Gangguan Mental Psikosis Boleh Diubati, Betulkah?

, Jakarta - Psikosis adalah istilah perubatan yang merujuk kepada keadaan mental yang terganggu oleh khayalan atau halusinasi. Keadaan ini adalah keadaan apabila penghidapnya tidak dapat membezakan antara imaginasi dan realiti.

Khayalan adalah pandangan yang salah terhadap sesuatu, sedangkan halusinasi adalah persepsi yang kuat terhadap peristiwa yang dilihat atau didengar yang sebenarnya tidak wujud. Psikosis itu sendiri adalah pencetus utama beberapa penyakit mental, seperti:

  1. Gangguan bipolar, yang merupakan gangguan perubahan mood yang melampau dan tidak dapat diramalkan. Penghidapnya dapat merasa bahagia hari ini dan dapat merasa tertekan beberapa waktu kemudian.

  2. Gangguan khayalan, yang merupakan keadaan apabila penghidapnya mempercayai perkara yang tidak nyata. Gangguan ini boleh menjadi sangat ringan, dan kebanyakan orang yang menghidapinya masih dapat menjalani kehidupan normal.

  3. Skizofrenia adalah gangguan mental apabila seseorang mengalami kesukaran dalam proses berfikir untuk mengetahui atau memahami sesuatu.

  4. Psikosis organik, iaitu keadaan ketika satu bahagian otak yang berfungsi sebagai pengatur pemikiran rosak.

  5. Gangguan psikotik yang singkat, iaitu keadaan gangguan jiwa yang berlaku ketika seseorang mengalami peristiwa yang dapat mengubah hidupnya, seperti kehilangan pekerjaan atau bercerai.

  6. Psikosis yang disebabkan oleh ubat-ubatan, yang merupakan keadaan gangguan mental yang disebabkan oleh zat-zat yang dapat menyebabkan perubahan mood yang tidak normal akibat mengambil ubat.

Walaupun psikosis adalah pencetus beberapa penyakit mental, ia masih boleh disembuhkan. Orang yang mengalami gangguan ini mesti menjalani rawatan dan psikoterapi untuk masa yang lama, sehingga mereka dapat pulih sepenuhnya.

Secara umum, orang yang mengalami psikosis gangguan mental dapat bersosial, dan dapat melanjutkan profesinya seperti biasa. Walau bagaimanapun, kita mesti sedar bahawa orang yang mengalami psikosis pada tahap kronik boleh mencederakan diri sendiri dan orang lain.

Gejala yang muncul akan berbeza bagi setiap orang, bergantung kepada sebab, keparahan, dan usia orang yang mengalami keadaan ini. Walau bagaimanapun, pada kanak-kanak, gejala psikosis yang berlaku termasuk:

  1. Gementar.

  2. Rasa curiga.

  3. Gangguan tidur.

  4. Sukar untuk menumpukan perhatian.

  5. Terjejas berinteraksi dengan orang lain.

  6. Kemurungan atau mood rendah.

  7. Bercakap yang bertele-tele dan di luar topik.

  8. Merasakan dorongan untuk membunuh diri.

Tingkah laku pada orang dengan keadaan ini kelihatan aneh dan tidak dapat diramalkan dan masih belum diketahui apa yang menyebabkan keadaan ini. Mempunyai corak tidur yang buruk, memakan ganja dan alkohol, atau mengalami trauma akibat kehilangan orang yang disayangi juga mencetuskan psikosis pada seseorang.

Usaha untuk menyembuhkan gangguan mental ini dapat dilakukan dengan dua cara, iaitu dengan fisioterapi dan ubat-ubatan. Biasanya, proses penyembuhan adalah gabungan dua kaedah. Perkara yang paling menentukan untuk menyembuhkan keadaan ini adalah keluarga. Keluarga diminta untuk menyokong dan memahami jika gangguan mental ini memerlukan masa yang lama untuk sembuh.

Mengapa proses penyembuhan ini berlangsung begitu lama? Ini kerana masyarakat menstigma orang dengan psikosis sebagai orang gila dan mengasingkan mereka. Kesannya, proses penyembuhan psikosis memerlukan masa yang lama.

Walaupun proses penyembuhannya cukup lama, gangguan mental psikotik dapat disembuhkan. Anda dinasihatkan untuk berbincang dengan psikiatri sekiranya anda merasakan gangguan ini pada diri anda. Dengan aplikasi tersebut anda boleh berbual secara langsung dengan psikiatri di mana sahaja dan bila-bila masa melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video . Ayuh, muat turun aplikasi di Google Play atau App Store!

Baca juga:

  • Malas, Penyakit atau Kebiasaan
  • Bukan Memiliki, Psikosis Membuat Orang Mendengar Perkara "Yang Tidak Terlihat"
  • Melihat yang Tidak Sebenar Boleh Menjadi Tanda Psikosis