai. Oleh itu, ibu-ibu perlu sedar sekiranya ada orang dewasa yang bertindak dengan baik hanya kepada anak-anak mereka. Berhati-hatilah dengan siapa pun, bahkan orang terdekat.

4. Agresif

Apabila mereka mendapat anak sasaran mereka, pelakunya cenderung bertindak agresif. Mereka cenderung mempunyai kematangan emosi yang buruk, yang boleh menyebabkan penderaan terhadap kanak-kanak. Kerana tidak matang emosi, mereka cenderung mempunyai sikap yang tidak senonoh.

5. Bertujuan untuk Sesiapa sahaja

Sekiranya mereka tidak memperoleh anak sasarannya, pelakunya akan menargetkan siapa pun, baik lelaki maupun wanita. Sesiapa yang berada di depan matanya. Oleh itu, cubalah sentiasa di bawah pengawasan ketika anda mengajak anak-anak anda bermain di luar rumah, ya, puan!

Baca juga: 6 Kaedah untuk Mengajar Anak-anak untuk Menyedari Bahaya Pedofilia

Untuk mengurangkan keadaan ini, ibu perlu mengambil langkah pencegahan dengan mendidik anak-anak mengenai pedofilia, menggunakan kata-kata yang mudah difahami. Ajar anak-anak bagaimana bertindak jika seseorang mencurigakan, seperti menjerit meminta tolong. Semakin awal ibu memberi pendidikan, semakin waspada anak-anak dan tidak menjadi sasaran.

Ketika mengetahui atau mengesyaki pedofil, diharapkan tetap tenang dan memperhatikan apakah pelakunya telah melakukan perbuatan jenayah atau tidak. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai ciri-ciri pedofilia lain, ibu boleh membincangkannya secara langsung dengan doktor mengenai permohonan tersebut . Harus diingat bahawa orang dengan pedofilia dengan ciri ringan dan tidak berbahaya masih dapat menyatu dengan masyarakat. Jadi, sentiasa berwaspada!

Rujukan:
Psikologi Hari Ini. Diakses pada tahun 2020. Pedofilia.
Manual MSD. Diakses pada tahun 2020. Pedofilia.
Britannia.com. Diakses pada tahun 2020. Pedofilia.