Walaupun Tidak Berkahwin, Wanita Perlu Tahu Mengenai Pap Smear

, Jakarta - Pemeriksaan pembiakan sering dianggap tidak terlalu penting, sehingga sering diabaikan. Ia juga dianggap tidak perlu bagi wanita yang belum berkahwin. Sebenarnya, andaian ini tidak benar sama sekali. Pemeriksaan yang berkaitan dengan organ pembiakan perlu dilakukan walaupun belum berkahwin, salah satunya adalah pemeriksaan Pap smear. Apa itu?

Pap smear aka Ujian pap adalah kaedah pemeriksaan yang dilakukan untuk mengesan kehadiran atau ketiadaan barah serviks atau barah serviks. Ujian ini dilakukan untuk mengesan barah serviks sedini mungkin, sehingga dapat diubati dengan segera. Pap smear rutin juga dapat digunakan untuk mengesahkan keadaan tisu serviks.

Dengan mengetahui keadaan tisu serviks, doktor dapat membantu meramalkan adakah barah akan berlaku atau tidak pada masa akan datang.

Pap smear dianjurkan untuk dilakukan secara berkala, terutama bagi wanita yang berumur lebih dari 21 tahun. Pemeriksaan ini mesti dilakukan setiap tiga tahun. Ujian pap smear boleh dilakukan lebih kerap pada orang yang mempunyai faktor yang dapat meningkatkan risiko barah serviks. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan termasuk mempunyai jangkitan HIV, mempunyai sistem kekebalan tubuh yang terganggu, dan mengalami luka prakanker pada hasil Pap smear sebelumnya.

Baca juga: 4 Pemeriksaan Kesihatan untuk Wanita

Walaupun begitu, jangka masa melakukan ujian Pap smear boleh berbeza dari satu orang ke orang lain, bergantung pada keadaan dan faktor tertentu. Wanita yang berumur lebih dari 30 tahun dan mempunyai keputusan Pap smear normal dalam tiga kali ujian berturut-turut, boleh menjalani pemeriksaan ini hanya sekali setiap lima tahun. Sementara itu, wanita yang berumur lebih dari 65 tahun dan mempunyai hasil normal boleh berhenti menjalani Pap smear.

Apa yang Anda Perlu Tahu Mengenai Pap Smear

Pemeriksaan pap smear dilakukan dengan mengambil sampel sel tisu serviks. Kemudian, sampel ini akan diperhatikan di makmal untuk melihat kehadiran atau ketiadaan sel yang tidak normal. Selain mengesan barah, pemeriksaan ini juga dapat digunakan untuk melihat apakah ada kelainan pada organ pembiakan wanita, seperti radang dan infeksi.

Sebelum melakukan Pap smear, wanita tidak dibenarkan melakukan hubungan seks sekurang-kurangnya dua hari. Prosedur pemeriksaan ini biasanya akan dilakukan oleh pakar dalam bidang obstetrik dan ginekologi.

Pemeriksaan dimulakan dengan memasukkan alat khas yang disebut spekulum ke dalam vagina. Alat ini akan menahan dinding vagina dengan cukup lebar, sehingga doktor dapat melihat tisu serviks dan mengambil sampel untuk diperiksa.

Baca juga: Kepentingan Melakukan Pap Smear untuk Kesihatan Miss V

Pemeriksaan ini agak selamat untuk dilakukan, walaupun mungkin menyebabkan ketidakselesaan semasa prosedur pemeriksaan. Perasaan tidak selesa ini timbul kerana tekanan dari instrumen yang digunakan untuk memeriksa dan mengambil sampel serviks.

Setelah melakukan pemeriksaan ini, anda dapat menjalankan aktiviti biasa dan tidak ada larangan khas. Setelah keputusan pemeriksaan keluar dan ternyata ada sel yang tidak normal, anda disarankan untuk menjalani pemeriksaan lanjutan. Salah satu ujian selanjutnya yang dapat dilakukan adalah biopsi, yang merupakan prosedur yang dilakukan untuk mengambil sampel sel yang disyaki sel barah.

Baca juga: Tidak Semua Wanita Memerlukan Pap Smear, Benarkah?

Ketahui lebih lanjut mengenai ujian Pap smear dan penyediaannya dengan meminta doktor di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan berbual. Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!