5 Fakta Mengenai Herpes pada Bayi Baru Lahir

Jakarta - Herpes pada bayi akan ditandai dengan lepuh di mulut, di sekitar bibir bayi, dan bahagian badan yang lain. Kehadiran lepuh ini secara automatik menjadikan kanak-kanak itu sangat cerewet. Satu-satunya cara untuk ibu lakukan adalah dengan memeriksa anak-anak mereka ke kemudahan kesihatan terdekat. Berikut adalah beberapa fakta mengenai herpes pada bayi:

Baca juga: Mitos atau Fakta Herpes Tidak Boleh Diubati?

1. Disebabkan oleh Herpes Simplex Virus

Jenis virus yang paling sering menyebabkan herpes pada bayi adalah virus herpes simplex jenis 1 (HSV-1). Dalam kes yang jarang berlaku, herpes juga boleh disebabkan oleh virus herpes simplex jenis 2.

2. Cara menyebarkan virus

Virus yang menyebabkan herpes dapat ditularkan melalui sentuhan kulit, air liur, atau melekat pada objek yang dipakai oleh anak-anak. Virus ini juga dapat menular dengan mudah ketika bersentuhan dengan orang lain dengan herpes. Inilah salah satu sebab mengapa ibu tidak boleh membiarkan anak mereka dicium oleh sesiapa sahaja. Anak-anak juga boleh mendapat virus ini dari ibu semasa proses kelahiran.

Baca juga: Ketahui Penyebaran Herpes untuk Diperhatikan

3. Gejala bukan sekadar lepuh

Gejala herpes yang biasa dicirikan oleh lepuh di sekitar mulut, hidung, pipi, dan dagu. Tidak hanya lecet, gejala akan disertai dengan demam, kelenjar getah bening yang bengkak, kekecohan dan kerap menangis, kurang makan atau minum, gusi bengkak, keletihan, kulit dan mata kuning, dan kelemahan dan tidak bertindak balas ketika diajak bermain.

Lepuh yang muncul biasanya sembuh sendiri dalam masa dua minggu. Namun, ketika bayi mengalami sejumlah gejala, dia akan menjadi rewel kerana kesakitan. Dia juga mengalami penurunan selera makan untuk menyusui. Sekiranya keadaan ini dibiarkan, bayi akan mudah mengalami dehidrasi. Sekiranya ibu melihat beberapa gejala, sila periksa anak di hospital terdekat, ya!

Sebabnya, jika sejumlah gejala dibiarkan begitu saja, herpes akan menyebabkan gangguan pada pernafasan, sistem saraf, atau otak. Oleh itu, segera periksa diri anda apabila anda menemui sejumlah gejala, jangan biarkan keadaan ini membahayakan nyawa anak kecil anda.

4. Boleh Memudaratkan Organ Vital di Badan

Seperti penjelasan sebelumnya, langkah-langkah menangani diperlukan untuk mengelakkan perkara yang tidak diingini berlaku. Tanpa rawatan yang tepat, herpes akan merebak ke organ tubuh yang lain, seperti paru-paru, mata, ginjal, otak, dan hati. Sekiranya merebak ke sejumlah organ ini, bayi boleh mengalami masalah kesihatan yang serius.

Beberapa masalah kesihatan serius yang dapat dialami, termasuk kejang, penurunan kesedaran, sesak nafas, buta, hingga radang otak atau ensefalitis. Sekiranya sebilangan keadaan ini berlaku, maka bayi berisiko tinggi kehilangan nyawanya. Oleh itu, beberapa langkah pencegahan diperlukan. Tujuannya adalah untuk menghilangkan gejala yang muncul, membantu proses pemulihan bayi, dan mencegah komplikasi berbahaya.

5. Herpes pada Bayi Masih Mencegah

Walaupun sangat berbahaya bagi bayi, penyakit ini masih dapat dicegah dengan langkah yang betul. Langkah-langkah berikut juga dapat diambil untuk mengurangkan risiko penularan herpes kepada bayi. Berikut adalah beberapa langkah yang dicadangkan:

  • Jangan biarkan sesiapa sahaja mencium bayi.
  • Basuh tangan anda sebelum menyentuh bayi.
  • Bersihkan payudara sebelum menyusu.
  • Tutup lepuh dengan kain kasa steril.

Baca juga: Mencium Boleh Menyebabkan Herpes, Inilah Fakta Perubatan

Herpes pada bayi bukanlah suatu keadaan yang boleh dipandang ringan. Semakin muda kanak-kanak apabila terkena herpes, semakin tinggi risiko menyebarkan jangkitan ke pelbagai organ di sekitarnya yang boleh mengancam nyawa.

Rujukan:
NHS UK. Diakses pada tahun 2020. Herpes neonatal (herpes pada bayi).
Kesihatan Ibu Bapa. Diakses pada tahun 2020. Herpes Kelahiran-Diperolehi.