Seperti apa rupa cacar Jerman aka Rubella?

, Jakarta - Campak Jerman, atau lebih biasa disebut rubella, adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh virus rubella. Sekiranya sudah dijangkiti, penghidap rubella akan mengalami beberapa keadaan, seperti ruam merah dalam bentuk bintik-bintik. Penyakit ini lebih sering terjadi pada orang yang tidak mendapat vaksin gondok, rubela, dan campak.

Walaupun simptom yang muncul akan sangat serupa dengan cacar air, kedua penyakitnya jelas berbeza. Rubella sendiri tidak menular dan serius seperti cacar air. Walaupun tidak terlalu berbahaya, penyakit ini berisiko bagi orang-orang dari semua peringkat umur. Lebih buruk lagi, rubella boleh menyebabkan kecacatan janin atau kematian pada janin jika dialami oleh wanita hamil.

Baca juga: Kenali Gejala dan Punca Kanak-kanak yang Terkena Virus Rubella

Seperti apa rupa cacar Jerman aka Rubella?

Cacar atau rubella Jerman akan muncul pada mereka yang telah dijangkiti selama 2-3 minggu. Secara amnya, cacar air Jerman akan berbentuk seperti ruam kulit atau bintik merah yang boleh merebak ke seluruh badan dalam 2-3 hari. Bukan hanya ruam kulit, gejala lain yang akan muncul, termasuk:

  • Demam ringan.

  • Sakit kepala.

  • Hidung tersumbat.

  • Kelenjar getah bening bengkak di leher dan di belakang telinga.

  • Selera makan berkurang.

  • Konjungtivitis adalah keradangan membran yang melapisi permukaan bola mata dan kelopak mata dalaman. Keadaan ini dicirikan oleh mata yang memerah.

  • Bengkak pada sendi, terutama pada wanita.

Walaupun simptom-simptom ini mungkin hilang dalam beberapa hari, dalam kes yang teruk, ia dapat bertahan lebih lama di dalam badan. Rubella bukan penyakit serius, tetapi kehadirannya harus ditangani dengan baik, sehingga komplikasi yang teruk tidak terjadi. Segera berjumpa doktor di hospital terdekat apabila anda menemui simptomnya!

Baca juga: Hati-hati, Inilah Yang Berlaku Pada Anak Kecil Anda Semasa Mengalami Rubella

Sebab dan Faktor Risiko

Virus rubella adalah penyebab utama penyakit cacar Jerman. Virus ini menular melalui cairan hidung dan tekak penderita. Pada wanita hamil, penyebaran rubella ke janin dapat melalui aliran darah ibu. Penyebaran juga dapat terjadi disebabkan oleh beberapa faktor risiko, termasuk menderita rubella dan seseorang yang belum menerima vaksin gondok, cacar air, dan campak.

Komplikasi Yang Boleh Muncul

Walaupun diklasifikasikan sebagai jangkitan ringan dan hanya menyerang sekali seumur hidup, penyakit ini dapat memberi kesan serius jika tidak dirawat dengan baik, terutama pada wanita hamil. Wanita hamil yang dijangkiti semasa mengandung boleh keguguran atau mencetuskan sindrom rubella kongenital pada janin. Ini boleh berlaku apabila wanita hamil yang berusia 12 minggu dijangkiti virus rubella.

Sindrom rubella kongenital itu sendiri dianggap sangat berbahaya kerana boleh menyebabkan kecacatan kelahiran, seperti pekak, katarak, penyakit jantung kongenital, dan gangguan pertumbuhan. Adakah terdapat langkah berjaga-jaga untuk ini?

Baca juga: Fakta Yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Rubella

Ketahui Langkah-Langkah Pencegahan

Cegah terlebih dahulu dengan mengimunisasi MMR atau MR. Imunisasi ini tidak hanya berguna untuk mencegah cacar Jerman, imunisasi MMR juga dapat mencegah demam dan demam. Lebih daripada 90 peratus penerima vaksin MMR akan kebal dari rubella.

Imunisasi MMR sendiri disyorkan untuk kanak-kanak berumur 15 bulan dan kanak-kanak berumur 5 tahun. Apabila masa imunisasi terlewat, imunisasi ini dapat diberikan pada bila-bila masa. Pada wanita yang ingin merancang kehamilan, ujian darah adalah wajib. Sekiranya ujian darah tidak menunjukkan kekebalan terhadap virus rubella, doktor akan memberikan vaksin. Vaksin tidak boleh diberikan kepada wanita hamil.

Rujukan:
WHO. Diakses pada tahun 2020. Rubella.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Rubella.