Adakah Selamat Mengubati Kanser dengan Perubatan Nuklear?

, Jakarta - Ketika anda mendengar tentang barah, apa yang segera terlintas di fikiran adalah penyakit ganas yang boleh menyebabkan kematian. Namun, ini tidak bermaksud orang yang menghidap barah sama sekali tidak mempunyai harapan hidup. Kanser masih boleh dirawat dan memperlambat perkembangannya dengan melakukan pelbagai jenis rawatan dan perawatan.

Salah satu rawatan kanser yang terkenal adalah kemoterapi. Namun, selain dari kemoterapi, ubat nuklear juga sering digunakan untuk merawat barah. Hanya ada banyak orang yang ragu-ragu mengenai jaminan keselamatan kaedah rawatan barah ini. Oleh itu, mari kita ketahui lebih lanjut mengenai perubatan nuklear di sini.

Baca juga: Ini adalah kaedah rawatan bagi penghidap barah

Apa itu Perubatan Nuklear?

Istilah nuklear masih sering dikaitkan dengan bom nuklear yang mematikan. Sebenarnya, teknik nuklear telah banyak digunakan dalam pelbagai bidang, dari pertanian hingga kesihatan. Dalam bidang perubatan, teknologi pengimbasan berasaskan nuklear dianggap mampu mendiagnosis penyakit dengan lebih tepat daripada kaedah konvensional. Itulah sebabnya hampir semua rumah sakit di negara maju, termasuk di Indonesia, sudah memiliki unit perubatan nuklear.

Perubatan nuklear adalah sains perubatan yang menggunakan radioaktiviti terbuka dalam kegiatannya, baik untuk mendiagnosis dan merawat penyakit atau dalam penyelidikan. Walaupun telah dikembangkan di Indonesia sejak tahun 1960-an, sebenarnya gambar menakutkan yang melekat pada kata nuklear belum hilang.

Menurut pakar, kebanyakan orang takut apabila mendengar kata nuklear ketika diminta melakukan pemeriksaan dengan ubat nuklear. Namun, setelah diberi penjelasan, maka mereka ingin melakukannya.

Faedah Perubatan Nuklear

Ubat nuklear sering digunakan untuk terapi, terutama untuk penyakit tiroid dan hipertiroid yang berkaitan dengan fungsi tiroid yang berlebihan. Fungsi perubatan nuklear lain adalah untuk merawat penderita sakit tulang akibat penyebaran barah. Namun, penggunaan ubat nuklear di Indonesia sejauh ini sebagian besar untuk mendiagnosis penyakit, sementara untuk terapi masih terbatas. Berbanding dengan teknik diagnostik radiasi yang lain, pemeriksaan perubatan nuklear jauh lebih mudah, tepat, dan kurang memberi kesan terhadap pendedahan.

Teknik diagnostik dengan perubatan nuklear banyak digunakan dalam dunia perubatan, termasuk pengimejan perubatan PET ( tomografi pelepasan positron ), MRI ( pengimejan resonans magnetik Imbasan CT ( tomografi dikira ), dan banyak lagi. Sementara itu, teknik diagnostik terbaru yang dikembangkan adalah imbasan nano-PET.

Dengan teknologi ini, kini pelbagai jenis barah, serta gangguan jantung dan saluran darah juga dapat dikesan dengan tepat, sehingga rawatan dapat lebih efektif. Selain mengenal pasti lokasi barah, ubat nuklear juga dapat mengenal pasti jenis barah.

Sebabnya, setiap jenis barah mempunyai kadar pertumbuhan yang berbeza, dan bahagian tubuh tertentu rentan menyebar. Dengan mengenal pasti jenis dan lokasi barah, doktor dapat menjangka sifat barah tersebut, sehingga dokter dan penderita dapat membuat rancangan rawatan yang betul.

Sementara itu, ubat nuklear sebagai terapi berguna untuk memusnahkan sel barah. Namun, radiasi dari terapi ini hanya bertindak balas pada sel barah yang berada di kawasan yang terdedah kepada radiasi. Biasanya ubat nuklear dilakukan sebelum pembedahan untuk mengecilkan tumor ganas atau selepas pembedahan untuk memusnahkan sel-sel barah yang tersisa.

Baca juga: Ketahui Fungsi Patologi Anatomi untuk Rawatan Kanser Payudara

Tahap Keselamatan Perubatan Nuklear

Kebimbangan banyak orang mengenai kesan sampingan ubat nuklear, yang dianggap menyebabkan barah, kemandulan, dan leukemia lain, telah dihilangkan oleh kajian yang luas. Sinaran nuklear tidak memberi kesan yang signifikan terhadap kesihatan seseorang. Kesan pendedahan radiasi sangat kecil.

Secara amnya, peralatan yang digunakan tidak mengandungi radiasi. Walaupun penghidapnya sendiri diberi sumber radiasi terbuka, tetapi penggunaannya sesuai dengan standard. Jadi, perubatan nuklear dijalankan dengan prinsip kehati-hatian dan dalam had yang selamat.

Piawaian keselamatan alat yang digunakan di Indonesia mengikuti piawaian IAEA (International Atomic Energy Agency) dan juga ICRP (International Commission on Radiolog Protection) dengan prinsip serendah dan minimum yang mungkin.

Jadi, anda tidak perlu takut lagi untuk melakukan pemeriksaan atau terapi menggunakan ubat nuklear, kerana prosedur ini dianggap selamat.

Baca juga: Pancarkan Sinaran, Apa Risiko Fluoroskopi yang Perlu Diperhatikan?

Untuk menjalankan pemeriksaan perubatan nuklear, sekarang anda dapat segera membuat janji temu dengan doktor pilihan anda di hospital mengikut tempat tinggal anda dengan menggunakan aplikasi . Mudah bukan? Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.