Penglihatan berkurang pada waktu petang, ini adalah fakta kebutaan malam

, Jakarta - Rabun malam atau juga dikenal sebagai nyctalopia, adalah keadaan ketika mata tidak dapat menyesuaikan diri dengan kondisi cahaya rendah, seperti pada waktu malam. Myopia bukanlah suatu keadaan, tetapi akibat gangguan mata yang berlaku pada seseorang.

Apabila pencahayaan redup, mata harus menyesuaikan diri. Walaupun kebutaan malam mempengaruhi kemampuan seseorang untuk melihat dalam cahaya redup, itu tidak menyebabkan kebutaan total.

Gangguan ini boleh menyebabkan seseorang menghadapi masalah melihat papan tanda jalan ketika memandu pada waktu malam. Mungkin juga butuh waktu lebih lama dari biasanya untuk menyesuaikan mata ketika beralih dari pengaturan cahaya ke gelap.

Rabun malam adalah gejala beberapa keadaan yang mendasari, yang mungkin mempunyai beberapa sebab. Oleh itu, seseorang yang menderita gangguan ini harus mengelakkan memandu kenderaan ketika malam mulai berlaku, kerana perkara yang tidak diingini mungkin berlaku.

Baca juga: Alami Buta Malam, Inilah Sebabnya

Punca Buta Malam

Buta malam yang berlaku pada seseorang mungkin disebabkan oleh salah satu daripada beberapa keadaan yang berlaku. Sebilangan gangguan yang berlaku kebanyakannya dapat diubati. Beberapa perkara yang menyebabkan kebutaan malam, iaitu:

  1. Glaukoma

Glaukoma merujuk kepada sekumpulan keadaan mata yang merosakkan saraf optik, yang menghubungkan mata ke otak, menyebabkan tekanan pada mata. Ini boleh merosakkan penglihatan secara kekal, termasuk menyebabkan kebutaan malam.

  1. Katarak

Katarak berlaku apabila lensa mata menjadi keruh. Gangguan ini sering terjadi ketika protein di lensa rosak, biasanya disebabkan oleh penuaan. Katarak juga dapat membuat seseorang mengalami kebutaan pada waktu malam, kerana ia menjadikan pencahayaan di mata redup.

  1. Rabun dekat

Seseorang dengan rabun jauh atau rabun tidak dapat melihat objek yang jauh dengan tepat. Gangguan ini berlaku apabila mata tumbuh terlalu lama dan tidak lagi memfokuskan cahaya dengan betul. Selain itu, gangguan ini juga boleh menyebabkan seseorang mengalami kebutaan malam.

  1. Retinitis Pigmentosa

Gangguan ini adalah penyakit mata yang jarang berlaku yang boleh merosakkan retina. Retinitis pigmentosa adalah gangguan genetik yang menyebabkan seseorang mengalami kesukaran untuk melihat dalam cahaya rendah. Ia juga boleh menyebabkan seseorang mengalami kebutaan malam.

Baca juga: Mengenal Retinitis Pigmentosa yang Menyebabkan Kebutaan Malam

Apakah Simptomnya?

Rabun malam adalah gejala keadaan mata yang mendasari yang menyebabkan gangguan penglihatan ketika pencahayaan redup. Seseorang yang mengalami kebutaan malam dapat mengelakkan seseorang tidak dapat melihat bintang pada waktu malam, atau halangan di dalam bilik yang gelap.

Gejala lain juga boleh berlaku apabila seseorang mengalami kebutaan malam. Gejala akan bergantung pada penyebabnya tetapi boleh merangkumi:

  • Sakit kepala.

  • Sakit mata.

  • Pening dan muntah.

  • Penglihatan menjadi kabur.

  • Kepekaan terhadap cahaya.

  • Kesukaran melihat jarak.

Rawatan Buta Malam

Rawatan buta malam bergantung kepada penyebab keadaan. Sekiranya katarak adalah penyebab kebutaan malam, pembedahan katarak dapat dilakukan untuk meningkatkan penglihatan keseluruhan, termasuk penglihatan malam. Sekiranya retinopati diabetes adalah penyebab kebutaan malam, mengawal gula darah melalui ubat dan diet dapat membantu mencegah kehilangan penglihatan.

Sekiranya anda menghadapi masalah membezakan antara objek pada waktu malam, atau jika anda melihat lingkaran cahaya di sekitar gelap, cuba berbincang dengan doktor anda. Rabun malam mungkin merupakan gejala awal keadaan mata yang lebih serius, dan diagnosis awal dapat menyelamatkan penglihatan anda.

Baca juga: 9 Cara Mengatasi Rabun Semula Jadi Secara Semula Jadi

Itulah fakta mengenai kebutaan malam yang mungkin berlaku kepada anda. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai gangguan tersebut, doktor dari sedia menolong. Caranya adalah dengan muat turun permohonan dalam telefon pintar awak!