Alami Rubella semasa Hamil, Inilah Cara Mengatasinya

, Jakarta - Adakah anda pernah mengalami gejala seperti ruam yang bermula di wajah dan kemudian merebak ke badan disertai demam? Jangan mengabaikan keadaan ini, terutamanya jika anda hamil. Sekiranya keadaan ini berlangsung sehingga lima hari disertai dengan gejala lain seperti sakit kepala, hidung berair, hidung tersumbat, tidak ada selera makan, mata merah, sehingga benjolan muncul di sekitar telinga dan leher, ini dapat menunjukkan gejala rubella. Terdapat juga kaedah khas untuk merawat rubella semasa kehamilan yang perlu anda ketahui.

Rubella atau cacar Jerman adalah penyakit yang perlu dielakkan oleh ibu hamil. Penyakit ini berpotensi mempengaruhi perkembangan janin dan kesihatan wanita hamil. Wanita hamil yang mengalami sindrom rubella kongenital yang tidak dirawat dikhuatiri menyebabkan bayi dilahirkan dengan kecacatan seperti pekak, katarak, penyakit jantung kongenital, kerosakan otak dan hati, dan paru-paru.

Baca juga: Sebab mengapa wanita hamil perlu berhati-hati dengan rubella

Ini adalah Petua Mengatasi Rubella Semasa Kehamilan

Apabila wanita hamil didiagnosis dengan virus rubella, jangan panik, kerana ada cara untuk merawat rubella. Beberapa cara ini merangkumi:

  • Rehat Seboleh-bolehnya. Sekiranya ibu mengalami simptom rubella, adalah mustahak ibu meningkatkan masa rehatnya. Rehat yang mencukupi cukup berkesan untuk meningkatkan sistem ketahanan badan menjadi lebih baik.

  • Penggunaan Air dan Makanan Sihat. Air yang cukup diketahui berkesan untuk meneutralkan racun atau virus di dalam badan. Penting untuk memperhatikan keperluan pemakanan dan pemakanan ibu. Dengan pemakanan yang mencukupi, ini membantu meningkatkan sistem imun ibu.

  • Segera berjumpa doktor. Wanita hamil tidak disarankan untuk minum ubat, jadi anda harus berjumpa doktor apabila anda merasakan gejala awal rubella. Wanita hamil juga boleh membuat janji temu dengan doktor dengan mudah melalui aplikasi tersebut . Setelah melakukan pemeriksaan, ikuti perintah doktor, seperti mengambil ubat mengikut dos yang diberikan. Umumnya, wanita hamil yang menderita rubella, doktor menetapkan ubat penurun demam dan ubat antivirus. Walaupun dapat mengurangkan simptom, sayangnya antivirus tidak mencegah kemungkinan bayi menderita sindrom rubella kongenital, yang merupakan keadaan yang dapat menyebabkan bayi mengalami kelainan ketika lahir.

Baca juga: Fakta Yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Rubella

Berhati-hati, ini adalah komplikasi rubella

Walaupun diklasifikasikan sebagai penyakit ringan, tetapi penyakit ini tidak boleh dipandang ringan. Sebabnya, rubella mempunyai kesan yang lebih serius pada wanita hamil. Rubella yang tidak mendapat pertolongan segera boleh menyebabkan wanita hamil keguguran atau mencetuskan sindrom rubella kongenital pada janin.

Sindrom rubella kongenital diketahui mempengaruhi lebih daripada 80 peratus bayi, dari ibu yang dijangkiti rubella pada usia kehamilan 12 minggu. Seperti disebutkan sebelumnya, sindrom rubella kongenital berbahaya kerana dapat menyebabkan cacat lahir, seperti tuli, katarak, penyakit jantung kongenital, dan gangguan pertumbuhan.

Ikuti Usaha Pencegahan Rubella

Vaksinasi adalah salah satu kaedah yang paling berkesan untuk mencegah rubella. Vaksinasi boleh diberikan sekurang-kurangnya satu bulan sebelum menjalani kehamilan. Bukan hanya itu, rubella dapat dicegah dengan menerapkan beberapa tabiat, termasuk:

  • Menjaga kebersihan diri, iaitu dengan kerap mandi dan mencuci tangan dengan sabun;

  • Elakkan bersentuhan dengan penghidap rubella;

  • Mengasingkan penghidap rubella di bilik yang terpisah dari ahli keluarga agar virus tidak merebak.

Usaha lain untuk mencegah rubella adalah imunisasi TORCH. Anda boleh berbincang dengan doktor anda sebelum mengambil tindakan imunisasi.

Baca juga: Wanita Mengandung Vaksin Rubella, Mitos atau Fakta?

Rujukan:
Klinik Mayo (Diakses pada tahun 2019). Penyakit & Keadaan. Rubella.
Talian Kesihatan (Diakses pada 2019). Campak Jerman (Rubella).